Mohon tunggu...
Berita Nduga
Berita Nduga Mohon Tunggu... Pemandangan senjah nduga

artikel berdasarkan fakta

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Indonesia Akan Membuat Kejutan Pasifik Expo di New Zealand

1 Juli 2019   19:22 Diperbarui: 1 Juli 2019   19:26 80 0 0 Mohon Tunggu...
Indonesia Akan Membuat Kejutan Pasifik Expo di New Zealand
dokpri

Johnny Blades , Jurnalis RNZ Pacific, 1 Juli 2019
Indonesia akan menggunakan pameran bisnis dan perdagangan penting minggu depan di Selandia Baru untuk meluncurkan dorongan diplomatik baru di Pasifik, karena negara Asia Tenggara terus menghadapi pengawasan regional atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat.

Eksposisi Pasifik, yang akan berlangsung di Auckland mulai 11-14 Juli, diharapkan untuk mempertemukan para menteri luar negeri Indonesia, Selandia Baru dan Australia, serta pejabat pemerintah senior dari seluruh Polinesia dan Melanesia. Perjanjian bilateral akan ditandatangani dengan Kepulauan Cook pada saat yang bersamaan.

Peristiwa ini merupakan perampokan terbaru dalam penjangkauan diplomatik yang ditentukan di wilayah Pasifik yang telah diawasi oleh pemerintah Indonesia Joko Widodo dalam beberapa tahun terakhir.

Jakarta tidak membuat tulang tentang tujuan konektivitas yang lebih besardengan wilayah yang telah kritis terhadap administrasi Indonesia di Papua yang bergolak. Pameran Auckland adalah tanda terkuat dari niat Indonesia.

Dipersembahkan sebagai forum perdagangan, investasi dan pariwisata, akan melibatkan lusinan perwakilan pemerintah dan sektor swasta dari beberapa negara Kepulauan Pasifik, dengan sebagian besar pengeluaran mereka dibayar oleh pemerintah Indonesia.

"Eksposisi juga merupakan langkah pertama menuju menghubungkan barang dan orang-orang di Pasifik dan Asia Tenggara," demikian bunyi selebaran untuk acara tersebut.

Pejabat kedutaan Indonesia - yang pada bulan April diam-diam melakukan tur ke beberapa negara Pasifik untuk menggalang dukungan bagi forum - mengatakan forum itu telah diterima dengan baik di seluruh kawasan. 

Namun, menurut satu orang yang telah memberi nasihat kepada pejabat kedutaan, pemerintah Vanuatu telah menolak untuk hadir, satu-satunya negara Pasifik yang mendekat untuk melakukannya.

Orang tersebut, yang meminta anonimitas karena mereka tidak berwenang untuk membahas masalah ini, mengatakan Indonesia juga berharap untuk membangun "pusat" perdagangan di satu negara Kepulauan Pasifik yang dapat digunakan untuk memfasilitasi aliran barang di seluruh wilayah.

Meskipun pejabat kedutaan Indonesia menekankan bahwa acara tersebut bersifat apolitis dan berfokus pada perdagangan, mereka mengatakan mereka khawatir hal itu akan diprotes oleh para aktivis dan advokat yang kritis terhadap penanganan hak asasi manusia Indonesia di Papua. 

Pejabat pemerintah daerah dari Papua dan Papua Barat akan hadir dan kios yang mempromosikan investasi di kedua provinsi akan didirikan sebagai bagian dari pameran dagang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN