Mohon tunggu...
Musafar Ukba
Musafar Ukba Mohon Tunggu... Mahasiswa - Anak Desa

Menulislah ,,,,🌺🌺 Jurnalistik 2020

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kepalkan Perjuangan Pahlawan

10 November 2021   01:25 Diperbarui: 10 November 2021   01:28 136 22 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar via bola.com

Merdeka mengaung seantero Nusantara, Bangsa yang terlepas dari belenggu dan kungkungan penjajah berkomitmen penuh untuk mengorbankan jiwa,raga, dan upaya untuk membela dan mempertahankan kemerdekaan bangsa.

Mereka tidak rela kita merdeka         Mereka tidak rela kita menjadi bangsa   Mereka tidak rela kita berdikari karena gejolak syahwat, senantiasa menyulut mereka untuk menggoyahkan bambu runcing yang sedang kita genggam dengan erat.

Maka November menjadi nyata         Setelah proklamasi kemerdekaan bersuara, bangsa asing pertama yang menyerang Indonesia setelah kemerdekaan kita, Inggris dengan segala daya dan apapun dia menggempur secara membabi buta setelah Mallaby mereka terbunuh jua oleh Pahlawan kemerdekaan bangsa diakhir Oktober. 

Maka sekali merdeka tetap merdeka   permintaan untuk melepaskan senjata   agar menghentikan bahkan menyerah saja dari penjajah. Tidak demikian adanya, karena sekali merdeka tetap merdeka sekali berikrar, darah maupun nyawa siap dikorbankan jua. 

Para arek Suroboyo dengan berbagai rupa, berangkat dengan hati terbuka, berbondong dan diiringi dengan gema takbir dari bung Tomo menggelegar menggetarkan jiwa dan menghujam sanubari dari segenap insan yang ada 

Maka 10 November menjadi Sejarah      Darat, laut, udara digempur 3 Minggu lamanya oleh pasukan bengis itu.   Pertempuran pecah jua, puluhan ribu pemuda Surabaya gugur dengan wangi semerbak, ratusan ribu insan pemuda meninggalkan kota Surabaya yang telah menjadi darah Perjuangan,pengorbanan dan cinta.  

Sementara pasukan bengis itu, ribuan tentara Inggris, berbagai alat kelengkapan,disabotase dengan bringas oleh arek-arek Suroboyo bukan tanpa dampak, tapi semua kehancuran itu menjadi saksi sejarah betapa kewalahannya penjajah itu dalam menghadapi perlawanan perjuangan kemerdekaan bangsa.

Mari untuk tidak lupa mengingat sejarah perjuangan bangsa, tetap eratkan genggaman tangan, acungkan bambu runcing perjuangan, ikatlah dengan kuat bendera merah putih yang telah berkibar, 

Bersama dalam mengenang 

Bersatu dalam persaudaraan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan