Mohon tunggu...
Muhammad Nauval
Muhammad Nauval Mohon Tunggu... Aceh

Penyuka Seni dan Sastra

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Perawat, Profesi yang Mulia

11 Juli 2019   11:56 Diperbarui: 11 Juli 2019   12:10 0 0 0 Mohon Tunggu...
Perawat, Profesi yang Mulia
tribunnews.com

Istilah " pahlawan tanpa jasa " selalu melekat pada diri seorang guru. Tidak tanpa alasan istilah tersebut diberikan kepada guru, salah satu alasannya adalah karena guru adalah orang yang membagi dan memberi ilmu pengetahuan pada murid-muridnya hingga kemudian murid tersebut berhasil dalam kehidupannya. Ini mungkin dijadikan sebagai satu alasan yang kuat mengapa sebutan tersebut layak disabet oleh seorang guru.

Jika guru disebut sebagai " pahlawan tanpa jasa ", bagaimana dengan Perawat ? Sebutan atau istilah apakah yang layak kita berikan ?

Dilihat dari tugasnya, profesi sebagai perawat memiliki resiko yang lebih besar dari pekerjaan lainnya. Karena profesi perawat berkaitan erat dengan nyawa manusia. Tindakan-tindakan yang diberikan perawat akan sangat memengaruhi tingkat kesembuhan seorang pasien.

Sering, orang-orang menaruh stigma negatif pada perawat, terlebih lagi itu adalah perawat perempuan. Katanya, perawat itu terlalu sombong, cuek, dan lain sebagainya. 

Disini, saya akan sedikit menjelaskan bahwa, pribadi orang itu berbeda-beda. Baik itu yang berprofesi sebagai perawat, dokter, guru, bahkan kuli bangunan sekalipun. Jika sifatnya itu memang sombong, cuek, angkuh, maka yang terlihat tetap itu sebagai sifatnya. Maka, janganlah mengjudge suatu profesi atas penilaian pribadi saja, bencilah sifatnya bukan profesinya.

Profesi perawat itu sebenarnya sangatlah mulia. Bayangkan saja, meski orang tersebut tidak dikenal asal usulnya, namun tetap saja orang yang sakit harus dirawat tanpa membeda-bedakannya. 

Terlebih lagi, perbuatan membantu sesama manusia itu sangatlah dianjurkan dalam agama manapun. Jadi sudah selayaknya orang yang berprofesi sebagai perawat berbangga diri, karena profesinya tersebut sangatlah dibutuhkan oleh semua orang. 

Namun, jangan juga seorang perawat menggunakan ilmunya itu untuk bersombong diri, bukan hanya menuai karma di dunia, kelak juga akan mendapat ganjaran hukuman dari Allah SWT.

Jadi perawat itu tidak mudah. Selain biaya sekolahnya terbilang cukup besar, menjadi perawat  juga membutuhkan modal kesabaran yang cukup tinggi. Karena tugas kita adalah merawat orang yang mempunyai perasaan, privasi sama seperti kita. Jadi akan terasa sulit jika kesabaran tidak bisa kita kuasai. 

Perasaan orang sakit bisa kita katakan berbalik jauh dari perasaan orang yang normal. Akan ada rasa pasrah, sensi, juga mood yang berubah-rubah. Maka disinilah seorang perawat diperlukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x