Mohon tunggu...
M. Saiful Kalam
M. Saiful Kalam Mohon Tunggu... Penulis - Pelajar

Menulis yang terbaik saja

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Minggu, The Lazy Day bagi Pelajar dan Pekerja

11 September 2021   14:59 Diperbarui: 11 September 2021   15:04 68 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Minggu, The Lazy Day bagi Pelajar dan Pekerja
Gaya Hidup. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

Mungkin bagi sebagian orang, hari minggu merupakan harinya santai dan mengendurkan semangat. Kalau hari efektif (Senin-Sabtu), baik pekerja maupun pelajar harus mengerahkan seluruh semangat dan tenaganya supaya bisa dapat nilai tinggi/gaji banyak. Sedangkan 'hari malas' (Minggu), maka Anda tidak boleh untuk rajin ya.

Mengapa demikian? Bukannya saya mengajak untuk bermalas-malasan. Namun, jika dilihat dari sisi kesehatan, terkadang malas itu diperlukan. Coba bayangkan, kalau tiap hari orang stress tanpa adanya refreshing, bisa-bisa performanya di tempat itu menurun.

Misal, seorang murid rangking 1 di kelas. Pasti dong ia rajin dan pintar. Nah, biasanya pada hari minggu, si anak diajak berjalan-jalan. Ya mungkin orang tuanya berpikir itu adalah reward sekaligus refreshing time, supaya si anak punya semangat kembali dan terpacu untuk tetap rangking satu di semestet berikutnya.

Untuk kasus pekerja, katakanlah buruh/kuli bangunan, pasti ada waktu satu hari untuk merehatkan diri sejenak supaya dapat semangat baru lagi. Entah itu dihabiskan dengan nongkrong bersama teman dekat, plesiran ke daerah wisata, dsb. Biasanya setelah menikmati 'The Lazy Day', maka pas mau berangkat dan sewaktu bekerja, semangat meningkat dan performa membaik.

Tapi dari sekian pembahasan yang ada, The Lazy Day hanya boleh dilalukan satu kali saja ya, biasanya di hari Minggu. Tidak boleh kita menggunakan waktu buat refreshing itu terlalu lama. Justru nanti itu akan malah membuat seseorang itu benar-benar 'Lazy'.

Nah, saran dari penulis adalah kinerja seseorang itu bisa dinilai dari kualitas The Lazy Day nya. Artinya, kalau ia berkualitas menggunakan waktu liburannya, maka ia juga akan berkualitas dalam kinerjanya (opini penulis).

Nah, apa sih yang dimaksud dengan berkualitas dalam menggunakan waktu malasnya? Salah satunya adalah fokus untuk liburan.

Maksudnya adalah liburan itu kan bukan waktu untuk beraktivitas efektif, maka ia harus berfokus pada aktivitas santai. Nah, agar bisa berfokus pada aktivitas santai, maka seluruh kewajiban/tugas pada hari efektif harus diselesaikan semua pada hari itu juga. Jadi, enggak ada istilahnya mengerjakan tugas di hari malas.

Kemudian, agar menambah kualitas hari malas kita, maka ada baiknya kita mengajak orang terdekat kita untuk liburan atau menghabiskan waktu bersama. Seingkali, ketika kita berada di dekat orang terdekat (entah itu keluarga, pasangan, sahabat, dsb), vibes atau suasananya itu berbeda. 

Bedanya mengobrol antara orang lain dengan orang terdekat adalah di rasa. Kalau orang terdekat, ngomong ke sana-sini dan membuat lelucon konyol itu mudah dilakukan. Dan pasti kita memiliki satu teman yang mampu membuat kita untuk tertawa akan kekocakannya dan tingkah lucunya.

Nah, hari yang tepat dan yang sering orang pilih adalah hari Minggu. Kalau Nada melihat seluruh tempat wisata, hari tersebut pasti ramai orang. Dan beberapa tempat menyediakan diskon untuk weekend. Ya namanya juga strategi marketing agar bisa menarik pengunjung banyak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan