Mohon tunggu...
Misbah Murad
Misbah Murad Mohon Tunggu... "Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

"Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Mengintip Rumah Pengasingan Bung Karno di Bengkulu

15 Januari 2020   08:33 Diperbarui: 15 Januari 2020   08:33 37 7 0 Mohon Tunggu...
Mengintip Rumah Pengasingan Bung Karno di Bengkulu
dokpri

Kompasianer ...

Tidak ada perubahan dari kunjungan saya terakhir ke tempat ini sekitar empat tahun yang lalu, karena istri saya belum pernah mengunjungi tempat ini, maka saya mengajak dia masuk. Sebelum masuk kami mengambil beberapa gambar, namun sebelumnya membayar karcis masuk di depan loket penjagaan, dengan membayar Rp. 10.000,- kita sudah dapat melihat bagaimana keadaan dan kondisi Proklamator Bung Karno pada saat berada di rumah pengasingan tersebut.

Rumah ini dinamakan rumah pengasingan Bung Karno, karena saat menjadi tahanan politik di Bengkulu beliau di tempatkan disini. Rumah ini dahulunya milik seorang Thionghoa bernama Lion Bwe Seng, beralamat di Jalan Soekarno Hatta Kelurahan Anggut Atas Kecamatan Gading Cempaka, beliau disini mulai tahun 1938 -- 1942.

dokpri
dokpri
Setelah melepas sepatu dan menaiki anak tangga kami langsung masuk ke ruang kerja Bung Karno. Ruang kerja ini langsung berhubungan dengan kamar tidur pribadi beliau, terdapat beberapa rak buku yang berisi penuh dengan buku-buku bacaan beliau, sebagian besar menggunakan Bahasa Belanda. Setelah melihat puas dan mengambil beberapa foto disini, kami keruang kamar pribadi beliau, terdapat sebuah ranjang besi, terdapat lemari pakaian dan beberapa pakaian disana.

Menurut penjaga di sini, memang ada beberapa peralatan yang disini bukan aslinya, tapi sebagian besar memang peninggalan sejarah, seperti lemari pakaian, lemari tempat penyimpanan makanan di belakang, itu masih asli. Karena dahulu belum ada kulkas, maka makanan yang sudah di masak di masukan kedalam lemari kayu, terdapat meja makan besar dan kursi di bagian belakang. 

Menurut penjelasan penjaga disini, meja dan kursi makan itu bukan yang asli, tapi buatan. Serta terdapat bangunan di belakang yang sekarang di gunakan untuk pengunjung yang ingin menikmati makan ringan dan minuman.

dokpri
dokpri
Kompasianer ....

Tepat di depan ruang tidur Bung Karno, adalah ruang tidur Ratna Djuami dan Sukarti. Mereka adalah anak angkat dari Bung Karno dan Ibu Inggit Ganarsih. Menurut sejarah Ratna merupakan keponakan dari Ibu Inggit dan Sukarti menjadi anak angkat saat beliau berada di Ende sebagai tahanan politik juga.

Selanjutnya kami memasuki ruang tamu Bung Karno, disini kita melihat sebuah meja dan bangku untuk tamu serta sebuah sepeda ontel yang disimpan di dalam etalase kaca.

Dibengkulu inilah Bung Karno, bertemu dengan Ibu Fatmawati.

Selamat berkunjung Ke Bengkulu bersama keluarga dan sahabat

Bogor, 15012020

Salam Petualang.

VIDEO PILIHAN