Mohon tunggu...
Miftakhul Huda
Miftakhul Huda Mohon Tunggu... Mahasiswa - Dreamer's

Hidup Cuman Sekali Jangan Menua Tanpa Arti

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Energi Angin dan Lingkungan

24 Mei 2021   14:14 Diperbarui: 24 Mei 2021   15:12 94 3 0 Mohon Tunggu...

Angin adalah bentuk energi yang tersebar, sama dengan banyak sumber terbarukan. Sebuah ladang angin tipikal dengan 20 turbin mungkin meluas di area seluas 1 kilometer persegi, tetapi hanya 2% dari luas lahan yang akan dihilangkan dari penggunaan, sisanya dapat digunakan untuk tujuan lain, seperti pertanian atau sebagai habitat alami.

Di era perubahan iklim ini, energi angin adalah pelopor teknologi energi bersih. Ini adalah pilihan energi yang paling layak jika kita ingin memenuhi kebutuhan listrik masa depan kita tanpa menyebabkan pemanasan global dan perubahan iklim. Energi angin dapat menyelamatkan lingkungan dari kerusakan yang terkait dengan pembangkit bahan bakar fosil konvensional, seperti batu bara dan minyak.

Pencemaran lingkungan dan emisi CO2 (karbondioksida) dari penggunaan bahan bakar fosil merupakan ancaman bagi kesehatan, lingkungan dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Polutan utama lainnya dari listrik konvensional, yang dihindari melalui tenaga angin, termasuk SO2, NOx, dan PM10. Penggunaan sumber energi terbarukan dalam skala besar sangat penting jika pengurangan CO2 dan emisi lain yang diperlukan dari pembangkit listrik ingin dipenuhi dan jika pembangunan berkelanjutan dan pertumbuhan berkelanjutan ingin dicapai.

Turbin angin hampir tidak menyebabkan emisi selama pengoperasiannya dan sangat sedikit selama pembuatan, pemasangan, pemeliharaan, dan pelepasannya. Karena bahan bakar bebas, kilowatt yang dihasilkan angin harus digunakan sesering mungkin dalam sistem kelistrikan untuk menggantikan beban daya antara, dari batu bara dan gas. Meskipun energi angin adalah teknologi yang bersih, namun tidak bebas dari dampak terhadap lingkungan.

Masalah utamanya adalah:

Dampak visual: Sikap terhadap turbin angin bergantung pada penilaian estetika pada keindahan dan keragaman, yang bersifat subjektif dan dengan reaksi umum terhadap teknologi. Konsultasi dengan, dan penerimaan oleh, komunitas lokal adalah penting, terutama di daerah pedesaan di mana nilai tinggi yang diberikan pada amenitas lanskap. Dampak visual dapat diminimalkan melalui desain pembangkit listrik tenaga angin yang cermat. Menggunakan turbin dengan ukuran dan jenis yang sama serta jaraknya yang seragam umumnya menghasilkan pembangkit listrik tenaga angin yang memenuhi sebagian besar masalah estetika. Simulasi komputer sangat membantu dalam mengevaluasi dampak visual sebelum konstruksi dimulai.

Emisi suara: Emisi suara adalah masalah dengan beberapa desain turbin angin awal, tetapi desain turbin angin modern telah ditingkatkan ke titik di mana kebisingan mekanis tidak signifikan, jadi masalahnya sekarang adalah kebisingan aerodinamis dari bilah yang berputar. Kebisingan aerodinamis telah dikurangi dengan mengubah ketebalan bilah trailing edge dan dengan membuat mesin “melawan arah angin” daripada “melawan arah angin” sehingga angin terlebih dahulu menghantam bilah rotor, kemudian menara (pada desain melawan arah angin di mana angin menghantam menara terlebih dahulu , "bayangan" nya dapat menyebabkan suara dentuman setiap kali bilah melewati belakang menara). Sejumlah kecil kebisingan dihasilkan oleh komponen mekanis turbin. Pada jarak 300 meter dari turbin angin 1 MW, tingkat suara yang diharapkan adalah 45 desibel (dba). Kebisingan dari turbin biasanya tertutup oleh suara ambien lainnya seperti pergerakan pohon saat angin bertiup, atau di dekat kawasan industri atau perkotaan.

Burung: Tabrakan dengan turbin telah menjadi masalah di beberapa lokasi ladang angin yang lebih tua karena akibat dari tempat duduk yang buruk, turbin yang dimodelkan dan teknologi menara. Peletakan turbin yang benar penting untuk menghindari dampak yang merugikan. 99% ancaman terhadap burung terkait dengan manusia, dari hilangnya habitat hingga industrialisasi, eksploitasi sumber daya alam yang berlebihan, perburuan, perdagangan hewan peliharaan, polusi, dll. Tidak peduli seberapa luas angin dikembangkan di masa depan, kematian burung akibat energi angin tidak mungkin terjadi hingga mencapai 1% dari sumber terkait manusia lainnya seperti pemburu, kucing rumahan, bangunan, dan mobil.

Konstruksi: Proses konstruksi biasanya memakan waktu tidak lebih dari beberapa minggu tergantung pada ukuran proyek. Setelah selesai, selain dari akses jalan, aktivitas pertanian dapat dilanjutkan hingga ke basis turbin dari ladang angin operasional. Antara 1-3% dari area ladang angin digunakan oleh turbin, sehingga hingga 99% lahan tersedia untuk penggunaan lain.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x