Mohon tunggu...
Tety Polmasari
Tety Polmasari Mohon Tunggu... Lainnya - ibu rumah tangga biasa dengan 3 dara cantik yang beranjak remaja

kerja keras, kerja cerdas, kerja ikhlas, insyaallah tidak akan mengecewakan...

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Menu Sarapan, Roti Lapis Selai Daun Selada, Manisnya Menggoda!

17 November 2022   11:03 Diperbarui: 17 November 2022   11:08 163
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dokumen pribadi
Dokumen pribadi

Ini masih kelanjutan dari kisah daun selada. Jika dua hari lalu bikin omelet daun selada, kemarin bikin sup krem daun selada (tapi tidak sempat saya upload karena aktifitas saya yang lumayan menguras waktu), hari ini saya bikin selai daun selada.

Kebetulan masih ada daun selada. Cukuplah itu untuk bahan membuat selai. Saya mau bereksperimen, apakah berhasil? Soalnya, ini pertama kalinya saya membuat selai, dan pertama kalinya juga membuat selai dari daun selada. Sepertinya sih cara membuatnya simpel, tidak ribet.

Ok, saya siapkan bahan-bahannya. Beberapa lembar daun selada dipotong-potong, satu butir telur ayam ambil kuningnya saja dikocok, 100 gram gula pasir, 1 sendok teh vanila, dan 1 sdm tepung terigu yang dilarutkan.

Rebus gula pasir dalam 100 mil air, diaduk-aduk sampai larut dan agak mengental, masukkan kuning telur dan vanila, aduk-aduk, masukkan daun selada, aduk-aduk, masukkan larutan tepung terigu. Aduk-aduk.

Setelah mengental, matikan kompor. Masukkan selai ke wadah dan tiriskan. Siapkan selembar roti olesi dengan selai, tambahkan keju slice, olesi lagi dengan selai, tutup deh dengan selembar roti tawar lagi.

Jadi deh roti lapis isi selai selada ala Chef Bunda Tety. Prosesnya benaran tidak butuh waktu lama. Tidak sampai 30 menit. Simpel banget kan? No ribetlah pokoknya hehehe...

Karena selai ini ala-ala saya jadi harap dimaklumi saja jika tidak sesuai dengan tekstur selai-selai yang biasa kita makan. Namanya juga bereksperimen. Sepertinya saya perlu try and error untuk menghasilkan selai selada yang benar-benar ok.

Saya sajikan di meja makan. Apakah anak-anak suka? Apakah anak-anak akan menyantapnya? Taraa... ternyata kata anak-anak enak. Padahal, ini baru pertama kalinya juga anak-anak mengonsumsi selai dari daun selada.

"Kemanisan nggak?" tanya saya.

"Nggak, pas," jawab anak kedua saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun