Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Penulis Buku: - "Spiritual Great Leader" - "Merancang Change Management and Cultural Transformation" - "Penguatan Share Value and Corporate Culture" - "Corporate Culture - Master Key of Competitive Advantage" - "Aktivitas Ekonomi Syariah" - "Model Dinamika Sosial Ekonomi Islam" Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Menunggu Masa Depan Customer Care

15 Maret 2024   17:00 Diperbarui: 15 Maret 2024   17:03 169
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: Dokumentasi Merza Gamal

Dalam era yang diwarnai oleh teknologi AI (Artificial Intelligence) dan perubahan ekspektasi pelanggan yang terus berkembang, para pemimpin Customer Care (layanan pelanggan) dihadapkan pada tantangan yang signifikan. Transisi menuju layanan pelanggan yang didukung oleh teknologi AI membutuhkan adaptasi yang cepat dan strategi yang holistik.

Survei terbaru menyoroti beberapa tema utama yang menjadi fokus perhatian, mulai dari pergeseran prioritas hingga pembangunan ekosistem yang mendukung AI, serta peningkatan kemampuan melalui investasi dalam keterampilan karyawan.

Masa depan layanan pelanggan (Customer Care) tengah mengalami evolusi yang signifikan, terutama dengan peran yang semakin dominan dari teknologi seperti kecerdasan buatan (AI). Konsumen dari berbagai generasi memiliki preferensi dan harapan yang berbeda, sehingga perusahaan harus bisa menyesuaikan strategi layanan pelanggan mereka dengan baik.

Generasi Z, misalnya, cenderung lebih memilih interaksi digital dan cepat, sedangkan generasi baby boomer mungkin lebih nyaman dengan komunikasi langsung seperti telepon. Kehadiran AI juga mengubah lanskap layanan pelanggan dengan meningkatkan efisiensi, personalisasi, dan responsivitas.

Untuk mempersiapkan diri menghadapi masa depan ini, penting bagi para pemimpin layanan pelanggan untuk terus memantau tren industri, memahami perubahan ekspektasi pelanggan, dan mengadopsi teknologi yang relevan. Ini bukan hanya tentang menyediakan layanan yang memadai, tetapi juga tentang menciptakan pengalaman yang memukau bagi pelanggan sehingga perusahaan dapat tetap bersaing dan berkembang di era yang semakin terhubung dan berubah dengan cepat.

Sementara itu, tantangan yang dihadapi oleh para pemimpin layanan pelanggan memang kompleks dan signifikan, terutama dengan transisi menuju penggunaan teknologi AI yang semakin dominan. Mereka harus mencari cara untuk mengintegrasikan teknologi ini secara efektif ke dalam operasi mereka sambil mempertahankan kontak pribadi dan responsibilitas yang diinginkan oleh pelanggan.

Penggunaan teknologi AI (Artificial Intelligence) dalam layanan pelanggan dapat membawa manfaat yang besar dalam hal efisiensi dan responsivitas. Namun, ini juga menimbulkan tantangan baru dalam hal pengelolaan dan penggunaannya dengan benar. Terkadang, pendekatan digital yang didukung AI dapat mengalami hambatan dan kinerja yang buruk, yang menuntut organisasi untuk terus mengembangkan strategi baru dan beradaptasi dengan cepat.

Salah satu kunci untuk mengatasi tantangan ini adalah dengan terus berinovasi dan mempelajari dari pengalaman. Hal ini termasuk eksperimen dengan teknologi baru, mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang kebutuhan dan preferensi pelanggan, dan secara terus-menerus meningkatkan kemampuan operasional dan teknologi.

Kondisi tersebut bukanlah perjalanan yang mudah, tetapi dengan komitmen yang tepat dari pemimpin layanan pelanggan dan organisasi secara keseluruhan, mereka dapat mengatasi tantangan ini dan mencapai keunggulan layanan yang diinginkan.

Survei McKinsey mengungkapkan tiga tema utama yang menjadi perhatian utama para pemimpin Customer Care.

Tiga tema utama yang diungkapkan oleh survei McKinsey memberikan gambaran yang jelas tentang tantangan yang dihadapi oleh para pemimpin layanan pelanggan dan langkah-langkah yang diambil untuk mengatasi mereka.

Pertama, pergeseran prioritas dari fokus tunggal pada pengalaman pelanggan menjadi pendekatan yang lebih multidimensi mencerminkan pentingnya mengintegrasikan tujuan komersial dan transformasi teknologi ke dalam strategi layanan pelanggan. Ini menunjukkan bahwa organisasi harus lebih holistik dalam pendekatannya dan mengakui bahwa keberhasilan layanan pelanggan tidak hanya diukur dari kepuasan pelanggan saja, tetapi juga dari dampaknya terhadap hasil bisnis secara keseluruhan.

Kedua, pembangunan ekosistem yang mendukung AI menyoroti kebutuhan untuk terus berinvestasi dalam teknologi yang mampu mendukung operasi masa depan. Ini mencakup pengembangan sistem yang dapat memanfaatkan kecerdasan buatan untuk meningkatkan efisiensi, personalisasi, dan responsivitas layanan pelanggan secara keseluruhan.

Terakhir, peningkatan kemampuan melalui investasi dalam peningkatan keterampilan karyawan dan membangun hubungan outsourcing yang lebih kuat menunjukkan pentingnya mempersiapkan tenaga kerja untuk menghadapi tantangan baru dalam era digital. Ini mencakup memberdayakan karyawan dengan keterampilan yang diperlukan untuk mengelola teknologi AI dan juga memanfaatkan mitra eksternal yang dapat memberikan sumber daya tambahan dan keahlian yang diperlukan.

Melalui pemahaman mendalam tentang tantangan yang dihadapi dan langkah-langkah strategis yang diambil oleh para pemimpin layanan pelanggan, kita dapat melihat bagaimana perusahaan dapat mempersiapkan diri untuk masa depan yang didukung oleh teknologi AI.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun