Mohon tunggu...
Yunita Kristanti N I
Yunita Kristanti N I Mohon Tunggu... Pendidik - belajar berbagi dan belajar memberi manfaat

-semua karena anugerah-Nya-

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Gaya Hidup Minimalis: Menyoal Fungsi dan Esensi Bukan Soal Gengsi

2 November 2022   09:00 Diperbarui: 2 November 2022   10:12 316
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi artikel / Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Gaya hidup minimalis?

Mungkinkah?

Himbauan/ arahan senada juga diberikan oleh Jokowi dan Mahfud MD pada jajaran pejabat Mabes POLRI, Kapolda, Kapolres di seluruh Indonesia pertengahan Oktober 2022 lalu, hal ini dilansir Kompas.com pada 16 Oktober 2022.

Menyoal gaya hidup yang merupakan pilihan hidup dan ranah privat seorang individu memang terasa agak aneh jika hal tersebut diangkat dalam sebuah tataran ranah publik. Ibaratnya, saya yang bekerja selayaknya saya boleh dong nikmatin hasil dari pekerjaan saya tersebut. Mau saya apakan,  ya terserah saya, dong? Namun demikian, memang disadari atau tidak ketika hal tersebut dikaitkan dengan kepentingan masyarakat yang lebih  luas menjadi lebih masuk akal, apalagi mereka yang diberi arahan termasuk pejabat publik yang justru selayaknya menjadi teladan.

Lebih lagi ketika kondisi-kondisi demikian memicu kecemburuan sosial, yang bisa memungkinkan terciptanya letupan-letupan sosial di kalangan masyarakat. Bukan hal mudah untuk mengembalikan situasi sejahtera kembali setelah pandemi bagi sebagian besar masyarakat kita. Mengendalikan diri pada masa-masa ini bukan sekadar pilihan sebenarnya, tapi kemutlakan, terutama ketika kita bisa melongok kebutuhan sesama. Bukan menggurui - saya serasa tertampar juga dengan arahan tersebut.

Memaknai solidaritas menjadi pembelajaran baik, hari-hari ini. Mengulik mengenai frugal living, sebuah konsep gaya hidup yang memberikan prioritas hidup pada kebutuhan bukan keinginan, rasanya menjadi pas saat ini. Tentu saja jangan sampai membuat kita menjadi menderita, atau jadi kurang menikmati hidup, tentu bukan seperti itu. Menilik kehidupan cukup - mungkin saja lebih pas. Ya itu tadi, agar tidak menarik kecemburuan pihak-pihak lain yang mungkin belum tentu bisa menikmatinya.

Memulai pola hidup cukup, sederhana tentu harus dimotori dari perubahan mindset terlebih dahulu, jika tidak dipastikan hanya halu atau ikut-ikutan semata. Mengubah mindset perlu proses juga dan memulainya juga tidak mudah. Faktor internal akan membuat perubahan itu lebih dalam dan lama.

Perubahan bukan pemaksaan, ini harus disadari. Apalagi jika hal ini dikaitkan dengan mengubah mindset dan mengacu pada tujuan jangka panjang, bukan sekadar ikut-ikutan.

Mengembalikan kesadaran bahwa fungsi dan esensi lebih penting dari sekadar gengsi bukan barang mudah. Perlu proses! Seringkali orang lupa bahwa kondisi dan situasi setiap individu berbeda. Belajar dari pengalaman, baik pengalaman diri sendiri atau orang lain bisa jadi sedikit demi sedikit mengubah persepsi yang akhirnya bisa jadi motor perubahan sikap dan perilaku seseorang. Power of kepepet  seringkali juga menjadi sebuah latar belakang perubahan kehidupan seseorang, tapi kalo bisa jangan sampai deh.

Satu waktu saya diberi kesempatan live belajar hidup dari orang-orang hebat di sekitar saya. Bersama mereka, orang-orang yang sadar betul akan fungsi dan esensi itu ternyata lebih penting dari sekadar gengsi. Dari raut wajah mereka gak tampak kemelekatan terhadap konsep hidup yang hedonis - saya juga bukan menghakimi bahwa mereka lebih baik dari yang lain, tapi rasanya ada sebuah pesona yang menarik  dan itu menjadi daya magnet kuat yang menumbuhkan rasa 'jatuh cinta' pada gaya hidup yang dijalani. Sekali lagi pada gaya hidupnya, saya jatuh cinta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun