Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Membalikkan Keadaan Persaingan Bank dan Fintech

6 Agustus 2021   06:57 Diperbarui: 6 Agustus 2021   11:01 217 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membalikkan Keadaan Persaingan Bank dan Fintech
Ilustrasi financial technology| Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Tantangan ekonomi dan persaingan saat ini membuat status quo tidak dapat dipertahankan untuk industri perbankan. Kemerosotan ekonomi makro yang terkait dengan pandemi Covid-19 terus menekan laba industri, dengan sedikit ekspektasi perubahan haluan dalam waktu dekat. 

Sementara itu, lanskap kompetitif menjadi lebih menantang karena teknologi digital menurunkan hambatan untuk masuk. Dengan fintech yang menarik jutaan pelanggan baru, bank menghadapi kebutuhan akan tindakan berani yang semakin mendesak dari hari ke hari.

Cara ke depan yang potensial bagi bank adalah dengan menghadapi para pengganggu dalam persaingan jasa keuangan. Bank-bank besar memiliki modal, sumber daya, dan keahlian untuk membalikkan keadaan pada pendatang baru dan meluncurkan penyerang digital mereka sendiri di perbankan konsumer, manajemen kekayaan, pembayaran, dan berbagai layanan spesialis. Beberapa bank telah menerima tantangan ini dan menunjukkan bahwa hal itu 'dapat' berhasil.

Menurut survei McKinsey tahun 2021, 65 persen bisnis jasa keuangan yang menjadikan pembangunan bisnis sebagai lima prioritas teratas melihat pertumbuhan pendapatan di atas pesaing mereka. 

Selama periode tujuh tahun, organisasi yang meluncurkan empat atau lebih bisnis memiliki kemungkinan dua kali lebih besar daripada bisnis yang meluncurkan tiga atau kurang untuk mendapatkan keuntungan rata-rata lebih dari lima kali lipat.

Antara Perbankan Konvensional dengan Fintech (File by Merza Gamal)
Antara Perbankan Konvensional dengan Fintech (File by Merza Gamal)

Perusahaan yang mengembangkan "kekuatan values" pembangunan bisnis --- dan dengan demikian lebih mungkin untuk mengungguli pasar --- melanjutkan gagasan bahwa perubahan, disengaja atau tidak, mengkatalisasi penciptaan values. 

Selama dekade mendatang, anggapan itu mungkin menguntungkan mereka. Di tengah inovasi digital yang produktif dan dampak pandemi terhadap perilaku konsumen, perubahan semakin cepat. 

Para pesaing bukan bank mungkin tidak mengembangkan model bisnis mereka dengan ide penguncian, tetapi mereka memiliki posisi yang ideal untuk melayani pelanggan yang perilakunya berubah akibat pandemi.

Suku bunga rendah, dampak penarikan nasabah, regulasi perbankan yang lebih ketat di banyak negara, dan hambatan lainnya memaksa bank untuk memikirkan kembali arah jangka panjang mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN