Mohon tunggu...
Nikken Prasetyo
Nikken Prasetyo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Aktif

Artikel Nikken Prasetyo

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pelecehan Seksual Meningkat di Lingkungan Sekolah

27 November 2021   06:26 Diperbarui: 27 November 2021   08:19 304 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

  Pelecehan seksual adalah segala tindakan seksual yang dipaksakan atau diancam pada korban, baik itu berupa lisan, fisik, atau isyarat tertentu yang membuat mereka merasa tersinggung, dipermalukan, bahkan terintimidasi.  Pelecehan seksual dapat terjadi dimana saja seperti di kantor, pasar, sekolah maupun didalam rumah sendiri. Pelecehan seksual biasanya tertuju pada orang dewasa namun pada saat ini banyak sekali berita berita di luar sana seorang laki laki yang melecehkan anak di bawah umur, dan tidak hanya itu bahkan yang melecehkan anak tersebut adalah guru nya sendiri, ini sangat miris sekali yang seharusnya guru memberikan pelajaran yang terbaik untuk siswinya akan tetapi berbanding terbalik justru membuat siswinya merasa trauma seumur hidupnya.

Apa saja cara pelaku untuk merayu korban?
Biasanya cara pelaku merayu korban adalah dengan cara :
1. Memberi perhatian lebih kepada sang siswi.
2. Mendekati korban dan di iming iming i sesuatu.
3. Berbuat baik kepada korban padahal ada maksud tertentu di balik itu semua.
4. Mengajak korban bertemu di suatu tempat.
5. Unsur paksaan.

  Anak di bawah umur seperti mereka sangatlah mudah jika dipengaruhi karena mereka masih sangat polos sehingga para pelaku pun menjadi lebih mudah untuk mengajaknya. Setelah korban berhasil di tangan pelaku contoh pelecehan yang biasanya dilakukan pelaku adalah pemerkosaan, mencium, mencubit, melirik dan menatap bagian tubuh seseorang. Hal ini sangatlah menyimpang norma agama karena ini adalah perbuatan yang sangat keji dan di benci oleh Allah SWT sebagaimana
Dalam hadis Nabi bersabda;"Jika kalian berkubang dengan babi yang berlumuran de--ngan lumpur dan kotoran, itu lebih baik dari pada engkau menyandarkan bahumu diatas bahu perempuan yang bukan istrimu" (HR. At-Tabrani).

  Hadis ini menjelaskan bahwa kekerasan seksual adalah hal yang dilarang dalam Islam karena ia merendahkan martabat kemanusiaan, baik martabat pelaku, terlebih lebih martabat korban. Mufti Mesir, Syauqi Ibrahim Allam menyatakan:

 

.فالتحرُّش الجنسي بالمرأة من الكبائر، ومن أشنع الأفعال وأقبحها في نظر الشرع الشريف، ولا يصدر هذا الفعل إلا عن ذوي النفوس المريضة والأهواء الدنيئة التي تَتَوجَّه همَّتها إلى التلطُّخ والتدنُّس بأوحال الشهوات بطريقةٍ بهيميةٍ وبلا ضابط عقليٍّ أو إنسانيّ.

 

  "Kekerasan seksual terhadap perempuan termasuk dosa besar, dan tindakan yang paling keji dan buruk dalam pandangan  syari'at. Kekerasan seksual hanya lahir dari jiwa-jiwa yang sakit dan birahi-birahi rendahan sehingga keinginannya hanya menghamburkan syahwat dengan cara binatang, diluar nalar logic dan nalar kemanusiaan".

  Tidak hanya menyimpang norma agama akan tetapi juga menyimpang norma hukum, dilihat dari teori filsafat pancasila kasus pelecehan seksual ini sangat melanggar hukum karena penyiksaan. Kasus ini termasuk pelanggaran sila pancasila ke dua yang berbunyi "Kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab" dimana di sila ini menjelaskan derajat manusia sama, saling menghormati, menghargai, dan mempunyai sikap tenggang rasa.

 Lalu apa hukuman untuk pelaku?

  Dalam Undang Undang "Perbuatan Cabul" untuk merujuk Pasal 289 KUHP,
 " Barangsiapa dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa seseorang melakukan atau membiarkan dilakukannya perbuatan cabul, dihukum karena melakukan perbuatan yang menyerang kehormatan kesusilaan dengan pidana selama-selamanya sembilan tahun."
 
  Kekerasan seksual menimbulkan dampak luar biasa kepada korban, meliputi penderitaan psikis, kesehatan, ekonomi, dan sosial hingga politik. Dampak  kekerasan seksual sangat mempengaruhi hidup korban. Salah satunya adalah korban tidak bisa berbaur dengan lingkungan sekitar atau sering disebut trauma, trauma tersebut akan terus berlanjut ketika korban melihat seseorang laki laki ataupun korban merasa takut jika bertemu dengan seseorang. Hal ini sangat berpengaruh terhadap korban untuk melanjutkan kehidupan di masa yang akan datang.  Tidak hanya di lingkungan sekolah saja bahkan saat ini ada yang melakukan pelecehan seksual dilingkungan rumah, korban dilecehkan oleh keluarga sendiri bahkan ayah kandungnya. Hal seperti ini sangatlah mengerikan dan perlu di hindari sebaik mungkin dengan cara menjaga diri sendiri terlebih dahulu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan