Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Keberanian Strategis di Era Volatilitas

2 September 2022   07:43 Diperbarui: 2 September 2022   07:45 260 38 25
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Keberanian strategis di era volatilitas (File by Merza Gamal)

Saat ini, kita hidup melalui masa-masa yang tidak menentu. Perang di Ukraina, inflasi, pandemi, dan gangguan rantai pasokan, menyatu dan  berkontribusi pada lingkungan yang menantang dalam beberapa tahun terakhir.

Lantas, apa yang bisa kita lakukan untuk mengatasi badai dan berkembang di tengah ketidakpastian?

Lingkungan yang menantang saat ini mengharuskan para pemimpin bisnis untuk mengasah keunggulan mereka dalam tiga bidang penting, yaitu: wawasan, komitmen, dan eksekusi.

Mendiang juara balap mobil Brasil Ayrton Senna pernah berkata, "Anda tidak bisa menyalip 15 mobil di cuaca cerah, tapi Anda bisa melakukannya saat hujan." Jika kita maknai perkataan Senna tersebut, memang tidak ada kekurangan hujan dalam beberapa tahun terakhir. Akan tetapi, kita hidup di dunia di mana guncangan baru, seperti perang di Ukraina, kembalinya inflasi yang telah berlapis pada guncangan sebelumnya, pandemi global yang mematikan, gangguan rantai pasokan yang pada gilirannya berlapis dan dipercepat secara dramatis, tren transformasi seperti digitalisasi dan keberlanjutan jangka panjang.

Kombinasi berbagai kejutan tersebut, mungkin telah menciptakan tim manajemen lingkungan yang paling menantang yang pernah dihadapi, dan kemungkinan besar tidak akan berubah dalam waktu dekat. Saat ini, kita telah memasuki era volatilitas.

Volatilitas dalam dunia bisnis adalah tingkat di mana harga sekuritas naik atau turun untuk serangkaian pengembalian tertentu. Volatilitas diukur dengan menghitung standar deviasi pengembalian tahunan selama periode waktu tertentu. Kondisi tersebut menunjukkan kisaran di mana harga sekuritas dapat naik atau turun. Jika harga sekuritas suatu perusahaan berfluktuasi dengan cepat dalam rentang waktu yang singkat, disebut memiliki volatilitas tinggi. Jika harga sekuritas berfluktuasi perlahan dalam rentang waktu yang lebih lama, disebut memiliki volatilitas rendah. 

Saat-saat badai seperti itu terjadi, sangat menguji keberanian para pemimpin. Beberapa pemimpin menarik diri dari arena balap dan mencari perlindungan. Sementara pemimpin yang lain, bagaimanapun, mengganti ban balap dengan ban cuaca basah dan menginjak kembali menginjak gas memacu mobilnya.

Dalam era volatilitas ini, kita melihat dua jenis pemimpin bisnis muncul. Tipe pertama mengadopsi sikap hati-hati dan defensif dalam menghadapi volatilitas dan ketidakpastian. Para pemimpin tipe ini, berjongkok dan berkonsentrasi pada ancaman di sini dan sekarang. Area inti dari fokus mereka adalah perencanaan skenario, persiapan ketahanan, manajemen neraca, dorongan efisiensi jangka pendek, dan pemantauan inflasi yang cermat. Para pemimpin tipe ini berada dalam mode "tunggu dan lihat" yang strategis saat kondisi terbuka. Berdasarkan pengalaman McKinsey sebagai konsultan bisnis dunia, mayoritas eksekutif senior termasuk dalam kategori ini.

Sementara itu, pemimpin kedua adalah tipe yang mengambil semua tindakan defensif yang tepat sambil juga bersandar pada volatilitas, menggunakannya sebagai katalis untuk menggembleng tindakan di sekitar peluang baru. Para pemimpin tipe ini memainkan serangan dan pertahanan. Gangguan saat ini, justru memperkuat pola pikir para pemimpin ini untuk bergerak maju dengan berani, dan mereka meremajakan elemen strategi mereka yang mungkin tidak aktif.

Penelitian McKinsey tentang ketahanan korporat menunjukkan bahwa postur pertahanan saja cenderung mengarah pada kinerja perusahaan rata-rata, sementara sikap yang hanya menyerang memberikan campuran kemenangan sesekali ditambah beberapa kegagalan bencana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan