Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tonil di Biara

22 September 2021   13:49 Diperbarui: 22 September 2021   13:55 270 35 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tonil di Biara
Tonil  di  Biara (dok pribadi)

Seni  Hidup Bersama

Alangkah  baik  cemerlang  dan  permai, hidup  bagai  saudara. Terang  bagai  sinar  pagi, menghisi  seluruh  bumi. Untaian  bakti  persatuan, bahagia  di  hati. Hidup  membiara  merupakan  hidup  bersama  di mana  setiap  personilnya  tidak  dapat  memilih semisal;" saya  hanya  mau  hidup  bersama  dengan  Suster  A, atau  suster C.

Tidak!, kami  tidak  bisa  memilih  siapa  yang  akan  tinggal  dan  hidup sebagaimana pasangan  suami  istri. Hidup  membiara  berdasarkan  perutusan  tugas  dari  pimpinan. Bisa  jadi  seseorang  tinggal  begitu  lama  di  suatu  komunitas, bisa  juga  berpindah-pindah  karena  memenuhi  tugas  dan  perutusannya  dari  pimpinan.

Kegembiraan, kebahagiaan, rasa  kerasan  mesti  di ciptakan  dan  dirawat  oleh  masing-masing  anggota biara. Kami  selalu  melakukan  kegiatan  doa, ibadat  Ekaristi, bersama, makan bersama,dan  rekreasi. Kecuali  di  biara  yang karyanya  bervariasi ada  yang kerja di  sekolah, dan  ada yang  tugas  di  Rumah  Sakit, dan  pekerja  social, biasanya  kami  makan di   siang hari tidak  bisa  bersama.

Sewaktu  di  England, karena  para  anggotanya  para  Suster  Lansia, maka  apapun  kegiatan  kami  selalu  kami  lakukan  bersama. Kesatuan  dan  kebersamaan itu  dimulai  dari  rangkaian  kebiasaan  yang  kecil, biasa  mungkin  dianggap  sepele, namun  dampak  yang  luar  biasa  menyatukan  kami. Acara  minum  teh  bersama, rekreasi  main  kartu, melihat  film  seri  di  TV  atau  melihat  film  dari  Video  yang  ada.

Kebiasaaan  itu, menjadi  habitus  yang  membuat  kami  bersatu  dan  saling  menciptakan  kegembiraan  satu  sama  lain. Sikap  saling  menghormati, toleran, saling  menolong, saling  pengertian  sungguh  membuat  biara  kami  tempat  di mana setiap  anggotanya  merasa  krasan, diterima  dan  mengexpresikan  diri  dengan  bebas, lugas dan  membuat  hidup  jadi  menyenangkan.

Bukankah  setiap manusia  dilahirkan  untuk  menambah  sesuatu  dan  mengukir  nilai  sejarah  bagi  diri  sendiri  pun  bagi  orang  lain, selama  hidup  di dunia  ini? Bumi  dengan  keindahannya  diciptakan  untuk  kita  matahari  terbit  dan  terbenam, bintang  berkelip  dengan  indahnya, pesona  rembulan  dengan  sinarnya  nan  elok, keindahan  semesta dengan  hijaunya pepohonan  dan  indahnya  bebungaan dicipta  untuk  manusia, agar  manusia  bisa  peka  dan  belajar  arti  kehidupan.

Semesta menyajikan segala  sesuatu  kepada  manusia  dengan  hukum  tarik  menarik. Kita  meski  mempunyai  kemampuan  untuk memilih  apa  yang  ingin  "  kualami, anda, kita, alami" dengan  menciptakan  pikiran  positif, memelihara  lingkungan  yang  bersih, hangat, menyenangkan. Dan  jika  kita  menciptakannya hasil  dan  dampaknya  akan  luar  biasa  bagi  diri  sendiri  juga  bagi  sesama. Saling  mengapresiasi antar  anggotanya  Komunitas  kami  di  England  yang  penghuninya  suster  senior  rata-rata  berusia  83  tahun  keatas, medior  75  tahun  keatas 9  ini  untuk  ukuran  di  Eropa  lho   kalau  di  Asia usia  70  tahun  sudah  masuk  golongan Senior.

Bergaya  jika  ada  yang  berpesta

Kegembiraan, kebahagiaan  dalam  hidup  bersama  mesti  di ciptakan, masing-masing  pribadi  memiliki  kesadaran  untuk  siap  berbagi. Ya, berbagi  senyuman, sapaan, cerita, kehadiran  di  meja  makan, saat  rehat  minum  the, rekreasi  bersama, bermain  kartu  atau  ngobrol yang  berisi, atau  mungkin  sekedar  menemani  para  suster  Lansia  nonton  TV.

Tonil  di  Biara (dok  pribadi)
Tonil  di  Biara (dok  pribadi)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan