Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kekerasan Anak oleh Anak kepada Anak

28 Mei 2018   06:00 Diperbarui: 28 Mei 2018   08:46 673 33 21
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tribun Sumsel - Tribunnews.com

Kekerasan oleh dan kepada anak, ironis, dalam beberapa hari terakhir ada dua paling tidak berita kekerasan hingga kematian yang korban dan pelaku adalah anak-anak. Miris lagi mereka saling kenal, bahkan satunya adalah kakak beradik. Kekerasan menggantikan budaya welas asih, dan kematian menggeser budaya kehidupan dan harapan.

Kisah pertama, anak usia lima belas tahun membunuh gadis cilik, usia enam tahun. Usai membunuh, korban dimasukan karung dan dibuang. Tiga minggu  polisi baru berhasil menemukan pelaku. Konon pelaku dendam pada ibu korban. Entahlah, bukan ini yang utama, biar polisi dan peradilan yang menyelesaikan.

Kisah kedua, seorang anak usia 14 tahun yang marah karena keinginan memakai motor dilarang ibunya. Melampiaskan kekesalannya pada kakaknya yang sedang tidur. Gadis 16 tahun yang terganggu tidurnya jengkel dan membalas, eh malah oleh adiknya dibanting dan kepalanya membentur lantai rumah. Di tengah keluarga.

Kisah ketiga, jelas secara tidak langsung, bahwa pelaku bom bunuh diri di Surabaya korban dan "korban" ada anak-anak di sana. Lebih dari empat korban masih tergolong anak-anak. Semua korban, baik yang meledak karena bom ataupun yang membawa bom, semua adalah korban. Miris.

Mengapa seolah demikian gemarnya anak-anak di dalam kekerasan, mudahnya untuk melakukan kekerasan dan berujung pada terjadinya tindak pembunuhan? Begitu kompleks dan rumit jika mau membenahi kualitas generasi muda ini. Lembaga-lembaga yang seharusnya menjadi agen perubahan baik saja malah menambah beban masalah.

Pendidikan, jelas memegang peran penting. Lihat betapa anak sekarang tidak bahagia bersekolah. Keriangan mereka terenggut karena beban belajar dan momok UN yang belum sepenuhnya hilang. Kebebasan dalam dunia pendidikan tidak pernah ada. Beban studi, pulang les, dan kursus ini itu membuat mereka kehilangan waktu anak untuk bebas, bermain, dan bersantai ria.

Hal yang demikian, dibarengi gagap teknologi. Pelampiasan pada games, permainan individu dan ribetnya sering juga adalah kekerasan. Dunia maya yang dianggap sama oleh pemikiran anak. Menembak, menendang, memukul yang sangat nyata di dalam games dengan kecanggihan teknologi diambil dan dilakukan dalam dunia nyata.

Sikap orang tua yang tidak lagi berdaya. Mereka maunya mendidik, namun apa daya tidak memiliki lagi kuasa dan otonomi atas anak generasi ini yang memang memiliki dunia yang jauh lain dengan generasi orang tua. Jembatan antara yang ternyata belum sepenuhnya ditemukan, karena belum ada kesadaran ini membuat berbagai masalah, hal global bukan semata lokal hal ini. Lihat di  USA pun demikian bukan?

Agama, sebenarnya patut bersyukur bangsa ini begitu religiusnya masyarakatnya. Sayangnya agama masih sebatas ritual, kata suci, dan selevelnya, belum menjadi gaya hidup yang selaras. Lihat saja bagaimana mulut mencaci maki sekaligus mengatakan ayat suci bisa serempak. Suka atau tidak, rela ataupun berat hati tetap saja mempengaruhi perilaku anak-anak, jangan dikira ini tidak berdampak.

Anak kurang refreshing dan kebebasan untuk berekspresi. Ketegangan dalam belajar dan sekolah tidak tersalurkan sebagaimana mestinya. Tuntutan langsung ataupun tidak langsung bisa menjadi salah satu pemicu anak melakukan tindak kekerasan. Lihat saja muka tegang anak sekolah sekarang, apalagi pandangan matanya. Tekanan yang berat tanpa solusi tepat membuat keadaan makin berat.

Keteladanan, apalagi elit politik yang sangat kasar dan penuh kebencian meskipun dengan bahasa halus, cengegasan, dan seolah biasa ini justru sangat berbahaya. Mereka memberikan contoh yang tidak memikirkan akibatnya. Anak ini juga belum sepenuhnya paham akibat bagi korban dan dirinya. Coba dia akan mendapatkan label pembunuh atau mantan napi di sisa hidupnya yang berpotensi jauh lebih panjang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan