Mohon tunggu...
Sungkowo
Sungkowo Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru

Sejak kecil dalam didikan keluarga guru, jadilah saya guru. Dan ternyata, guru sebuah profesi yang indah karena setiap hari selalu berjumpa dengan bunga-bunga bangsa yang bergairah mekar. Bersama seorang istri, dikaruniai dua putri cantik-cantik.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Bahasa Anak Jaksel Harus Diberi Ruang untuk Berkembang

17 Januari 2022   21:08 Diperbarui: 18 Januari 2022   11:45 863 18 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi: Anak-anak muda beraktualisasi diri. (sumber: gojek via kompas.com)

Fenomena bahasa anak Jakarta Selatan (Jaksel) dijadikan bahan diskusi di Kompasiana kali ini. Sebab, bahasa anak Jaksel dianggap berbeda dengan bahasa anak dari tempat lain. 

Perbedaannya adalah anak Jaksel menggunakan bahasa Indonesia bercampur dengan bahasa Inggris saat berkomunikasi,  sementara tidak demikian anak dari tempat lain.

Gejala tersebut dikhawatirkan oleh sebagian orang dapat merusak bahasa Indonesia. Bahkan, kelak dapat menyingkirkan bahasa Indonesia dari komunikasi mereka. 

Karena, bukan mustahil mereka (akhirnya) menggunakan bahasa Inggris dalam berkomunikasi sehari-hari. Atau, setidaknya, bahasa Indonesia hanya disisipkan di dalam konstruksi bahasa Inggris ketika  mereka berkomunikasi.

Kekhawatiran yang mungkin terjadi berbanding terbalik dengan kenyataan yang sekarang. Sebab, sekarang, komunikasi mereka menggunakan bahasa Indonesia yang disisipi dengan bahasa Inggris. Jadi, bahasa Indonesia masih dominan di dalam komunikasi mereka.

Karenanya, saya tidak yakin bahwa gaya berbahasa anak Jaksel akan merusak tatanan bahasa Indonesia. 

Apalagi, mampu menyingkirkan bahasa Indonesia dari komunikasi mereka. Sebab, mereka hidup di Indonesia, yang sebagian besar penduduknya berkomunikasi menggunakan bahasa Indonesia.

Saat mereka berada di Jaksel boleh jadi bebas menggunakan bahasa anak Jaksel. Bahkan, dimungkinkan gaya berbahasa mereka itu semakin berkembang dari waktu ke waktu. Sebab, lingkungan pergaulan mereka sangat mendukung.

Tapi, ketika mereka berada di tempat lain, rasanya tak mungkin mereka mempertahankan gaya berbahasanya. Sebab, lingkungan tempat mereka berada belum tentu  mendukung. Bukankah begitu?

Selain itu, ketika mereka berkomunikasi toh  hanya mengganti diksi bahasa Indonesia dengan diksi bahasa Inggris yang semakna  dalam konstruksi kalimat. 

Ini berbeda, misalnya, dengan fenomena singkat-menyingkat kata bahasa Indonesia yang tak sesuai kaidah yang berlaku dalam chatting di media sosial. Tindakan ini memang dikhawatirkan dapat merusak bahasa Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan