Mohon tunggu...
Muhammad Al Bushairi
Muhammad Al Bushairi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta 20107030015

Perkenalkan Nama Saya Muhammad Al Bushairi, saya berasal dari Kabupaten Balangan Kalimantan Selatan

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Mahasiswa Pulang Kampung, Pendapatan UMKM Jogja Menurun

29 Juni 2021   18:43 Diperbarui: 29 Juni 2021   19:13 196 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mahasiswa Pulang Kampung, Pendapatan UMKM Jogja Menurun
Penjual Gudeg di Utara Tugu Jogja|Sumber foto: Dokpri

Pandemi covid-19 menyebabkan seluruh tatanan kehidupan berubah secara drastis, baik dari sektor Pendidikan, pemerintahan maupun pariwisata.Berbagai sektor mengalami dampak dari pandemi ini, dari sektor yang berskala besar maupun kecil.

Apalagi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang untungnya tidak seberapa, harus jatuh bangun dalam mempertahankan usahanya agar berjalan dan paling tidak bisa mencukupi kebutuhan hidup. Tidak sedikit para pelaku UMKM yang harus gulung tikar, namun ada juga yang mampu bertahan walau mengalami penurunan omzet seperti Bucep (57) seorang penjual Gudeg di Utara Tugu jogja.

Tampak gerobak tempat meletakkan gudeg, telor, ayam dan sebagainya, tak jauh darinya terdapat kursi dan meja untuk para pelanggan makan di tempat."saya jualan gudeg, bisa pakai nasi atau bubur dan lauknya ada ayam, telor, tahu, tempe dan krecek," Ucapnya sambil tersenyum.

Beberapa menit kemudian terdengar dering ponsel petanda pesanan go food. Ia langsung mengambil kertas pembungkus lalu mengambil nasi ditambah dengan gudeg serta suwiran ayam dan membungkusnya dengan rapi. Tak berselang waktu, datang seorang pria dari seorang ojek online mengangambil pesanan. "Ini bu uangnya," ucap pria tadi.

Bucep menyiapkan pesanan Go food|Sumber foto: Dokpri
Bucep menyiapkan pesanan Go food|Sumber foto: Dokpri
Bucep merintis usaha menjual gudeg dari tahun 1995 hingga sekarang. "saya jualan ini kalau tidak salah mulai tahun 1995, ketika itu anak saya 3,5 tahun sampai sekarang anak saya umur 30 tahun, kurang lebih 26 tahun lah. Dari dulu sampai sekarang Cuma jualan gudeg " jelasnya. "Gitu kan pak?," ucapnya sambil bertanya kepada pria di sampingnya.

Awalnya Bucep berjualan dengan Rahman (30) anaknya Bucep yang akan menjadi penerus usaha jualan gudeg, namun ketika pandemi, ia juga ditemani Slamet (58) suaminya. " ini anak laki-laki saya yang paling tua" ucapnya sambal menunjuk Rahman. "dia katanya mau melanjutkan usaha ini, terkadang bapak juga ikut bantu jualan, rumah kami sekitar 3 km dari sini, biasanya yang nganter Rahman, karena covid kemarin tu bapak ga kerja lagi, ya sekarang bantu bantu saya jualan gudeg," lanjutnya.

"dulu saya kerja tapi karena ada pemecatan sudah tidak berkerja lagi, jadi ikut bantu jualan gudeg," ucap Slamet. "saya bantu ngantar barang-barang pakai kendaraan ini dari rumah ke tempat jualan," sambung Slamet sambil menunjuk sepada motor.

Tak selang berapa lama datang lagi orang menggunakan kendaran membeli gudeg dan dibungkus, setelah itu Bucep menceritakan keadaan usahanya ketika awal pandemi covid-19. Ia merasa pendapatannya naik turun dan puncaknya ketika lockdown. " ketika awal corona itu usaha ya naik turun lah ga seperti kemarin sebelum corona, apalagi saat lockdown penurunan yang sangat luar biasa," Imbuhnya.

Walau lockdown, bucep tetap berjualan meski mengalami penurunan omset karena sudah memutuskan kerja sama dengan beberapa platfoam ojek online dan dinas pariwisata setempat karena tempat wisata di Jogja ditutup. " kemarin itu kerja sama sama grab, go food dan dinas pariwisata. Karena pariwisata ditutup,  tidak lagi bekerja sama dengan dinas pariwisata". Jelasnya lagi. Tapi sekarang ia memulai bekerja sama lagi dengan ojek online."Alhamdulillah, mulai kerja sama lagi, kemarin itu sempat tidak kerja sama lagi, tapi dengan berjalannya waktu mulai kerjasama lagi," tambahnya.

Ia menuturkan yang biasa jualan adalah anaknya, sedangkan bucep yang memasak gudeg dirumah. "kalau yang jaga warung itu anak saya dan saya memasak gudeg di rumah, tapi terkdaang saya juga yang jaga warung,"tuturnya.

Adapun omset penjualan sehari bisa mencapai 800 ribu sampai 900 ribu perhari. Namun sekarang hanya dibawah 600 ribu. "sekarang pendapatan sehari dibawah 600 ribu dari jam 5 pagi sampai jam 11 siang. Dulu ketika sebelum covid-19 bisa mencapai 800 sampai 900 ribu perhari, dari jam 5 pagi sampai jam 10 siang. Kalau hari minggu beda lagi, bisa lebih dari satu juta lebih". Kenangnya. "belum lagi dari go food dan grab bisa lebih dari itu, bisa mencukupi kehidupan sekeluarga lah." Jelasnya lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN