Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Elemen Values Bisnis yang Dibutuhkan Konsumen

30 Juli 2021   07:47 Diperbarui: 30 Juli 2021   08:05 126 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Elemen Values Bisnis yang Dibutuhkan Konsumen
The Element of Values Pyramid (File by Merza Gamal)

Ketika pelanggan mengevaluasi suatu produk atau layanan, mereka menimbang nilai yang dirasakan terhadap harga yang diminta. Pemasar umumnya memfokuskan banyak waktu dan energi mereka untuk mengelola sisi harga dari persamaan itu, karena menaikkan harga dapat segera meningkatkan keuntungan. Akan tetapi itu bagian yang mudah: Penetapan harga biasanya terdiri dari mengelola serangkaian angka yang relatif kecil, dan analisis serta taktik penetapan harga sangat berkembang. Namun, apa yang benar-benar dihargai konsumen bisa sulit dijabarkan dan rumit secara psikologis. 

Bagaimana tim kepemimpinan dapat secara aktif mengelola values atau merancang cara untuk memberikan lebih banyak, baik fungsional (menghemat waktu, mengurangi biaya) atau emosional (mengurangi kecemasan, menyediakan hiburan)? Analisis pilihan terpisah---yang mensimulasikan permintaan untuk kombinasi yang berbeda dari fitur produk, harga, dan komponen lainnya---dan teknik penelitian serupa adalah alat yang ampuh dan berguna, tetapi teknik tersebut dirancang untuk menguji reaksi konsumen terhadap konsep values yang telah terbentuk sebelumnya---konsep yang biasa digunakan oleh manajer untuk menilai. Muncul dengan konsep baru membutuhkan mengantisipasi apa lagi orang mungkin menganggap berharga.

Jumlah dan sifat values dalam produk atau layanan tertentu selalu terletak di mata yang melihatnya, bukan sekedar di mata pembuat atau penyedia produk/layanan. Values universal memang ada, dan masih menciptakan peluang bagi perusahaan untuk meningkatkan kinerja mereka di pasar saat ini atau masuk ke pasar baru. Model values konsumen yang ketat memungkinkan perusahaan menghasilkan kombinasi values baru yang dapat diberikan oleh produk dan layanannya. Kombinasi yang tepat akan terbayar dengan loyalitas pelanggan yang lebih kuat, kemauan konsumen yang lebih besar untuk mencoba merek tertentu, dan pertumbuhan pendapatan yang berkelanjutan.

Bain & Company telah mengidentifikasi 30 "The Elements of Values" (elemen values), yakni atribut fundamental dalam bentuknya yang paling esensial dan terpisah. Elemen-elemen ini terbagi dalam empat kategori: fungsional, emosional, perubahan hidup, dan dampak sosial. Beberapa elemen lebih fokus ke dalam, terutama menangani kebutuhan pribadi konsumen. Misalnya, Fitbit (salah satu perusahaan teknologi wearable yang fokus pada kesehatan) memotivasi elemen yang mengubah hidup adalah inti dari produk pelacakan olahraga. Fokus lainnya adalah membantu pelanggan berinteraksi atau menavigasi dunia eksternal. Pengorganisasian elemen fungsional merupakan inti dari The Container Store dan TurboTax Intuit, karena keduanya membantu konsumen menghadapi kompleksitas di dunia mereka.

Penelitian yang dilakukan Bain & Company, tidak menerima secara langsung pernyataan konsumen bahwa atribut produk tertentu itu penting; sebaliknya mereka mengeksplorasi apa yang mendasari pernyataan itu. Misalnya, ketika seseorang mengatakan banknya "nyaman", nilainya berasal dari beberapa kombinasi elemen fungsional menghemat waktu, menghindari kerumitan, menyederhanakan, dan mengurangi usaha. Contoh lainnya adalah ketika pemilik Leica seharga $10.000 berbicara tentang kualitas produk dan gambar yang diambilnya, elemen yang mengubah hidup yang mendasarinya adalah aktualisasi diri, yang muncul dari kebanggaan memiliki kamera yang telah digunakan oleh fotografer terkenal selama satu abad.

Pengalaman Bain & Company selama tiga dasawarsa dalam melakukan riset dan observasi konsumen untuk klien korporat membuat mereka mengidentifikasi 30 atribut fundamental values, yang diperoleh dari sejumlah studi pelanggan kuantitatif dan kualitatif. Banyak penelitian melibatkan teknik wawancara "berjenjang", yang menyelidiki preferensi awal konsumen untuk mengidentifikasi apa yang mendorong mereka.

Model "The Elements of Values" yang disampaikan dalam Harvard Business Review edisi September 2016 menelusuri akar konseptualnya ke "hierarchy of needs" psikolog Abraham Maslow, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1943. Kemudian seorang anggota fakultas di Brooklyn College, Maslow berpendapat bahwa tindakan manusia muncul dari keinginan bawaan untuk memenuhi kebutuhan mulai dari yang paling dasar (keamanan, kehangatan, makanan, istirahat) hingga kompleks (harga diri, altruisme). Hampir semua marketer akrab dengan hierarki Maslow. Elemen pendekatan values memperluas wawasannya dengan berfokus pada orang sebagai konsumen dan menggambarkan perilaku mereka yang berkaitan dengan produk dan layanan.

Para pemasar (marketer) telah melihat hierarkinya diatur dalam piramida (meskipun kemudian penafsir, bukan Maslow sendiri, yang mengungkapkan teorinya seperti itu). Di bagian bawah piramida adalah kebutuhan fisiologis dan keamanan, dan di atas adalah aktualisasi diri dan transendensi diri. Asumsi populer adalah bahwa orang tidak dapat mencapai kebutuhan di atas sampai mereka memenuhi kebutuhan di bawah. Maslow sendiri mengambil pandangan yang lebih bernuansa, menyadari bahwa banyak pola pemenuhan bisa ada. Misalnya, pemanjat tebing mencapai aktualisasi diri dalam pendakian ribuan kaki tanpa tali, mengabaikan pertimbangan keselamatan dasar.

Demikian pula, elemen piramida values adalah model heuristic, di mana bentuk nilai yang paling kuat hidup di puncak. Untuk dapat memenuhi elemen tingkat tinggi tersebut, perusahaan harus menyediakan setidaknya beberapa elemen fungsional yang dibutuhkan oleh kategori produk tertentu di antara banyak kombinasi elemen yang ada dalam produk dan layanan yang sukses.

Sebagian besar elemen ini telah ada selama berabad-abad dan mungkin lebih lama, meskipun manifestasinya telah berubah seiring waktu. Misalnya, koneksi pertama kali disediakan oleh kurir yang membawa pesan dengan berjalan kaki. Kemudian muncul Pony Express, telegraf, pos pneumatik, telepon, internet, email, Instagram, Twitter, dan situs media sosial lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN