Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik

Jokowi Sukses "Makar", Monas Diambilalih

17 Mei 2019   18:21 Diperbarui: 17 Mei 2019   18:34 0 27 7 Mohon Tunggu...

Buka bersama TNI-Polri di lapangan Monas, dihadiri Presiden Jokowi. Hal yang lumrah dan wajar sebagai presiden bersama jajaran hadir dalam acara baik di dalam suasana baik pula. Apakah sesederhana itu? Bisa iya, bisa juga tidak. Namanya orang politik, di masa seperti ini, sangat wajar ada tafsiran macam-macam.

Asal masih dalam koridor wajar, normal, dan bukan berupa fitnah, caci-maki, dan tuduhan yang tidak mendasar sih tidak apa-apa. Namun jangan lupa Presiden Jokowi sangat suka simbol dan menggunakan itu sebagai bahasa dalam menyikapi sebuah peristiwa atau fenomena.

Sejak mau mencalonkan diri menjadi walikota di Solo, Jokowi telah memilih baju batik motif godhong kates. Cukup simbolik, bahwa daun pepaya itu pahit namun berdaya guna. Hal yang sama ketika menjadi cawali periode kedua, dan menjadi cagub dengan kotak-kotak bersama Ahok. Hal yang terus dijaga dalam banyak kesempatan menjadi presiden.

Baju kerja putih digulung dan celana hitam yang ia dengung-dengungkan sebagai kesederhanaan. Dan itu cenderung itu menjadi motivasi juga dalam kesederhanaan pejabat dan elit yang biasanya menjadi pejabat. Apa adanya dan kerja cepat yang terjadi paling tidak hingga hari ini sudah terjadi.

Itu dalam konteks baju, pakaian. Dalam perilaku, beberapa kali memperlihatkan itu. paling fenomenal dan menjadi ingatan publik jelas ketika Presiden ke enam SBY mengadakan Tour de Java, Presiden Jokowi mengunjungi Hambalang dan Pk Beye batal mengadakan keliling Jawanya dan berhenti main medsos yang masih ingat bukan isinya?

Atau ketika MKD yang menyidangkan kisah papa minta saham, yang banyak diplesetkan majelis kelucuan dewan, karena memang lucu-lucu, eh presiden mengundang para pelaku dunia humor ke istana. Hal yang dinilai sebagai hal yang lucu bukan serius. Sampai diwartakan kalau Pak Jokowi tertawa sampai mengusap air mata.

Papa minta saham juga hanya lelucon mengenai fenomena meminta pulsa dengan papa atau mama minta pulsa diplesetkan menjadi papa minta saham, apalagi kondisinya sedang panas-panasnya, presiden menghadapi dengan cair. Jelas  bahwa label papa minta saham cukup melekat dalam diri Setya Novanto.

Beberapa hal lain juga diwarnai dengan bahasa simbol, baik yang dipaparkan dengan jelas, atau hanya dibiarkan begitu saja tanpa ada penjelasan. Namun bahwa sasmita itu sampai dan dipahami. Selama prakampanye hingga kampanye sering Jokowi memanfaatkan hal ini.

Kalau diajak ramai kita lawan, politikus gendruwo, politikus sontoloyo, atau juga photo keluarga dengan istri, anak-menantu, dan cucu. Apakah itu hanya jargon atau peristiwa begitu saja? Jelas tidak. Bubur lemu untuk AHY yang datang juga sarat makna, sebagaimana pilihan pakaian adat dalam acara kenegaraan yang dipilihnya.

Monas dan TNI-Polri

TNI-Polri itu bagian atau alat negara, ingat alat negara, bukan Jokowi, namun presiden sebagai bagian dari negara. Nah sinergi TNI-Polri yang terpampang memperlihatkan bahwa TNI-Polri ada di belakang presiden, ingat presiden, mau Jokowi atau mungkin saja Prabowo, akan selalu siap. Mungkinnya jangan kelupaan, jangan-jangan nanti diambil sebagai bukti lagi kalau Prabowo presiden kan cilaka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x