Mohon tunggu...
Muhammad Fachri
Muhammad Fachri Mohon Tunggu... -

Ilmu Sejarah 2015, Universitas Padjadjaran. Contact Person email; mfachrip.archiveren@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bersama Sejarah Kita Belajar Jatuh Cinta

21 September 2020   11:27 Diperbarui: 21 September 2020   11:45 152 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bersama Sejarah Kita Belajar Jatuh Cinta
Pemberitaan Media Daring/kolase pribadi dari laman kompas.com, solopos.com, pikiran-rakyat.com

Akhir-akhir ini media memberitakan mengenai rencana Kemendikbud menghapus mata pelajaran sejarah sebagai mata pelajaran wajib dalam kurikulum SMA sederajat. 

Tentu berita ini membuat masyarakat menjadi resah, karena kita tahu bahwa pelajaran sejarah sudah menjadi wajib sejak Indonesia merdeka, atau sekurang-kurangnya sejak SD kita sudah belajar sejarah, menghargai sejarah, dengan tujuan semata-mata untuk menanamkan rasa cinta kepada bangsa, perjuangan, pahlawan, dan tanah air. Terkait berita yang beredar ini, Perkumpulan Program Studi Sejarah Se-Indonesia (PPSI) sudah menyatakan sikap untuk menolak terkait rencana penghapusan mata pelajaran sejarah sebagai mata pelajaran wajib dalam kurikulum SMA sederajat.

Pernyataan Sikap PPSI/istimewa
Pernyataan Sikap PPSI/istimewa
Namun, isu ini segera dibantah oleh Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Melalui akun Instagram @kemdikbud.ri pada 20 September 2020, Nadiem menyatakan “Saya ingin mengklarifikasi beberapa hal, karena saya terkejut, betapa cepat informasi tidak benar menyebar tentang mata pelajaran sejarah. Saya ucapkan tidak ada sama sekali kebijakan, regulasi, atau rencana penghapusan mata pelajaran di kurikulum nasional”. Melalui pernyataan tersebut membuat keresahaan ini sedikit berkurang.

Klarifikasi Isu Mapel Sejarah melalui akun Instagram @kemdikbud.ri
Klarifikasi Isu Mapel Sejarah melalui akun Instagram @kemdikbud.ri
Berkaitan dengan hal itu, muncul pertanyaan satu-persatu.

“Kenapa kita perlu belajar sejarah?”

“Kenapa kita tidak boleh menghapus pelajaran sejarah?”

“Apa guna sejarah?”

“Apa yang dimaksud dengan sejarah?”

 Kuntowijoyo dalam Pengantar Ilmu Sejarah, mengatakan bahwa “orang tidak akan belajar sejarah kalau tidak ada gunanya”. Sejarah itu berguna secara intrinsik dan ekstrinsik. Secara intrinsik sejarah berguna sebagai pengetahuan. Seandainya sejarah tidak ada gunanya secara ekstrinsik, yang berarti tidak ada sumbangan di luar dirinya, cukuplah dengan nilai-nilai intrinsiknya. Akan tetapi, disadari atau tidak, ternyata sejarah ada di mana-mana (Kuntowijoyo, 2013: 15).

Kuntowijoyo memaparkan setidaknya empat guna sejarah secara instrinsik, yaitu (1) sejarah sebagai ilmu, (2) sejarah sebagai cara mengetahui masa lampau, (3) sejarah sebagai penyataan pendapat, dan (4) sejarah sebagai profesi. Secara ekstrinsik, sejarah mempunyai fungsi pendidikan, yaitu sebagai pendidikan (1) moral, (2) penalaran, (3) politik, (4) kebijakan, (5) perubahan, (6) masa depan, (7) keindahan, dan (8) ilmu bantu. Selain sebagai pendidikan, sejarah juga berfungsi sebagai (9) latar belakang, (10) rujukan, dan (11) bukti (Kuntowijoyo, 2013: 15-20).

Penjelasan Kuntowijoyo di atas seharusnya sudah bisa dipahami bahwa sejarah berguna sebagai ilmu pengetahuan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x