Mohon tunggu...
Hans Binoni
Hans Binoni Mohon Tunggu... Seputar Kelautan dan Perkapalan

Mengulas informasi kejadian - kejadian kemaritiman di seluruh dunia

Selanjutnya

Tutup

Transportasi

Kapal Kargo Tenggelam di Perairan Jepang

5 Desember 2020   22:28 Diperbarui: 5 Desember 2020   22:29 20 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kapal Kargo Tenggelam di Perairan Jepang
splash247.com

TOKYO - Seorang awak kapal kargo yang diselamatkan yang hilang dari Jepang mengatakan kepada pekerja darurat bahwa kapal, yang membawa 43 anggota dan sekitar 5.800 ternak, tenggelam di lautan badai setelah terjebak dalam topan pada hari Kamis. KM. Gulf Livestock 1 seberat 11.947 ton mengirimkan panggilan darurat sekitar pukul 1:45 pagi hari Rabu, 115 mil sebelah barat pulau Jepang Amami Oshima di Laut Cina Timur, saat Topan Maysak melepaskan angin kencang dan hujan deras, menyebabkan gelombang laut di daerah tersebut. Menurut Kementerian Pertahanan dan penjaga pantai Jepang. Sebuah pesawat pengintai P-3C angkatan laut melihat seorang anggota awak Filipina mengenakan rompi pelampung dan melambai sambil naik-turun di air pada Rabu malam, pungkas Kementerian Pertahanan. Anggota awak kapal dijemput oleh kapal patroli penjaga pantai. " Dia bisa berjalan, dan kondisinya tidak dianggap mengancam jiwa", pungkas Penjaga Pantai. Tetapi kru lainnya 38 warga Filipina, 2 warga negara Australia dan 2 warga negara Selandia Baru masih belum dapat di temukan. Cuaca buruk menghambat upaya penyelamatan. Pria yang diselamatkan itu bernama Eduardo Sareno, 45 tahun, kepala perwira kapal. Dia memberi tahu penjaga pantai bahwa salah satu mesin kapal berhenti beroperasi, setelah itu kapal dihantam ombak, terbalik dan tenggelam.
" Ada pengumuman di atas kapal untuk mengenakan jaket pelampung saat kapal terbalik, di mana ia mengenakan jaket pelampung dan melompat ke laut", paparan penjaga pantai. Dia mengatakan " Dia belum melihat anggota kru lainnya pada saat dia diselamatkan. Kapal yang terdaftar di Panama sedang membawa ternak dari Selandia Baru ke China ketika menabrak Maysak. Badai melanda pantai selatan dan timur Korea Selatan pada hari Kamis, membanjiri sungai, memutus aliran listrik ke ribuan rumah dan menyebabkan setidaknya satu orang tewas. Maysak hanyalah badai Kategori 2 dari 6 kategori. Maysak adalah badai yang terbesar yang melanda Korea Selatan sejak 1959, tetapi ini adalah topan keempat yang menghantam Semenanjung Korea selama musim topan Pasifik Barat tahun ini. Itu terjadi hanya seminggu setelah Topan Bavi melanda negara itu dalam perjalanan ke daratan yang jarang terjadi di Korea Utara. Berita televisi pemerintah Korea Utara menyiarkan rekaman waktu nyata banjir di kota pelabuhan Wonsan di timur negara itu pada hari Kamis. Media pemerintah belum melaporkan korban jiwa. Di kota pelabuhan Busan, Korea Selatan, seorang wanita meninggal setelah dia terkena pecahan kaca, Kantor Berita Yonhap melaporkan pada hari Kamis. Reaktor tenaga nuklir di jalur badai secara otomatis dimatikan Kamis pagi. Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan di Seoul mengatakan penutupan empat reaktor nuklir dekat Busan karena masalah pasokan listrik dan tidak ada kebocoran radiasi yang terdeteksi.
Ramalan cuaca memperkirakan ada badai yang lebih kuat lainnya, Topan Haishen, akan mengancam Jepang barat daya dan Semenanjung Korea dalam beberapa hari mendatang.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x