Felix Tani
Felix Tani profesional

Sosiolog kampungan, petani mardijker, penganut paham "mikul dhuwur mendhem jero", artinya memikul gabah hasil panen di pundak tinggi-tinggi dan memendam jerami dalam-dalam di lumpur sawah untuk menyuburkan tanah.

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Bersua "Manusia Posthistoris" di Gua Prasejarah Leang Leang

14 Maret 2018   22:27 Diperbarui: 16 Maret 2018   20:04 1396 9 5
Bersua "Manusia Posthistoris" di Gua Prasejarah Leang Leang
Lukisan Telapak Tangan dan Babi Rusa Tertusuk Panah di Dinding Gua Prasejarah Leang Leang Maros (Dokumentasi Pribadi)

Untunglah saya kebelet kencing saat memasuki areal parkiran Gua Prasejarah Leang Leang, Maros, Sulawesi Selatan. Jadi bisa ketemu seorang pemandu gua di situ.

"Mau lihat gua, Pak?" tanya daeng penghuni pos jaga yang kamar mandinya saya pinjam pakai. "Pintunya dikunci. Tapi kalau Bapak mau, saya bisa bukakan sekalian pandu," tawarnya sebelum saya sempat jawab.

"Oke, daeng, ayo kita jalan," jawab saya tanpa pikir panjang lagi. Tak ingin terulang pengalaman mengunjungi gua makam Ketu Kese dan Londa, juga pohon makam bayi Kambira, di Toraja, tanpa jasa pemandu.

Maka dipandu Pak Daeng, saya bersama isteri dan kedua anak kami, menyusuri jalan setapak beton membelah hamparan taman karst menuju lokasi Gua Leang Leang, di tebing bukit karst yang menjulang.

"Apakah batu-batu ini asli begini, atau diambil dari tempat lain, Daeng?"

Itu pertanyaan terbodoh yang keluar dari mulut saya hari itu, 30 Desember 2017. "Ooo, ini batu-batu karst asli, Pak," jawab Pak Daeng tersenyum puas sambil menunjuk onggokan-onggokan karst beraneka rupa unik di taman itu.

"Itu, batu-batu di sungai itu dulu sempat dijarah para pencari akik," lanjut Pak Daeng, saat kami melintasi jembatan kecil di atas sungai yang mengalir di dasar tebing Gua Leang Leang.

Saya kira mereka itu bukan pencari tapi pencuri akik. Dilarang mengambil apapun dari lokasi Gua Leang Leang. Sebab gua ini masuk ke dalam kawasan Taman Nasional Bantimurung-Bulusaraung.

Sebelum menanjak ke arah gua, di sebelah kanan di kaki tebing, ada sebuah gua besar yang teduh. Walah, di ceruk gua itu, pada bangku semen, sepasang muda-mudi sedang duduk berkasihan. Sang Pemudi menyender mesra di dada Sang Pemuda yang merengkuhnya.

Pasangan itu tak risih dengan kehadiran kami. Kami yang risih, sehingga saya berpikir mereka adalah manusia posthistoris. Manusia yang sudah melampaui sejarah kekinian, sehingga tak lagi menganut nilai-nilai kepatutan "zaman now" di ruang publik.

Sudahlah, lupakan saja manusia posthistoris itu. Kami kini menaiki tangga besi menuju mulut gua dan Pak Daeng sudah membuka pintu masuk. Ternyata ada sekitar 10 orang pengunjung lain yang sedari tadi tertahan di pintu itu. Beruntung kami datang bersama "kuncen", sehingga mereka bisa ikut masuk.

Kami masuk gua Petta Kere, yang "ditemukan" saintis Belanda van Heekeren dan Heeren Palm tahun 1950. Objek pertama yang ditunjukkan Pak Daeng adalah lukisan cap telapak tangan dan sosok hewan babi rusa tertusuk anak panah di dinding gua bagian luar. Warnanya kemerahan dan sudah agak memudar.

Cap telapak tangan itu diduga sebagai bagian dari ritual kematian, penanda arwah yang meraba-raba eksistensinya di alam barzah. Tapi ada juga yang bilang itu cap tangan orang yang habis potong jari tanda duka. Cap telapak itu kata Pak Daeng dibuat dengan teknik sembur, menggunakan pewarna alami.

Teknik itu mengingatkan saya pada sebuah inovasi cemerlang dulu semasa SMP. Untuk menerakan cap tangan di kaos, adik kelas disuruh meletakkan telapak tangannya di kaos, lalu disemprot dengan semprotan nyamuk berisi cat. Hasilnya ... ya, seperti lukisan gua itulah.

Lalu, gambar hewan mestinya terkait dengan kehidupan manusia prasejarah penghuni gua itu sebagai pemburu. Kata Pak Daeng, di bagian gua lain yang kini sudah tertutup, ada juga fossil sampah dapur, seperti kerang-kerangan. Pertanda selain berburu, manusia gua prasejarah itu juga mencari nafkah di laut.

Melewati lorong, kami dipandu Pak Daeng masuk lebih dalam. Di dalam gua ada dua ruangan, diperkirakan sebagai tempat tinggal manusia prasejarah sekitar tahun 5000-3000 SM. Pak Daeng tak menjelaskan perbedaan fungsi dua ruang gua itu. Apakah yang satu gua perempuan dan yang lainnya gua lelaki, misalnya?

"Apakah mungkin ada di antara warga Sulsel sini keturunan manusia gua Leang Leang, Pak Daeng?" Itu pertanyaan tercerdas yang saya lontarkan hari itu. Terbukti Pak Daeng terperangah, diam bingung, tak bisa menjawabnya. Sambil balik badan keluar gua, saya tersenyum puas.

Turun dari gua ke dasar tebing, saya takjub menyaksikan pintu gua Leang Leang itu sekitar 50 meter di atas sana. Bagaimana cara manusia prasejarah itu dulu keluar masuk gua? Atau mungkinkah dulu mulut gua itu merupakan bibir pantai, sehingga mudah dijangkau.

Tak lupa menyalamkan sekadar uang keringat ke tangan Pak Daeng, kami menyusur lagi jalan beton setapak menuju taman karst. Walah, di ceruk gua teduh di dasar tebing tadi, sepasang manusia posthistoris itu masih eksis dengan posisi yang sama. "Gua ini milik kita berdua," begitu mungkin kata mereka. Hadeuh..., mbok ya cepetan sana ke penghulu, napah...!

Sudahlah, tinggalkan saja manusia posthistoris itu dalam gua. Di taman karst, seperti pengunjung lainnya, wajib sesi selfie dan wefie. "Naik, Pak, ke atas batu. Aku fotoin," perintah anak bungsu kami. Terpaksalah lelaki tua ini merangkak ke atar gundukan karst. Lalu ... cekrek ...!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2