Mohon tunggu...
Mustafid Sawunggalih
Mustafid Sawunggalih Mohon Tunggu... Penulis - No Profil

Banjarsari, Ciamis ~ Ciputat Timur, Tangerang Selatan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Makna Sesajen

11 Maret 2010   05:32 Diperbarui: 26 Juni 2015   17:29 5634 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Pandangan masyarakat tentang sesajen yang terjadi di sekitar masyarakat, khususnya yang terjadi didalam masyarakat yang masih mengandung adat istiadat yang sangat kental. sesajen mengandung arti pemberian sesajian-sesajian sebagai tanda penghormatan atau rasa syukur terhadap semua yang terjadi dimasyarakat sesuai bisikan ghaib yang berasal dari paranormal atau tetuah-tetuah. Sesajen merupakan warisan budaya Hindu dan Budha yang biasa dilakukan untuk memuja para dewa, roh tertentu atau penunggu tempat (pohon, batu, persimpangan) dan lain-lain yang mereka yakini dapat mendatangkan keberuntungan dan menolak kesialan. Seperti : Upacara menjelang panen yang mereka persembahkan kepada Dewi Sri (dewi padi dan kesuburan) yang mungkin masih dipraktekkan di sebagian daerah Jawa, upacara Nglarung (membuang kesialan) ke laut yang masih banyak dilakukan oleh mereka yang tinggal di pesisir pantai selatan pulau Jawa tepatnya di tepian Samudra Indonesia. Sesajen ini memiliki nilai yang sangat sakral bagi pandangan masyarakat yang masih mempercayainya, tujuan dari pemberian sesajen ini untuk mencari berkah. Pemberian sesajen ini biasanya dilakukan ditempat-tempat yang dianggap keramat dan mempunyai nilai magis yang tinggi. Prosesi ini terjadi sudah sangat lama, bisa dikatakan sudah berasal dari nenek moyang kita yang mempercayai adanya pemikiran – pemikiran yang religious. Kegiatan ini dilakukan oleh masyarakat guna mencapai sesuatu keinginan atau terkabulnya sesuatu yang bersifat duniawi. Saat ini orang beranggapan bahwa menyajikan sesajen adalah suatu kemusyrikan. Tapi sebenarnya ada suatu simbol atau siloka di dalam sesajen yang harus kita pelajari. Siloka, adalah penyampaian dalam bentuk pengandaian atau gambaran yang berbeda (aphorisma). Kearifan lokal yang disimbolkan dalam sesajen perlu dipelajari bukan disalahkan karena itu adalah kearifan budaya lokal yang diturunkan oleh leluhur kita. Berikut ini adalah MAKNA DAN ARTI YANG TERKANDUNG DALAM SESAJEN DALAM AJARAN SUNDA yang dituliskan oleh Ki Demang Wangsafyudin ( Salah satu Budayawan Sunda yang sekarang menetap di Yogjakarta): 1. Parukuyan dan menyan Parukuyan adalah:tempat arang/bara api yang terbuat dari tanah=(tempat sari pati/badan sakujur) Merah =melambangkan api Kuning=melambangkan angin Putih =melambangkan air Hitam =melambangkan tanah Maknanya :bahwa saripati dari api,angin, air dan tanah adalah asal badan sakujur/penopang hidup. Membakar kemenyan/ngukus = ngudag Kusumaning Hyang Jati Maknanya:Mengkaji dan menghayati seta menelusuri hakekat dari nilai-nilai Ke Tuhanan. Menyan =Temen tur nyaan/nu enyana/sa enya-enyana Maknanya:Dalam penelusuran/kajian/penghayatannya harus secara sungguh-sungguh dan sebenar- benarnya. Wangi kemenyan = Silih wawangi=Perbuatan baik. 2. Amparan/Samak/Tikar Maknanya : Kudu saamparan samaksud satujuan. Sakabeh tujuan jeung maksud kudu di amparan ku : Ka Tuhanan,Ka manusaan,Ka bangsaan,Ka Rahyatan,Ka adilan. Maknanya : Bahwa sesungguhnya kita harus satu maksud,satu tujuan yg kesemuuanya itu hrs di dasari oleh nilai-nilai:Ke Tuhanan,Ke Manusiaan,Ke Bangsaan,Ke Rakyatan,Ke Adilan. 3. Alas lawon Bodas (Kain putih sebagai alas) Lawon=awon=buruk Bodas=putih=suci bersih Maknanya:Hendaknya dalam tindakan dan ucapan harus di landasi oleh kebersihan hati fikiran. 4. Kendi di eusi cai make hanjuang (Kendi di isi air dan di beri daun hanjuang) Kendi = Taneuh =Tanah Cai = Air Hanjuang = Hana ing Juang (Hana = hirup/aya,Juang = berjoang) Maknanya: Hirup kudu berjoang gawe pikeun lemah cai babakti ka nagri bebela ka nagara. Hidup harus berjuang berbakti pada nusa dan bangsa. 5. Sang Saka Dwi Warna (Sasaka Pusaka Buhun)=Bendera merah putih Dwi Warna =Dua warna Beureum Bodas =Merah Putih Beureum =Indung/ibu pertiwi Bodas =Bapa/Rama angkasa Sang saka =Soko=Tiang utama=Patokan Pusaka =Pupuhu Saka-Beh/Cikal-bakal Buhun =kolot/Bahan Maknanya:Bahwa suatu kewajiban kita menghargai orang tua yang telah melahirkan dan mengurus kita,juga terhadap tanah air yg telah memberi kehidupan.Itu hrs di jadikan yg utama dlm kehidupan (harus di jadikan soko/patokan) 6. Kembang Tujuh Rupa nu Seungit (7 jenis bunga yg wangi) Tujuh = Tujuh psngswasa nu aya na diri (Kawasa,Kersa,Uninga,Hirup,Tingali,Ngarungu,Ngandika)= GURU HYANG TUJUH =Tujuh kuasa yg ada pd diri yg berasal dari Tuhan Kembang seungit = Bunga wangi maknanya :Geura kembangkeun/mekarkeun/daya upayakeun eta pangawasa nu tujuh ku jalan silih seungitan ka sasama hirup. Mengembangkan tujuh kuasa tadi dg jalan belas kasih ke sesama mahluk. 7. Rujak Tujuh Rupa(tujuh macam rujak) Rujak =rujak (rasa:manis,pahit,asam,keset dll) Tujuh rupa =tujuh poe/tujuh hari Maknanya : Dina tujuh poe panggih jeung rupa - rupa kahirupan. dalam tujuh hari kt mengalami berbagai rasa kehidupan 8. Kopi pait,kopi amis jeung cai asak herang di wadahan kana batok Manana:Sajeroning lampah hirup pinasti ngaliwatan papait jeung mamanis nu sakuduna di godog,di as akan dina BABATOK(pikiran,elingan)wening ati herang manah. 9. Sangu tumpeng Manana:Tumpuk tumpang ngajadi hiji sahingga mangpaat keur kahirupan urang,ulah rek pakia kia pagirang girang tampian kawas remeh sumawur teu pararuguh. 10. Bakakak hayam Manana pasrah sumerah k Gusti(tumamprak lir bakakaka) 11. Puncak manik(congcot nu di luhurna aya endog hayam) Puncak tina kahirupan nyaeta silih ajenan ka sasama. Endog teh mamana cita-cita kahirupan nu bakal ngalahirkeun laku lampah hade. 12. Daun jati tilu lambar Manana:Manusa dina ngajalankeun hirup jeung ka hirupan kudu dumasar kana TEKAD,UCAP jeung LAMPAH nu SAJATINA. 13. Lemareun/seupaheun Manana:Mun urang rek ngucap,lumaku jeung lumampah ulah rek gurung gusuh tapi kudu di beuwe ung di utahkeun,persis nu nyeupah. Ieu kabeh teh simbul siloka keur ajieun urang supaya hirup teu kasasar lampah. Intinya adalah didalam sesajen terdapat nilai luhur kearifan lokal yang dijadikan pedoman pandangan hidup agar kita tidak salah dalam melangkah. Mustafid

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan