Mohon tunggu...
novy khayra
novy khayra Mohon Tunggu... Penulis - Aspire to inspire

Novy Khusnul Khotimah, S.I.Kom, M.A - Pegawai Negeri Sipil Jelata - Lulusan Master Universitas Gadjah Mada yang pakai beasiswa - Penulis Buku Pemula

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Binatang Juga Punya Perasaan

24 Juli 2021   21:51 Diperbarui: 24 Juli 2021   21:52 158 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Binatang Juga Punya Perasaan
Sapi menangis melihat hewan lain disembelih (Sumber : suara.com)

Hampir setiap tahun terjadi, tidak sedikit menjadi berita bahwa hewan Qurban memberontak saat disembelih. Apa karena sang penyembelh tidak cukup fasih membaca doa penyebelihan? Bisa jadi. Tapi kemungkinan sedikit.Kebanyakan adalah hewan stress duluan karena melihat kawan spesiesnya "dibantai" didepan matanya.

Memang tidak semua panitia berlaku demikian, tapi alangkah bijaksanya menjadi pelajaran kedepan untuk menghargai perasaan hewan calon qurban ini agar dipisahkan antara antrian binatang yang disembelih dengan yang belum. Bukankah ini adalah salah satu bagian dari adab penyembelihan qurban?

Seperti video viral yang saya saksikan dimedia sosial, belum apa-apa sapi sudah menangis tersedu-sedu karena melihat sapi lain disembelih.

Hal ini juga pernah saya saksikan sendiri beberapa tahun lalu, seekor kambing menggila karena melihat kawan spesiesnya dibelih didepan matanya. Sehingga ketika gilirannya disembelih memberikan pemberontakan yang cukup berarti. Apakah ini sepele? Mungkin iya, bagi sebagian orang. Toh itu hanya binatang.

Namun dari segi rasa biasanya akan lebih berpengaruh, karena hewan stress ototnya menegang sehingga dagingnya akan lebih keras. Efek kejiwaan hewan yang uring-uringan ketika disembelih, sedikit banyak mempengaruhi kejiwaan yang memakannya. Gampang emosian, misalnya. Meskipun perlu penelitian lebih lanjut.

Tak Bisa Bicara Bukan Berarti Tak Punya Perasaan

Saya pernah mendengar kisah, ketika Adam pertama kali turun ke Bumi. Dia mengalami gegar hidup daripada gegar budaya. Hal ini disebabkan dimana surga apa saja tersedia, dibumi segala sesuatu diusahakan. Untungnya ada mentor Malaikat Jibril yang mengajari, bahwa untuk memakan nasi saja harus menanam padi, yang tanahnya harus dibajak dulu, bulir berasnya harus dipisah dari gabah, setelah menjadi beraspun harus pakai acara dimasak;

Dalam pikiran Nabi Adam mungkin stress ya.. Sudah biasa hidup enak foya-foya disurga, sekarang suruh susah, makan aja harus repot menanam, membajak, memanen, dan memasak.

Hingga suatu hari saat sedang membajak sawah, kerbaunya membangkang tak mau bergerak. Kemudian Nabi Adam memarahinya "Hai, kurang ajar sekali kamu tidak mau mematuhi tuanmu ini untuk membajak sawah." Kira-kira sperti itu kata Adam sambil memecut si Kerbau.

Lalu si kerbau menjawab : Daripada kamu lebih hina daripada saya.. Sudah tau dilarang Tuhan untuk memakan buah larangan/Kuldi. tapi membangkang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN