Mohon tunggu...
novance silitonga
novance silitonga Mohon Tunggu... Penulis - senang baca, nulis, jalan-jalan apalagi nonton, masak dan mengurus taman.

senang baca, nulis, jalan-jalan apalagi nonton, masak dan mengurus taman.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Terima Kasih Demokrasi: Refleksi Hari Demokrasi Internasional

17 September 2021   12:57 Diperbarui: 17 September 2021   12:58 73 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Terima Kasih Demokrasi: Refleksi Hari Demokrasi Internasional
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Jika ada yang mampu menyatukan kehidupan kita secara kolektif dengan tertib, beradab dan menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, itu karena demokrasi. Bahkan jika kita berani menjalani hidup ditengah-tengah perbedaan itu juga karena demokrasi. 

Jika kita harus tak sepaham dan tak sejalan bahkan tak mungkin sependapat dan pecah dalam arena konflik, akhirnya kita juga didamaikan oleh demokrasi melalui seperangkat norma, nilai dan aturan-aturan yang telah disepakati secara bersama-sama.

Apa hebatnya demokrasi? Demokrasi punya mekanisme dalam menyelesaikan berbagai persoalan kehidupan kita sebagai sebuah bangsa. Ia mampu menghadirkan tertib sosial dan tertib politik yang berkeadilan. 

Sekali lagi ia mampu menempatkan kita dalam harkat dan martabat sebagai manusia. Ia mampu membatasi penguasa untuk bertindak terhadap kita yang "dikuasai". Demokrasi memberi insentif atau dorongan untuk melakukan kebebasan tanpa terjebak dalam tindakan merugikan orang lain.

 Lihatlah bangsa-bangsa yang berani mengkritik penguasanya. Berani berseberangan secara langsung dengan aparat militer bahkan berani menghujat pemimpin di ruang publik. Kita tak ragu menyebut peristiwa-peristiwa demikian hanya eksis di negara yang sistem politik dan pemerintahannya adalah demokratis.

Mungkin kita bertanya, apakah pernah ada demokrasi sesungguhnya.? Substansi demokrasi adalah pelibatan rakyat secara langsung. Rakyat atau kita lah yang benar- benar berdaulat dan mengatur kehidupan kita bersama dengan yang lain. Semua paham, kondisi ini hanya mungkin terjadi dalam negara yang sangat kecil dan rakyatnya sangat sedikit. Kota Athena, Yunani pernah mempraktekkannya ketika dunia masih klasik. 

 Sulit membayangkan itu bisa terjadi dalam zaman modern. Namun esensi demokrasi masih tetap ada sampai hari ini. Kita menyerahkan kedaulatan kepada orang-orang yang kita pilih untuk mengatur kehidupan kita bersama dengan orang lain. Inilah yang kemudian kita sebut sebagai demokrasi perwakilan.

Walau hidup berdemokrasi tak selalu mudah tapi dengannya kita mampu membangun peradaban yang maju. Tentang hidup berdemokrasi, bangsa kita punya lebih dari 7 dekade  pengalaman yang bisa dibanggakan. Kita sangat pluralis dan punya wilayah geografis yang begitu luas. Bayangkan, luas daratan wilayah republik ini hampir 2 juta meter persegi. Begitu pluralnya dan punya dimensi wilayah luas sangat mungkin kita terpecah dan terbelah. 

Kita punya alasan kuat untuk berdiri sendiri-sendiri. Misalnya, bukankah orang Tapanuli Utara dan Tapanuli Selatan bersuku Batak bisa memilih untuk hidup terpisah dengan republik.? Orang Melayu di Riau  dan Orang Madura di Jatim meminta hal yang sama? Atau suku-suku lain yang dominan mendiami wilayah tertentu berkehendak ingin pisah dan membentuk bangsa sendiri.? Jawabannya bisa tetapi mereka tidak mau. Mengapa? 

Mereka semua percaya pada demokrasi yang menghimpun semua perbedaan dan mengupayakan kemaslahatan bersama melalui orang-orang yang dipilih dalam pemerintahan baik eksekutif maupun legislatif. Sekali lagi, mereka yakin akan nilai-nilai demokrasi mampu membawa kebaikan bersama dan membawa kelayakan-kelayakan untuk hidup bersama. 

Saat ini jumlah negara yang percaya dan memilih sistem pemerintahan demokrasi jauh lebih banyak dibanding negara yang non-demokrasi atau otoritarian semisal komunis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan