Mohon tunggu...
Rusmin Sopian
Rusmin Sopian Mohon Tunggu... Freelancer - Urang Habang yang tinggal di Toboali, Bangka Selatan.

Urang Habang. Tinggal di Toboali, Bangka Selatan. Twitter @RusminToboali. FB RusminToboali.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Bujang dan Bapak yang Terhormat

22 Oktober 2021   14:04 Diperbarui: 23 Oktober 2021   23:59 293 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Cerpen : Bujang dan Bapak yang Terhormat

Sudah seminggu ini, kegelisahan itu datang menghampiri tubuh Ibu Yayuk. Kegelisahan yang melanda jiwa wanita tua itu bukan dikarenakan naiknya harga sembako di toko langganannya. Bukan sama sekali.

Kegelisahan wanita setengah tua ini berawal dari keinginan anak semata wayangnya, yang ingin merantau ke Jakarta. Dan sebagai orang tua, dia sangat melarang, bahkan sama sekali tak mengizinkan putranya untuk mengadu nasib di Ibukota. Maklum peninggalan warisan suaminya sudah sangat cukup untuk kehidupan dia dan anaknya.

Hektaran sawah dengan hasil yang melimpah mareka peroleh tiap tahunnya. Demikian pula dengan toko pertanian yang kini dikelola anaknya sudah sangat layak untuk kehidupan dia dan anaknya. Belum lagi peninggalan almarhum suaminya yang lainnya berupa sapi. Tapi anaknya tetap ngotot dan bersikeras untuk mencoba peruntungannya ganasnya rimba Jakarta.

"Mohon di pikir kembali, Nak keinginanmu untuk bekerja di Jakarta. Apakah yang kita nikmati sekarang tak cukup untuk modal hidupmu nanti," tanya Ibu Yayuk kepada anaknya yang bernama Bujang

"Ini bukan soal materi,Bu. Tapi ini soal bagaimana saya belajar hidup di kota secara mandiri. Saya ingin menantang jakarta yang katanya ganas,Bu," jawab Bujang.

"Sudah banyak cermin Nak. Sudah banyak contoh tentang realita bagaimana buasnya rimba Jakarta. Sudah banyak teladan yang diberikan  teman-temanmu yang akhirnya kembali ke Kampung karena tak mampu melawan ganasnya jakarta," lanjut Ibu Yayuk.

"Jakarta itu kejam Nak. Rimba yang sangat buas. Tak ada rasa kemanusian disana. Mohon dipikirkan kembali niatmu itu Nak," sambung Ibu yayuk dengan diksi memelas.

"Mareka tidak berpendidikan,Bu. Mareka tidak berpengetahuan. Aku beda dengan mareka. Aku sarjana," kilah Bujang.

Sikap Bujang yang tetap bersikeras untuk menantang Jakarta, dan  dengan derai airmata disertai sejuta doa, akhirnya Ibu Yayuk mengizinkan Bujang merantau ke jakarta. Sejuta nasehat dinarasikan ke telinga putranya. Dan segepok uang pun diberikannya kepada anak semata wayangnya.

Bujang pun tiba di Jakarta, sang ibukota negara. Seminggu pertama, Bujang masih bisa senyum dan tertawa menatap jakarta. maklum bekal dari sang Bunda masih terbilang banyak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan