Mohon tunggu...
Muhammad Reza Santirta
Muhammad Reza Santirta Mohon Tunggu... Penulis

Pecinta seni dan otomotif

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

Penerapan Seni di Jurusan Sastra

1 Desember 2019   23:51 Diperbarui: 1 Desember 2019   23:58 0 0 0 Mohon Tunggu...

Seni menjadi sesuatu yang menimbulkan kesan terutama keindahan. Hal itu bisa ditemukan pada beberapa hasil ekspresi manusia. Beberapa diantaranya seperti gerak fisik, bahasa, gambar, bentuk, dan tingkah laku manusia.

Semua itu dapat diekspresikan pada hasil kreasi seperti seni tari, seni rupa, desain, sketsa, ilustrasi, arsitektur, sculpture, patung, clay modelling, mural, break dance, seni sastra, drama, suara, fotografi, dan lain-lain.

Pembicaraan ini wa bil khusus mengarah pada seni sastra. Mengapa hal ini dikhususkan? Kejadian ini sering dikeluhkan oleh mahasiswa sastra ataupun lulusan sastra yang merasakan dinamika perkuliahan di sana.

Sebagaimana jurusan seni pada umumnya, mereka diajarkan keterampilan disertai seperangkat teknis yang mendukungnya seperti matematika, geometri, ergonomi, olah tubuh (tarian), dan fisika. Semua itu untuk mendukung proses kreatif penciptaan suatu karya.

Hal ini akan sangat berbeda dengan kajian sastra yang lebih berorientasi pada nalar intelektual. Beberapa jurusan seni yang lainnya menekankan pada olah keterampilan yang diekspresikan secara fisik. Berbeda dengan seni bahasa yang dikaji dari nilai kebudayaan manusia.

Mahasiswa yang belajar di sana harus memahami konteks budaya pengarang serta masyarakat yang memengaruhinya. Selain itu, mahasiswa juga harus memahami konteks sosial dan budaya sebagai bagian dari ekspresi budaya manusia.

Kajiannya lebih mengarah pada kemampuan nalar sehingga mereka harus memahami teori sebagai seperangkat analisis. Kajian ini digunakan untuk membuat karya ilmiah yang berisi tentang penilaian maupun kritik sastra. Apresiasi sangat penting namun keterampilan bersastra juga jauh lebih penting.

Sastra sebagai ilmu dan karyanya sebagai produk seni. Konsekuensinya sebagai ilmu adalah pemahaman konsep-konsep tentang dunia kesusastraan yang berbeda dengan pembelajaran tentang kesenian. Sedangkan sebagai seni, difokuskan pada pembentuk keterampilan seni berbahasa.

Tulisan ini tidak dilakukan untuk mendiskreditkan jurusan sastra. Sebagai mahasiswa sastra yang sudah banyak menelan asam garam keilmuan yang penuh dengan teori, justru ilmu yang diterapkan bisa sangat bermanfaat untuk mempelajari seni dari sudut pandang yang berbeda. Kita bisa belajar tentang estetika dan penulisan kreatif sebagai mata kuliah kesenian.

Kita bisa memahami nilai keindahan yang terbentuk dalam karya sastra. Namun, apakah keindahan itu hanya dipahami semata? Tentu saja kesenian harus diciptakan ulang agar pemahaman seputar seni lebih meningkat.

Begitu juga penulisan kreatif atau proses kreatif. Kreativitas sebagai bagian dari kehidupan manusia sangat penting perannya dalam memberikan solusi atas masalah hidup. Manusia tidak bisa lepas dari setiap permasalahan hidup.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x