Mohon tunggu...
Mohammad Faiz Attoriq
Mohammad Faiz Attoriq Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Kontributor lepas

Penghobi fotografi domisili Malang - Jawa Timur yang mulai jatuh hati dengan menulis, keduanya adalah cara bercerita yang baik karena bukan sebagai penutur yang baik.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Mengapa Banyak yang Benci Senin?

5 Maret 2023   21:37 Diperbarui: 5 Maret 2023   21:41 90
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Banyak orang yang membenci Senin. (Foto: Unsplash.com/Annie Spratt)

Minggu sebentar lagi akan selesai, besok sudah berganti hari menjadi Senin pada pukul 12 malam.

Minggu adalah hari akhir libur sebelum besoknya sudah kembali beraktivitas normal, seperti sekolah, kuliah, atau bekerja.

Senin menjadi penghulu hari kesibukan bermula, biasanya malam sebelumnya sudah harus mempersiapkan diri.

Minggu malam atau malam Senin tidak bisa dikatakan sebagai malam terpanjang meskipun hari libur.

Mengapa? Karena besoknya sudah kembali beraktivitas normal sehingga harus tidur agak lebih awal daripada malam Sabtu atau malam Minggu.

Namun, ada juga yang langsung repot untuk mempersiapkan menyambut Senin, seperti PR, tugas kuliah, atau urusan pekerjaan.

Tidak sedikit orang yang merasa malas karena besok sudah kembali beraktivitas sedangkan mereka masih nyaman dengan hari libur.

Bukan bermaksud membenarkan, tetapi logis jika ada pertanyaan mengapa banyak orang yang membenci Senin.

Bukan cuma hari Senin, tapi juga malam Senin sudah banyak yang mengeluh "Yah, besok sudah Senin".

Ada juga yang menganggap malam Senin dengan ungkapan "Besok Senin" jauh lebih horor ketimbang malam Jumat.

Mereka yang mengeluhkan kedatangan Senin sudah tidak bersemangat kembali sekolah, kuliah, atau kerja, lebih-lebih bila masuk pagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun