Mohon tunggu...
Yamin Mohamad
Yamin Mohamad Mohon Tunggu... Guru - Ayah 3 anak, cucu seorang guru ngaji dan pemintal tali.

Guru SD yang "mengaku sebagai penulis". Saat kanak-kanak pernah tidak memiliki cita-cita. Hanya bisa menulis yang ringan-ringan belaka. Tangan kurus ini tidak kuat mengangkat yang berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sunyi

17 November 2023   13:23 Diperbarui: 17 November 2023   13:31 136
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Awan menutup lengkung langit
Melukis cerita tentang hempasan hujan
Aku menarik diri ke tepi
Mengelak dari kebisingan

Pada sunyi
Kulantunkan senandung melankolia
dengan suara parau, dan
tenggorokan mengering

Masih pada sunyi
Aku berkisah dengan sebatang pena
Tentang tragik yang menawan
walau tanpa kosa kata yang sepadan

Bersama sunyi
Pikiranku menjelajah waktu
Memagut satu satu
Setiap keriangan yang tercecer

Hanya sunyi
Yang kuanggap mengerti


Lombok Timur, 17 November 2023

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun