Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik

Menanti Ahok versus M. Taufik di Pengadilan

6 September 2016   08:07 Diperbarui: 6 September 2016   08:16 10 48 38 Mohon Tunggu...

Menanti Ahok versus M. Taufik di Pengadilan

Babak persidangan suap dengan terdakwa M. Sanusi adalah ide tim pembela terdakwa yang menghendaki adanya konfrontasi antara Ahok dan Taufik. Menarik karena rekam jejak berbalas pantun mereka selama ini ada antara yaitu media massa. Jika sidang, mereka akan bisa saling bantah dengan argumen masing-masing. Perseteruan panjang dari menjelang pilpres hingga kini yang tidak pernah usai, salah satu anggota dewan yang seperti Tom n Jerry,tidak pernah bisa akur sepertinya.

Selama ini ada media, di mana semua diwartakan seperti yang dikatakan, soal bantahan juga via media, dan hanya pembaca, penonton, dan pendengar diberi pilihan mau mendengarkan yang mana lebih mendekati kebenaran. Dua pendekatan kebenaran dalam satu kebenaran tentunya. Apalagi jika berkaitan dengan satu hal mengenai sebuah kasus misalnya.

Berbalas pantun tanpa ada wasit dan pemberi kesimpulan, sebagaimana hakim misalnya di pengadilan. Semua  menguap begitu saja, bisa saja Taufik benar, karena selama ini telah memiliki pengalaman jelek, semua dinilai salah. Sisi lain,  Ahok bisa saja salah, karena selama ini telah dikenal sebagai bersih sudah tentu lebih benar. Bisa saja benar bisa saja salah, rekam jejak hanya membantu bukan berarti menjadi kesimpulan akhir.

Selain rekam jejak, kepentingan yang melingkupi bisa berpengaruh. Bisa dilihat apa kepentingan masing-masing pihak.

Pertama, M. Taufik. Satu, jelas demi menyelamatkan adiknya dan dirinya sendiri dari jerat hukum dan bui tentunya. Membantu adiknya, bisa meringankan bukan membebaskan, susah karena OTT, bukan sembarangan, ada peristiwa nyata. Tentu hanya bisa membantu meringankan.

Dua, menyelamatkan dirinya. Dia sebagai pimpinan yang mengurus soal ini, tidak susah dia sendiri terjerat dengan kasus adiknya. Apa yang ia usahakan adalah menyelamatkan dirinya sendiri. Selama ini yang sudah terlihat adalah, ada perbedaan dari sudut Ahok, yang ia klaim sebagai benar dan Ahok menyatakan sebagai fitnah.

Tiga,namanya raperda bukan hanya sendirian, namun bersama-sama, dan dua sisi dengan eksekutif. Jika ketua kena kasus, apakah tidak juga menyeret yang lain-lainnya. Berarti ada gerbong koleganya di dewan yang perlu ia bela dan amankan.

Kedua, Ahok. Selama ini ia gubernur yang selalu gembar-gembor sebagai pejabat bersih, tidak heran ia berani menantang pembuktian terbalik, semua rapat ia unggah ke media sosial, membuat anggaran elektronik. Tentu ia akan mati-matian memperjuangkan harkat dan martabat yang telah ia bangun selama ini.

Melihat kedua sisi tersebut sebagai sama-sama kuat kepentingan dan pertahan dirinya, tentu menjadi penting kita bisa melihat apa yang memberikan gambaran siapa yang lebih mendekati kebenaran. Tentu bahwa kebenaran mutlak itu tidak ada di dunia ini, masih mengandung kepentingan. Apa yang ada kecederungan dan lebih mendekati yang mana.

Kasus ini mencuat karena pengembang tentu takut dengan gubernur dan mau tidak mau ikut saja dengan tambahan kontribusi, mana ada yang rela keuntungannya itu terpotong. Mereka tidak rugi, namun bahwa keuntungan mereka menjadi rendah. Mereka itu mau tapi sebenarnya enggan. Nah di sinilah ada “permainan”, entah siapa yang memiliki inisiatif, apakah pengembang yang biasa main seperti itu atau dewan yang merasa bisa mengatur hal itu yang berinsiatif. Mengapa dewan? Jelas eksekutif tidak ada yang berani main-main. Jika berani mereka tentu telah menyatakan keberatan, lha nyatanya mereka tidak mengungkapkan itu secara langsung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x