Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Guru - Seorang biarawati Tarekat SND--> ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini ARTIKEL yang kutulis ini khusus untuk KOMPASIANA Jika muncul di SITUS lain berarti telah DIJIPLAK tanpa IJIN PENULIS !

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Makam Suci dan Batu Tempat Jenazah Yesus Dibaringkan, di Sini Kebangkitan Itu Terjadi

19 Juli 2021   19:48 Diperbarui: 19 Juli 2021   20:46 1295 24 8 Mohon Tunggu...

Hari  ini  tanggal 19  Juli  pukul  13.00  WIB  diadakan  Ekaristi  Suci  oleh  3  Imam OFM, di  Basillica Makam  Kudus  Yesus, dengan  ujud  untuk  semua  orang  yang  terpapar  Covid  dan  meninggal  karena  Covid, serta  ujud  Bangsa  Indonesia.

Kita  semua  lelah  dengan  segala  berita duka  yang  terjadi selama  ini, namun  kita  masih  punya  pengharapan  pada  Allah  yang  Hidup, sebagaimana  dulu  dialami  oleh  para  rasul  ketika  Yesus  mati  di  Salib, seolah  semua  berakhir, tapi  tidak, sesudah  3  hari  Yesus  bangkit  dari  kubur.

Di  altar  Maria  Magdalena, yang  letaknya  didekat  makam  Yesus, disinilah  ketika Magdalena  melihat  Yesus  yang  bangkit, Misa  suci  itu  diadakan, denga  harapan  agar  iman  kita  dikuatkan  dan  bangkit  penuh  harapan  baru  dalam  situasi  yag  tak  menentu  ini.

Dengan  mengikuti  Ekaristi  secara  virtual, ingatanku  kembali terkuak  akan  kenangan  ziarah  nan  penuh  rahmat  yang  kualami  di Holy  Land, di makam  Yesus  yang  penuh  kenangan, imanku dikuatkan. Saya  ingin  sharingkan kisahku  itu.

Dari  puncak  Golgota  kami  turun  menuju  batu  marmer  tempat  jenasah  Yesus  dibaringkan, batu  itu  berwarna  kemerahan, wangi  Narwastu menyebar  harumnya sangat  mendominasi ruangan dan  menambah  suasana mesra  dalam  doa, karena  setiap  peziarah  yang  datang  mengoleskan  dibatu  itu, juga  mengusap  dengan  seledang  atau  kerudung  yang dikenakannya, atau  meletakan  Rosario  dan  benda-benda  suci  lainnya  untuk  diberkati  oleh  Yesus, ditempat  dimana  jenazah-Nya pernah diletakkan.

 Tempat  suci  ini  mengundang  isak  tangis  bagi  para  peziarah. Seolah  ada magnet  yang  membuat  para  peziarah  untuk  meneteskan  air  mata, mensyukuri  anugerah-Nya  dan  menangisi  dosa-dosa pribadi.  Disinilah  Bunda  Maria  dengan  hati  sekuat  baja  memangku  dan  membaringkan  tubuh  Puteranya  yang  terkulai  tak  bernyawa.

 Dia  tahu  siapa  Putranya, Dialah  Tuhannya  yang  diwartakan  oleh  malaekat Gabriel 33  tahun  sebelumnya. Dia  tahu  bahwa  Dia  Allah, yang  menjilma  sebagai  bayi  yang  ditatang  Simeon  yang  meramalkan  bahwa  hatinya  akan  ditembus  tujuh  pedang  duka.  Saat  inilah  ramalan  itu  tuntas  dialaminya.  Tusukan  pedang  satu  persatu  melalui  peristiwa  yang  tidak  bisa  dimengerti  oleh  nalar  manusia  terjadi  pada  Bunda  Maria  dalam  mendampingi  Yesus  Puteranya, namun Sang Bunda, senantiasa  diam  menyimpan  semua  peristiwa  didasar  lubuk  hatinya.

Dari  situlah  kekuatan  imannya  mengalir  bagai  samudera  yang  bersumber  pada  lautan  rahmat   Allah  Tritunggal  Yang  Maha  Kudus sebagaimana  kita  memberi  salam  kepadanya  dalam  doa  Rosario, Salam  Puteri  Allah  Bapa, Salam  Bunda  Allah  Putera, Salam  mempelai  Allah  Roh  Kudus.

Dialah  wanita  yang  kepribadian  dan  keberadaannya  telah  digambarkan  atau  dipatungkan  paling  banyak  didunia  ini  dan  tak  ada  wanita  yang  mampu  menandinginya,  seorang  anawin  yang  sederhana  dari  Nazareth  ini.

Batinku  merenungkan  keberadaan  Sang  Bunda, betapa  menderitanya  seorang  ibu  yang  melihat  kematian  anak-nya?  Saya  teringat  sewaktu  adik  saya  yang  ke  4  meninggal, ibuku  tidak  sanggup  untuk  melihat jenazahnya, bahkan tidak  pernah  sampai  hati untuk  menjenguk  makamnya, sampai  1  tahun  kemudian  ibuku  menyusul  meninggalkan  kami  semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x