Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Ketahanan Pangan Dunia Terancam Perang dan Perubahan Iklim

3 September 2022   07:58 Diperbarui: 3 September 2022   08:02 298 32 23
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Ketahanan Pangan Dunia Terancam Perang dan Perubahan Iklim (Photo by Merza Gamal)

Dunia saat ini sedang mengalami ancaman musim kering. Gelombang panas di beberapa bagian China adalah yang terburuk sejak dimulainya pencatatan pada tahun 1961. Kekeringan di Eropa Selatan adalah yang terburuk dalam 500 tahun. Kekeringan di Amerika Barat, lebih dahsyat lagi dan merupakan yang terburuk dalam 1.200 tahun. Kekeringan musim panas telah meningkatkan tekanan pada sistem energi dan pangan dunia, yang sudah tegang akibat perang di Ukraina. Panen kapas di AS menurun setidaknya 40% dan hasil minyak zaitun Eropa turun sebanyak 33% jika musim panas dan kering berlanjut. [Sumber: Wall Street Jounal, 21-08-2022]      

Sebagian masyarakat duni merasakan hamparan kekurangan pangan. Berbagai makanan menghilang dari rak atau melonjak harganya di banyak negara. Masyarakat Amerika yang mendambakan saus pedas dapat menyalahkan kekeringan karena kekurangan cabai, sementara kelangkaan pekerja susu asing membuat orang Inggris membayar lebih untuk mentega roti mereka. Lain lagi di Pakistan, warga didesak untuk mengurangi minum teh karena rendahnya cadangan mata uang asing. Perang di Ukraina yang memicu kekurangan pasokan biji-bijian, membuat lebih sedikit roti bagi masyarakati Lebanon dan Somalia. [Sumber: Washington Post, 18-08-2022] 

Efek langsung dari perang di Ukraina, bukan hanya dirasakan oleh beberapa negara, tetapi dapat mengurangi pasokan biji-bijian dunia sebesar 18 juta hingga 22 juta metrik ton pada tahun 2022 ini. Tahun depan bisa lebih buruk lagi. Efek gabungan dari tantangan dalam pertanian (seperti berkurangnya lahan pertanian karena ranjau darat dan aksi militer yang sedang berlangsung) dan komplikasi dengan logistik ekspor dapat menghapus hingga 44 juta metrik ton dari volume ekspor khas Ukraina. Panen tinggi dan peningkatan ekspor dari berbagai belahan dunia dapat mengurangi pengurangan ini, tetapi hanya sedikit. (Sumber: McKinsey Insigt On Point, 01-09-2022)

Lebih dari 1,4 miliar orang tinggal di negara-negara yang sangat bergantung pada impor biji-bijian, memiliki persediaan terbatas, dan daya beli rendah. Ketika persediaan makanan menyempit, inflasi semakin tinggi, yang akan memperburuk tekanan anggaran. Tingkat malnutrisi juga bisa meningkat. Krisis pangan sebelumnya telah menyebabkan periode ketidakstabilan politik dan kekerasan; risikonya bisa lebih tinggi dalam krisis ini.

Pandemi COVID-19, ketegangan rantai pasokan, dan peristiwa iklim sudah mendorong harga pangan naik ketika Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari. Saat ini, perang di salah satu dari enam wilayah penghasil roti di dunia dan di Laut Hitam, pusat pasokan dan transit penting untuk gandum dan pupuk, membuat ketahanan pangan global menjadi berisiko tinggi.

Sebuah kesepakatan yang ditandatangani pada tanggal 22 Juli dimaksudkan untuk membebaskan sekitar 20 juta ton biji-bijian yang terjebak di pelabuhan Laut Hitam telah membawa sedikit kelegaan bagi pasar, memungkinkan harga beberapa sereal untuk kembali ke tingkat sebelum invasi. Namun demikian, pertemuan keprihatinan langsung dan komplikasi jangka panjang terus menunjukkan tingkat risiko yang tinggi. Kekhawatiran langsung mencakup fakta bahwa meskipun kesepakatan biji-bijian dapat meringankan beberapa masalah logistik di pelabuhan, hasilnya tidak pasti, dan ada kemacetan yang signifikan di pedalaman dan kerumitan lain yang dapat terus mempersulit biji-bijian untuk mencapai pelanggan.

Di samping itu, sekitar 20 juta ton biji-bijian yang dimaksud belum disimpan dalam kondisi optimal selama lima hingga enam bulan disimpan di Ukraina, mungkin kualitasnya menurun dan tidak layak untuk dikonsumsi manusia. Hal yang juga menakutkan adalah kenyataan bahwa proyeksi untuk panen tahun 2022--23 di Ukraina berada di bawah tingkat normal lebih dari 30 juta ton, karena areal yang ditanam lebih rendah dan ketersediaan input yang lebih rendah (dan fakta bahwa beberapa biji-bijian kemungkinan akan tetap tidak dipanen). 

Situasi perang di Ukraina telah memicu banyak negara untuk mencoba melindungi akses pangan mereka dengan membatasi ekspor biji-bijian. Kondisi ini diperparah pula oleh adanya gelombang panas baru-baru ini di India dan musim panas yang kering saat ini di Eropa Barat yang bersama-sama dapat membatasi pasokan ke pasar dunia lebih dari sepuluh juta ton biji-bijian. Terakhir, ketika harga gabah turun, harga pupuk tetap tinggi, menyebabkan sebagian petani jarang menggunakannya karena harga komoditas gabah menunjukkan tanda-tanda kontraksi.

Konsekuensi dari krisis pangan yang membayangi mungkin lebih nyata daripada selama krisis pangan global 2007--2008 dan kenaikan harga pangan 2010--2011. Pandangan yang lebih negatif hari ini pada akhirnya dapat mengakibatkan defisit sekitar 15 juta menjadi 20 juta metrik ton gandum dan jagung dari pasokan biji-bijian ekspor dunia pada tahun 2022. Defisit pada tahun 2023 dapat mencapai sekitar 23 juta hingga 40 juta metrik ton, menurut skenario terburuk, dengan asumsi krisis berkepanjangan di mana baru-baru ini perjanjian yang ditandatangani tidak berhasil.

Defisit yang lebih besar mewakili asupan gizi selama satu tahun untuk 250 juta orang, setara dengan 3 persen dari populasi global. Selain penderitaan manusia, kondisi ini menyiratkan, berdasarkan pengalaman krisis pangan baru-baru ini, ada sejumlah kemungkinan konsekuensi destabilisasi lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan