Felix Tani
Felix Tani profesional

Sosiolog kampungan, petani mardijker, penganut paham "mikul dhuwur mendhem jero", artinya memikul gabah hasil panen di pundak tinggi-tinggi dan memendam jerami dalam-dalam di lumpur sawah untuk menyuburkan tanah.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Krisis Suksesi Pemangku Tenun Tradisi Nusantara

17 Januari 2019   10:15 Diperbarui: 17 Januari 2019   13:51 650 17 8
Krisis Suksesi Pemangku Tenun Tradisi Nusantara
ilustrasi Penenun songket Desa Sukarara di Kecamatan Jonggat, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB). (KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA)

Artikel rekan Kompasianer Leya Cattleya (LC) menyadarkan saya tentang bahaya kepunahan tradisi pengabadian teks budaya dalam bentuk kain tenun tradisi atau adat nusantara ("Ketuntasan Tenun yang Bernama Seriri", kompasiana.com, 14 /01/19).

Ada kecemasan yang dikabarkan rekan Leya. Tentang rentang usia penenun tradisi yang masih aktif kini di Lombok: 50-70 tahun.  Ada gejala krisis suksesi, karena regenerasi penenun tradisi yang cenderung mandeg. 

Bukan karena para penenun uzur yang sudah ahli itu enggan menurunkan "ilmu tenun" ke generasi muda.  Tapi lebih karena generasi milenial yang lebih terserap ke teknologi 3.0 dan sekarang 4.0, sehingga "ilmu tenun tradisi" di mata mereka terlalu kuno.  Bahkan mungkin dianggap sebagai pra-teknologi 1.0.

Siapa yang mau memeluk masa lalu yang kuno kalau masa depan yang serba modern, atau mungkin post-modern, ada dalam genggaman?  Sekurangnya dalam wujud gadged yang memfasilitasi generasi milenial untuk meraih kemungkinan-kemungkinan tanpa batas di depan?

Maka pemangku tenun tradisi, dan pelestari budaya, wajarlah cemas, karena tradisi menggurat teks budaya dalam kain tenunan kini terancam punah.  Tentu jika tak ada solusi untuk keluar dari krisis susksesi pemangku tenun.

***

Siapa yang akan menggantikan tempat duduk nenek ini sebagai pemangku tenun ulos Batak? (Foto: missjunenews.com)
Siapa yang akan menggantikan tempat duduk nenek ini sebagai pemangku tenun ulos Batak? (Foto: missjunenews.com)
Kain tenun tradisi adalah sesuatu yang sangat indah dan eksotis.  Itu sudah pasti dan tak perlu dibahas lebih jauh. 

Tapi bahwa selembar kain tenun sebenarnya adalah artefak teks budaya, dan itu sungguh mengagumkan, mungkin tidak banyak orang yang menyadari.  Karena lebih terserap pada keindahan (estetika) motif kain ketimbang terpikir pada makna yang terkandung pada motif-motif kain tenun itu.

Izinkan saya menyampaikan beberapa contoh tentang "teks budaya" dalam lembar kain tenun tradisi.

Di Ende Lio, NTT ada kain tenun ikat dengan motif Jara Nggaja (Kuda dan Gajah), kainnya disebut Lawo Jara Nggaja. Motif kuda dan gajah, tapi terutama motif gajah,  pada kain itu merujuk pada "kendaraan" (tunggangan) raja-raja (juga dewa-dewa) di India. Ini adalah teks budaya lokal yang mengisahkan legenda asal-usul etnik Ende-Lio yaitu keturunan migran India yang tiba di tanah Ende-Lio.

Detil motif kuda dan gajah pada kain tenun ikat Lawo Jara Nggaja, Ende Lio (Foto: imgrum.pw)
Detil motif kuda dan gajah pada kain tenun ikat Lawo Jara Nggaja, Ende Lio (Foto: imgrum.pw)
Teks budaya pada Lawo Jara Nggaja itu harus dibaca bersambung ke teks pada kain tenun Lawo Sinde, motif ular kobra (Sinde) dan Lawo Rajo, motif perahu.  Ular kobra adalah hewan yang lekat dengan kehidupan orang India. 

Sedangkan motif perahu, berisi kalung emas (wea) dan anting (riti), adalah teks budaya yang mengisahkan pelayaran leluhur Ende-Lio yaitu orang India dari Malaka.

Di Tanah Batak ada kain tenun Ulos Jugia yang sudah langka.  Struktur dan motif ulos ini sejatinya adalah teks kosmologi orang Batak.  Jugia terdiri dari lima bagian yang disatukan. Sisi kanan dan kiri disebut ambi, penanda bahwa semua yang ada di dunia ini ada batasnya. 

Bagian tengah (badan) disebut tor dengan motif garis ganjil (disebut honda), menyatakan bahwa walaupun dunia ada batas, tapi yang "ganjil harus digenapi", artinya ikhtiar untuk maju dan bertumbuh.

Detil motif beruang, anting, dan biji ketimun pada kepala ulos Batak jenis Jugia (Sumber: tribal textiles.info, koleksi Vera Tobing)
Detil motif beruang, anting, dan biji ketimun pada kepala ulos Batak jenis Jugia (Sumber: tribal textiles.info, koleksi Vera Tobing)
Dua kepala (ulu/tampahan) Jugia disebut tinorpa, terdiri dari pinarhalak baoa (laki-laki) dan pinarhalak boruboru (perempuan), mengambarkan struktur berpasangan dari manusia.  Motif pada tinorpa itu adalah teks tentang tujuan duniawi hidup manusia Batak yaitu hahipason (kesehatan, motif batu ni ansimun, biji ketimun), hamoraon (kekayaan, motif anting-anting, anting), dan hagabeon-hasangapon (kemakmuran, motif sigumang, beruang).

Lalu di Tana Toraja ada misalnya kain tenun dengan motif Pa'tedong, kepala kerbau.  Ini merupakan teks budaya yang melambangkan kekuatan, kemakmuran, dan kebangsawanan dalam masyarakat hukum adat Toraja.  

Kerbau merupakan bagian integral dari inti budaya agraris Toraja, pertanian sawah, sekaligus pengukur tingkat kemakmuran dan kebangsawanan.   Tanpa kerbau maka tak ada panggung budaya Toraja.

Itu beberapa contoh untuk menunjukkan bahwa selembar kain tenun tradisi, dalam kelompok etnik manapun di nusantara ini, adalah lembar teks budaya yang bersifat spesifik.

***

Jika krisis suksesi pemangku tenun tradisi tak terpecahkan, dalam arti tidak ada regenerasi, maka niscaya tradisi menulis teks budaya pada selembar kain tenun akan punah.   Kain tenun akan menjadi semacam "naskah kuno" yang tidak diproduksi lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2