Mohon tunggu...
Nursini Rais
Nursini Rais Mohon Tunggu... Pensiunan Guru - Lahir di Pesisir Selatan, Sumatera Barat, tahun 1954.

Nenek 4 cucu, senang dipanggil Nenek. Menulis di usia senja sambil menunggu ajal menjemput.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Seru Mana, Perkelahian Emak-emak atau Perang antar Tokoh Elit?

5 Maret 2019   22:04 Diperbarui: 5 Maret 2019   23:02 231 17 19 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Seru Mana, Perkelahian Emak-emak atau Perang antar Tokoh Elit?
Sumber ilustrasi : tirto.id

Pesatnya perkembang teknologi,  kehidupan menjadi lebih mudah dan serba instan. Dapat mendekatkan yang jauh meringankan yang berat. Saking mudahnya, untuk berantem pun orang tak perlu takut menghajar lawan.  Cukup dihantam dari media sosial, gendrang perang  siap menabuh.  

Semasa saya kecil dahulu sebagaian besar pelaku perkelahian itu emak-emak kampung. Bermula dari gosip di tepian mandi, berkembang ke beranda-beranda tetangga sembari mencari kutu di kepala. Omong sini bohong sana, dari A mantul ke B. Endingnnya, pihak yang merasa dirugikan marah,  terjadi perang mulut. Tak jarang berujung  bentrok fisik.  Tetapi tak pernah saling lapor, apalagi berurusan dengan aparat hukum.

Namanya saja orang awam. Ditambah aroma penjajahan yang masih mewangi. Paling-paling  berlaku "hukum asmara".  Jika yang berkelahi janda versi wanita bersuami, suaminya diselingkuhi sama si janda. Kapan perlu diajak nikah. Wow ..., Asyeek ....

Di era digital ini, kasus serupa tak ditemui lagi. Meskipun ada,   tidak separah zaman dahulu. Mungkin selain karena masyarakatnya sudah berpendidikan, tradisi ngerumpi bereng  bagi  emak-emak sudah langka. Kebanyakan aktivitas warga terkosentrasi dalam rumah masing-masing. Mandi, BAB, nonton,  belanjaan pun kadang-kadang diantar sampai ke alamat. Dampaknya, hal pemantik fitnah sulit tercipta.

Mirisnya, kini trend bergaduh telah merambah ke ibu kota. Subjeknya beberapa oknum tokoh publik  ternama. Bapak-bapak pula. Mereka melancarkan perang di akun medsos.  Sehingga dikonsumsi  oleh manusia sejagat.

Belakangan ini sejumlah  media massa dan medsos dibuat ramai. Diwartakan telah terjadi  pertikaian antara mantan Ketua Mahkamah Konstitusi  Bapak Prof. Mahmud MD,  dengan pemilik akun twiter @KakekKampret_.

Dalam kasus ini, Mahfud mempersoalkan twit @KakekKampret_, pada 27 Februari 2019 yang menulis "Saudara mahfud @mohmahfudmd apa bener Mobil Camry punya anda Plat B 1 MMD adalah setoran dari pengusaha besi kerawang ex cabub PDIP. Jika bener atas dasar apa pemberian itu."

"Kakek sekadar bertanya?" tambah tulisan akun itu sambil ditambah ikon tertawa.

Mahfud mengatakan dirinya sudah menjawab pertanyaan itu, tapi tidak dengan membalas langsung cuitan dari @KakekKampret_. Alhasil, akun itu malah makin parah membuat ulah.
"Mungkin itu pertanyaan, tetapi bagi saya itu penghinaan," kata Mahfud.

Mahfud juga mengklarifikasi bahwa mobil yang dimaksud oleh akun @KakekKampret_ tersebut dibelinya sendiri pada 2013, tepatnya tiga hari sebelum ia pensiun dari MK.

"Saya beli karena mobil dinas ditarik. Saya beli mobil secara tunai. Ini kok dikaitkan dengan Pilbup 2015. Tidak ada kaitannya dan saya anggap sebagai penghinaan," kata Mahfud.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x