Mohon tunggu...
Panca Nur Ilahi
Panca Nur Ilahi Mohon Tunggu... mencoba menulis dari setiap peristiwa, perasaan, serta pikiran yang ada di sekelilingnya.

Limpahkan kegelisahan dengan sebuah tulisan.

Selanjutnya

Tutup

Novel

Kelas Terakhir: Cinta Tak Terlihat (Part 1)

19 Februari 2020   20:55 Diperbarui: 19 Februari 2020   20:58 60 0 0 Mohon Tunggu...

Perasaan ku saat ini lega sekaligus berdebar-debar di awal tahun 2015, lega karena aku sudah ada di kelas 12 dimana posisiku menjadi kaka kelas paling senior, jadi tidak ada lagi kaka kelas yang mengatur atau mengawasi aku dan teman-teman ku ketika sedang di lorong ataupun kantin sekolah. Perasaan berdebar-debar yang aku rasakan karena ini adalah momen terkahirku bercanda, nongkrong, dan melakukan hal yang aneh atau menantang bersama dengan teman-temanku. Sekaligus tahun terakhirku mengenakan seragam putih abu-abu.

Setiap pagi aku sudah menunggu angkot tepat di depan gang rumah ku kebetulan jalan di depan gang rumah ku salah satu yang mengarah langsung ke sekolah, terkadang jika teman ku membawa motor  aku selalu ditawari nebeng sampe sekolah. Tetapi pagi ini aku sepertinya aku kurang beruntung karena tidak ada satupun temanku yang lewat, baiklah naik angkotpun sudah jadi kebiasaan ku. Jam sudah menungjukan pukul 06.10. WIB akhirnya angkot yang kutunggu datang. Tanganku melambaikan kearah angkot, agar angkot itu bisa berhenti langsung di depan ku.

Aku masuk ke dalam angkot yang lumayan penuh bangku panjang 6 orang sudah terisi, sedangkan bangku sebelah kiri untuk 4 orang sudah terisi 2, tidak sia sia bangun lebih pagi ternyata masih bisa mendapat tempat duduk dan tidak menggantung disisi pintu. Ketika sudah sampai setengah perjalanan entah mengapa tiba-tiba hujan turun dengan derasnya, aku berbicara dalam hati "ah bagaimana ini, sampe sekolah pasti akan basah kuyup". Aku mengetukan atap angkot sembari bilang "Kirii.. bang", aku turun dan langsung berlari ke halte. Angkot yang ku naiki tidak pernah berenti depan halte tapi selalu didepan pasar, jalan kesekolah ku harus melewati pasar kaget dan pintu rel kereta api yang dijaga oleh warga sekitar, ya bisa dibilang penyebrangan rel yang diperuntukan motor dan orang saja.

Berdiam diri di halte sembari berpikir untuk menerobos atau tidak hujan yang cukup lebat ini. Aku bergumam "baiklah terjang saja hujan ini, daripada telat", sambil mengambil ancang-ancang aku berlari melewati pasar kaget namun aku mendengar ada suara yang memanggilku"dit.. didit.. tunggu" , aku menoleh kebelakang "oh ternyata Avi", sambil membawa payung dan berlari mendekatinku Avi teriak "ayu bareng aja". Akupun langsung setuju, setelah melewati rel penyeberangan kami sampai di sekolah dalam keadaan setengah basah. Sekolah ku memang tidak jauh dari perlintasan rel kereta comutter line.

Aku dan avi berpisah di persimpangan lorong "thank you ya vi", avi menyaut "iyee santai aja", aku dan avi berbeda kelas namun kami pernah satu kelas di kelas 10 dan sebenarnya rumah aku dan avi hanya beda satu RT. Ketika masuk kelas ternyata baru sedikit temanku yang datang, mungin banyak yang mager masuk, terjebak hujan, atau kebanjiran. Aku duduk dibangku ku yang posisinya paling depan, meja kedua setelah barisan meja pojok dekat pintu. Sambil mengelap rambut dengan handuk kecil yang kubawa, aku melihat hujan  semakin  lebatnya turun. Aku berpikir "apakah teman-teman ku yang lain akan masuk ya".

Oh ya singkat cerita tentang diriku, nama ku Adipati saputro, teman-teman ku biasa memangil aku dengan Didit. Aku salah satu Badan Pengurus Harian OSIS di SMA ku, aku mengambil jurusan IPS tepatnya kelas 12 IPS 3. Walaupun guru-guruku mengingkan aku di IPA namun aku lebih suka belajar mengenai Ilmu Social sedangkan Fisika untuk ku terlalu membuat otak menjadi migrain

Aku lumayan memiliki banyak teman dikelasku yang cukup dekat, seperti Nur yang sudah dari kelas 10 selalu sekelas, Sinta sekelas dengan ku dari kelas 11, Bonbon teman sebangku ku yang dulu satu kelas dikelas 10. Selebihnya kami bertemu di luar kelas dan menjadi teman sekelas. Jam pertama untuk hari ini yaitu Ekonomi, agak mager jika pagi-pagi dalam keadaan basah harus membuat pembukuan, teman-teman yang lain mulai berdatangan. Jam sudah tepat 06.30 wib namun bel masuk belum berbunyi, tiba-tiba ada orang yang mebuka pintu, kami semua terdiam mungkin ini Bu Sri guru ekonomi  yang selalu tepat waktu. Ternyata Sinta yang membuka pintu Hufttt kami semua membuang nafas, karena Bu Sri lumayan tegas ketika mengajar.

Sinta duduk tepat disebrang ku, sejak kelas 11 kami selalu belajar bersama. Sinta selalu meminta ku untuk mengajarinya Matematika, Ekonomi, dan Sosiologi, sejak itu kami selalu dekat. Makan bersama ke kantin, kerja kelompok sinta selalu memintaku bersamanya, dan sinta juga selalu curhat serta meminta saran tentang banyak hal dari ku, bahkan ada gossip bahwa aku dan Sinta pacaran atau aku suka dengan Sinta, karena aku pengurus OSIS tentunya sudah sangat lumrah gossip cepat beredar, namun aku hanya tertawa saja.

Sinta duduk sembari bertanya kepad ku "Dit basah banget nih sepatu gue... apa lepas aja ya?", aku menjawab "yaudah lepas aja, dingin kali kalo dipake terus. Kelas juga tumben ACnya dingin banget", Sinta menambahkan "yaudah deh, daripada kaki gue mengkerut, iya gk yang", Aku hanya tersenyum sambil menganggukan kepala. Sinta memang kadang memanggil ku dengan beb atau "yang", biasanya dia begitu hanya kepada orang terdekat saja.

Satu jam pelajaran berlalu, kami semua dalam kelas hanya mengobrol dan memainkan HP kami, belakang bangku dan Bonbon ada Fiqri dan Jaka. Kami sering mengobrol bersama ketika tidak ada guru, Jali yang duduk dibelakang Fiqri juga kadang bergabung. Jika kami sudah bersatu anak-anak dikelas kadang menamai kami "Geng Pintar", Jali terkenal memang pintar karena sebelumnya dia di kelas unggulan IPS. Entah di tahun akhir kami akan lulus kelas unggulan dihapuskan, Jaka sangat mahir dalam hitungan, sedangkan aku dianggap rival Jali karena aku selalu masuk 10 besar di kelas dan banyak yang mengenal aku salah satu siswa yang pintar sekaligus ambisius.

            Jali bertanya kepadaku "Dit Bu Sri gak masuk?",

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
19 Februari 2020