Mohon tunggu...
Fauji Yamin
Fauji Yamin Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Tak Hobi Nulis Berat-Berat

Institut Tinta Manuru (faujiyamin16@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Sasimi di Laut Halmahera

10 September 2022   18:42 Diperbarui: 10 September 2022   18:44 198 31 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gohu ikan, salah satu makanan yang sering disandingkan dengan sasimi (kompas.com)

"Geladak-geladak kapal berbunyi kencang, cakalang-cakalang beterbangan. Menghantam lantai-lantai kapal. Penabur umpan sigap melemparkan ikan teri hidup dan pemancing-pemancing di depan anjungan tak kenal lelah menurunkan menarik cakalang".

Riuh camar dan burung lain ikut berpesta. Ikan-ikan naik, mengundang datang mengambil jatah makanan gratis. Dari dalam laut, aku pandangi ikan perenang cepat ini secepat kilat menyambar umpan ikan teri hidup yang ditebar boy-boy; pelempar umpan. 

Ramai ikan bermain di bawah kapal, mengikuti arah kemana umpan di lempar dan tertarik oleh percikan air dari alkon kapal. Sesekali aku lihat Hiu besar hingga kecil turut dalam gerombolan. 

Baca juga: Filosofi Kapal

Berburu apa saja yang bisa diraih mulutnya. Ikan jenis lain juga nampak turut hadir, tuna, tongkol, madidihan, sorihi, dll. Semuanya kupandangi dari pinggir kapal.

Riuhnya ikan-ikan ini tak berlangsung lama. Gerombolan paus nampak hadir dam mengacaukan semuanya. Kapten di balik kemudi  menginstruksikan berhenti memanancing, dan menekan gas kapal sedikit tinggi, menghindar." Kalau sudah ada paus, ikan kabur. Kita juga harus pindah. Jangan sampau berada di jalurnya, kapal bisa di tabrak,".

Benar saja, gerombolan ikan paus itu memang menuju ke kapal. Tak berpindah, mengejar gerombolan ikan yang berkumpul. Sirip punggung yang sedikit bengkok oleh nelayan paling di takuti.  Kata nelayan, paus ini jahat dan sudah beberapa kali menabrak kapal nelayan. 

Kerusakan memang tidak berarti namun biaya memperbaiki kapal tetaplah mahal dengan ketidakpastian pendapatan nelayan seperti mereka.

Kami pindah, menuju spot lain yang sudah ditetapkan. Lagipula, di spot ini sudah banyak pemancing tonda; handline dan kapal nelayan lain. Peluang untuk mendapatkan hasil cukup kecil. 

*

Kapal menghindar, menuju ke spot berikutnya. Pagi masih menggantung. Tidak elok untuk pulang dan menimbang hasil tangkapan yang hanya separuh palka. Pelan demi pelan kapal menuju titik koordinat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan