Mohon tunggu...
Nahdia Nuzulita
Nahdia Nuzulita Mohon Tunggu... Freelancer - Mahasiswa

Writing what's on My mindπŸ˜‘

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Ask Me: Siapa Orang yang Menciptakan Sistem Pekerjaan Rumah (PR)

11 November 2022   19:31 Diperbarui: 11 November 2022   19:37 178
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dulu ketika masih bersekolah formal, 15 menit terakhir pelajaran selalu menjadi saat yang mendebarkan. Para siswa akan berdoa dalam hati jika guru tidak akan memberikan pekerjaan rumah atau PR. Setelah duduk berjam-jam di sekolah dilanjutkan dengan mengerjakan PR di rumah dengan waktu yang berjam pula tentunya sangat melelahkan. Tak heran, jika PR menjadi tugas yang dibenci oleh para siswa.

Waktu yang seharusnya dihabiskan untuk mengembangkan minat dan bakat harus digantikan dengan mengerjakan PR dengan alasan agar siswa belajar di sekolah.

Baru-baru ini, kita dikejutkan dengan berita Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengeluarkan kebijakan berupa penghapusan atau pembebasan para siswa dari pekerjaan rumah (PR) sekolah. Eri Cahyadi beralasan jika PR tidak boleh membebani siswa dan PR seharusnya menjadi jalan pembentukan karakter dan pengembangan minat bakat siswa.

Kebijakan ini tentunya membawa pro kontra yang mengundang perhatian tidak hanya pemerintah, akademisi, tapi juga dari siswa. Tapi kita tidak akan membahas pro kontra tersebut, sebelumnya pernahkah kalian berpikir siapa orang yang telah berjasa menemukan sistem ini? Apa alasan mereka menciptakan sistem ini?

Sejak awal dalam sistem pendidikan tradisional, guru akan meminta siswa mereka untuk melatih apa yang mereka dapatkan ketika belajar. Namun, bukan menjawab soal-soal matematika atau sejarah melainkan berlatih berbicara. Sebut saja Pliny the Younger (61-112M) seorang guru pidato, sering menyuruh murid-muridnya untuk berlatih berbicara di depan umum di luar kelas. Hal ini didasari kepercayaan Pliny bahwa pengulangan dan latihan berbicara akan membantu siswa memperoleh kepercayaan diri dalam kemampuan berbicara mereka.

Biksu abad pertengahan akan meminta siswanya untuk menghafal dan berlatih bernyanyi di luar kelas. Guru dari India kuno, Cina, dan Yunani selalu meminta siswa untuk mengasah kemampuan tempur dan seni mereka. Meskipun tidak terdengar seperti pekerjaan rumah, pengajar zaman dahulu berpendapat jika metode ini membantu siswa membentuk struktur dan format dasar dari keahlian yang diperlukan saat itu.

Pada masa lalu, pendidikan hanya dirasakan oleh keluarga kaya dan bangsawan. Mereka akan menyewa tutor untuk mengajar putra putri mereka di rumah. Sementara, anak-anak yang tidak beruntung tidak mendapatkan pendidikan karena membantu orang tua mereka bekerja.

Jadi, tidak ada sumber yang memastikan kapan, di mana, dan siapa yang menciptakan sistem ini.

Sejarah perkembangan pendidikan di Jerman?

Seorang filsuf Jerman bernama Johann Gottlieb Fichte dikenal juga sebagai bapak pendiri nasionalisme Jerman mendirikan sebuah sekolah untuk membangkitkan semangat nasionalisme di antara masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun