Mohon tunggu...
Muhammad Ardell Bagas Alfatih
Muhammad Ardell Bagas Alfatih Mohon Tunggu... SMAN 28 Jakarta

XI MIPA 4 (21)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Resensi Novel "Norwegian Wood"

4 Maret 2021   12:36 Diperbarui: 4 Maret 2021   12:49 463 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Resensi Novel "Norwegian Wood"
cover Norwegian Wood/amazon.com/Norwegian-Vintage-International-Haruki-Murakami/dp/0307744663

Indentitas Buku

Judul : Norwegian Wood

Pengarang : Haruki Murakami

Penerbit : Vintage Books

Genre : Bildungsroman, fiksi

Tahun Terbit : 2011

Tebal Halaman : 386

Pembukaan

Norwegian Wood berlatar di Jepang pada akhir 1960-an / awal 1970-an, dan mengikuti seorang pemuda bernama Toru Watanabe, seorang mahasiswa yang tinggal di Tokyo setelah teman satu-satunya yang di sekolah menengah, Kizuki, bunuh diri. Karakter menonjol lainnya di seluruh novel adalah Naoko, pacar Kizuki. Melalui kematian Kizuki, Toru dan Naoko terhubung dan mulai menemukan penghiburan satu sama lain, meskipun masing-masing karakter membawa beban yang berat.

Ulasan

Norwegian Wood terdengar biasa dan sederhana ketika saya mencoba mendeskripsikannya. Banyak adegan terdiri dari Toru pergi ke kelas, bekerja, berbicara dengan orang, dan melakukan berbagai hubungan seksual. Kehidupan Toru sama sekali tidak luar biasa dan ia juga tidak memiliki kualitas pahlawan sebagai pemberani atau sangat cerdas. Tapi ada sesuatu yang sangat manusiawi tentang novel ini yang membuat Norwegian Wood memiliki pesona. Pengarang Murakami memilih pilihan kata-katanya yang halus tapi tepat dan kualitas karakter yang biasa menjadi sangat menawan, dan kadang-kadang bahkan tertawa keras, meskipun novelnya jauh dari genre komedi.

Norwegian Wood bercerita di masa lalu - tidak hanya dalam hal waktu sekarang, tetapi juga Toru yang sedang merenungkan masa mudanya, pertanyaan dan tema yang diangkatnya adalah pertanyaan yang dapat memengaruhi siapa pun di mana pun mereka tinggal: siapa yang akan hilang di hidup kita? Dengan siapa kita akan mencintai dan mengelilingi diri kita dengan? Bagaimana saya akan menjalani hidup saya, tetapi juga bagaimana saya akan mengatasinya ketika saya melihat kehidupan orang lain berakhir?

Toru bergumul dengan semua pertanyaan ini selama masa kuliahnya. Murakmai mengangkat, gagasan tentang kehilangan, rasa sakit, pemulihan, dan kambuh. Apakah itu menyaksikan orang lain lepas kendali, meski mencintai mereka, atau gagal memenuhi harapan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN