Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Terlena Rasa Aman Palsu?

5 Agustus 2020   05:58 Diperbarui: 5 Agustus 2020   12:13 240 58 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terlena Rasa Aman Palsu?
Kompascom

Setelah terkurung selama beberapa bulan dalam kebosanan, hasrat untuk keluar dari situ semakin membesar. Dan memiliki kecenderungan asal keluar tanpa menghiraukan keamanan diri. 

Kita mulai melihat begitu percaya dirinya orang orang di jalanan dan di tempat-tempat umum lainnya. Seolah-olah sedang berkata bahwa kita semua telah aman. 

Benarkah? 

Kalau rasa aman palsu, benar.  Kita sedang dalam terlena oleh rasa aman palsu. Rasa aman tanpa dasar. Rasa aman yang cuma seolah olah. 

Yang penting pakai masker.  Demikian banyak beredar.  Kalau sudah memakai masker, maka kita aman dari ancaman covid 19.  

Maka di kendaraan, di pasar, di perkantoran pun sudah mulai terasa kenormalan dalam rasa aman palsu ini.  Kita terlena untuk menjaga jarak. Kita terlena untuk selalu cuci tangan. 

Bahkan, di pasar tradisional pun semakin terlihat keengganan untuk memakai masker. Masker dicantolin hanya sekedar menghindari hukuman atau teguran petugas.  Tanpa teguran atau pengawasan dari petugas, masker saja sudah menjadi semacam gangguan. 

Bahkan kampanye serta demi anti masker sudah mulai merasuk ke Negeri ini. Mereka merasa aman selama ini. Walaupun cuma rasa aman palsu. 

Obat obat herbal yang diklaim sebagai mampu menangkap covid pun seolah oleh benar adanya.  Sikap kritis hilang begitu saja.  

Mengenai obat herbal yang suka ditemukan oleh entah siapa, saya sendiri suka tersenyum sendiri.  Ingat para mualaf yang suka merasa sudah jago agama dalam hitungan hari. Sehingga mereka berdakwah dalam kebodohan yang dianggap sebagai kepandaian.  Bahkan ahli tafsir yang sudah bergumul dengan Al Quran berpuluh-puluh tahun dianggap kurang mampu dibanding si mualaf dadakan. Kalau ada orang percaya mualaf daripada ahli tafsir kan menjadi lucu keberagamaan kita. 

Dokter bukan. Sekolah juga entah di mana, jurusan apa. Kemudian mendadak menemukan obat hebat. Apa tidak seperti seorang mualaf yang merasa pintar dan ahli agama hanya berbekal pembacaan Al Qur'an terjemahan kemenag yang menurut sebagian ulama masih mengandung banyak kekurangan? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN