Mohon tunggu...
Muhammad RifqiFawzi
Muhammad RifqiFawzi Mohon Tunggu... Sura jaya ningrat lebur denging pangestuti

panggil saja rifqi, lahir dari kota kecil ditengah jawa timur, pasuruan. Namun, tak menjadi alasan bagi rifqi untuk belajar dan berbagi pengalaman. dibesarkan lewat keluarga sederhana dengan ayah sebagai pegawai swasta dan bunda sebagai ibu rumah tangga yang baik. banyak hal selama 20 tahun yang dipelajari dari mulai berjalan sampai dengan memahami isi hati seseorang. harapan besar tumbuh sebagai manusia yang bermanfaat.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

Dilema Mahasiswa Penerbangan di Tengah Wabah Corona

21 April 2020   13:35 Diperbarui: 21 April 2020   13:51 81 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dilema Mahasiswa Penerbangan di Tengah Wabah Corona
Gowy Jacob Peter La caida de icaro, the polyster canvas of oil painting, 20 x 22 inch / 51 x 56 cm, 1936 (amazon.com) 

Mahasiswa adalah 2 kata yang dibentuk dari 2 kata dasar yaitu “maha” dan “siswa”, maha berarti besar atau agung, sedangkan siswa berarti orang yang sedang belajar. 

Dengan kata lain mahasiswa adalah orang yang memiliki kelebihan tertentu bagi penyandangnya. “iron stock” menjadi salah satu dari 5 peran dan fungsi mahasiswa, yaitu berperan sebagai pengganti generasi generasi sebelumnya.

Namun, dampak dari wabah covid 19 membuat sebagian mahaiswa penerbangan baik itu tingkat awal sampai dengan tingkat akhir mengalami dilema. bagaimana tidak, INACA (Indonesia National Air Carriers Association) mencatat sejak bulan maret 2020 terjadi penurunan jumlah penumpang dengan sangat drastis. 

Alhasil, seluruh maskapai penerbangan sudah mengurangi jumlah penerbangan baik itu rute dan frekuensinya sampai dengan 50% atau lebih. 

Bahkan Kementerian Perhubungan Direktorat Jendral Perhubungan Udara juga telah membuat rencana mitigasi dari Juni 2020 - Desember 2021 dengan tahap tanggap darurat, tahap pemulihan dan tahap normalisasi terkait bencana penyebaran virus Covid 19.

Dengan menurunnya tingkat jumlah penumpang dan regulasi dari pemerintah terkait wabah Covid 19, ini jelas akan merugikan perusahaan maskapai penerbangan yang berujung pada opsi penutupan operasi, pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawannya baik bagi pilot, awak kabin, teknisi dan karyawan pendukung lainnya serta penundaan rekrutmen calon pegawai. 

Bahkan bagi industri penerbangan, penyebaran virus Covid 19 ini akan berdampak dari hilir sampai ke hulu dimana terdapat industri pendukungnya seperti ground handling, MRO (Maintenance Repair Overhaul) dan jasa navigasi penerbangan. 

Ketidakpastian penuntasan pandemi Covid 19 ini membuat industri penerbangan akan semakin terpuruk bahkan sebagian bisa tidak beroperasi alias bangkrut.

beberapa kasus tersebut membuat mahasiswa semakin dilema, bagaimana tidak mereka yang menjadi “iron of stock” sebagai generasi penerus akhirnya akan kehilangan wadahnya untuk memulai karirnya sesuai dengan studi yang diambil. 

Dalam kondisi seperti ini mungkin para mahasiswa akan dihadapkan oleh kenyataan “seleksi alam” karena memang kita memasuki era dimna gelar tidak menjamin kompetensi, kelulusan tidak menjami kesiapan berkarya dan akreditasi tidak menjami mutu, tutur Nadiem Makariem.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN