Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Tantangan Manajemen Risiko dalam Komputasi Cloud Dunia Perbankan

23 September 2021   07:34 Diperbarui: 25 September 2021   08:34 256 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tantangan Manajemen Risiko dalam Komputasi Cloud Dunia Perbankan
Image: Risiko Operasional terkait penggunaan sistem teknologi (File by Merza Gamal)

Komputasi berbasis cloud akan memberikan manfaat nyata untuk fungsi manajemen risiko perbankan, tetapi para pemimpin risiko menghadapi tantangan signifikan dalam memigrasikan sistem dan aktivitas mereka dari lokal ke cloud.

Dunia perbankan lebih lambat daripada sektor lain untuk mengadopsi cloud. Sebagian besar bank merasa sulit untuk melepaskan aplikasi lokal warisan mereka, Hanya beberapa bank yang dari awal mengadopsi cloud, seperti Capital One---yang memulai migrasi ke cloud milik Amazon Web Services (AWS) pada tahun 2012 dan terakhir menjadi pusat data pada November 2020.

Namun saat ini sikap mulai berubah. Beberapa komunitas regulator perbankan mengambil sikap yang lebih terbuka terhadap cloud dalam layanan keuangan, dengan mempertimbangkan peningkatan transparansi, alat pemantauan, dan fitur keamanan komputasi awan. 

Misalnya, Federal Reserve Bank of Boston, mencatat pada tahun 2019 bahwa mengabaikan cloud bahkan dapat "menimbulkan kerentanan keamanan baru karena vendor lokal menghentikan dukungan untuk produk mereka."

Di sisi lain, regulator terus mengeluarkan panduan yang menyoroti risiko utama komputasi awan bagi institusi individu dan stabilitas sistem keuangan yang lebih luas. 

Dalam laporan baru-baru ini, Bank of England mencatat bahwa sejak awal tahun 2020, lembaga keuangan telah "mempercepat rencana mereka untuk meningkatkan ketergantungan mereka pada CSP (penyedia layanan cloud)," dan bahwa konsentrasi yang dihasilkan di antara sejumlah kecil penyedia cloud dapat menimbulkan risiko terhadap stabilitas keuangan. 

Kekhawatiran lain yang ditunjukkan oleh regulator terkait dengan keamanan informasi dan kebutuhan untuk membangun kerangka kerja manajemen risiko yang sesuai dengan cloud sebagai bagian integral dari migrasi cloud.

Di antara aktivitas perbankan, salah satu area peluang terbesar untuk komputasi awan adalah manajemen risiko, baik untuk risiko finansial (seperti kredit, pasar, dan likuiditas) maupun risiko nonfinansial (keamanan siber, penipuan, kejahatan finansial). Pada saat pemimpin manajemen risiko diminta untuk memproses data dalam jumlah yang lebih besar dalam waktu yang lebih singkat---seringkali di tengah keterbatasan anggaran dan staf---komputasi cloud dapat membuka manfaat yang cukup besar. 

Hal tersebut dapat membantu tim risiko bereaksi dengan cepat terhadap perubahan di lingkungan eksternal dan menyelam lebih dalam ke siklus hidup analitik (pameran) untuk lebih memahami pemicu risiko, semuanya tanpa pengeluaran modal yang besar.

Penggerak pertama sudah menggunakan solusi berbasis cloud dalam kasus penggunaan risiko finansial dan nonfinansial. Mereka, misalnya, menerapkannya untuk menjalankan perhitungan risiko likuiditas harian dan antarwaktu yang besar dan kompleks, melakukan pemantauan ketat terhadap pembayaran peer-to-peer dan transaksi mobile banking, meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan, dan menjadi lebih pintar dalam mengidentifikasi aktivitas pencucian uang.

Model penetapan harga oleh banyak penyedia cloud fleksibel dan berbasis penggunaan, menyebabkan komputasi awan juga memberikan manfaat ekonomi. Chief risk officer (CRO) hanya membayar untuk apa yang mereka gunakan dan dapat meningkatkan kebutuhan komputasi berbasis lonjakan aktivitas analitik risiko tertentu, memungkinkan mereka untuk mengubah model biaya teknologi mereka dari biaya modal ke biaya operasional.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan