Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Pelajaran dari Perusahaan Bertahan Saat Krisis Covid-19

16 Juli 2021   07:47 Diperbarui: 16 Juli 2021   07:53 126 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pelajaran dari Perusahaan Bertahan Saat Krisis Covid-19
Employee Engagement 2000-2020 by Gallup Workplace Tracking

Penelitian McKinsey pada bulan Mei 2020 menunjukkan bagaimana organisasi yang tangguh berkembang di tengah krisis pandemi Covid-19.

Kembali ke tempat kerja adalah kekuatan baru yang perlu dikembangkan organisasi, namun bukan melalui rencana dengan garis waktu yang dapat diprediksi. Kebutuhan organisasi untuk membangun kekuatan kembali sangat mendesak saat ini dengan memperhatikan hal-hal tertentu yang akan memperkuat organisasi perusahaan.

Berikut adalah pelajaran yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan yang bertahan saat krisis Covid-19 untuk menyusun pendekatan yang lebih baik tentang bagaimana pekerjaan diselesaikan lintas waktu (nyata dan asinkron) dan ruang (digital dan fisik).

Pertama, Para pemimpin perusahaan yang bertahan menginvestasikan lebih banyak waktu secara tidak proporsional untuk menyusun tujuan yang jelas dan mengklarifikasi strategi untuk organisasi mereka.

Selama pandemi, para pemimpin bisnis melakukan upaya besar untuk memberikan panduan sejelas mungkin, baik menetapkan keharusan strategis atau dengan susah payah memecahkan masalah yang mereka ingin tim selesaikan. Pada perusahaan yang bertahan, para pemimpin meningkatkan investasi mereka dalam memberikan kejelasan tersebut hampir 80 persen. Mereka disebut sebagai Pemimpin Tangguh. Sementara, Pemimpin Non-Tangguh juga meningkatkan upaya mereka, tetapi hanya setengah dari Pemimpin Tangguh.

Hal ini sejalan dengan penelitian McKinsey tentang pengambilan keputusan, yang menemukan bahwa menyusun tujuan yang jelas dan strategi klarifikasi adalah salah satu dari tiga "harus dilakukan" untuk mendorong keputusan yang lebih baik dan lebih cepat di seluruh tim. Alasan mengapa para pemimpin sering merasa perlu untuk campur tangan dan mengelola keputusan secara mikro adalah karena ketika keputusan ini didelegasikan ke tingkat yang sesuai, insan perusahaan tingkat bawah yang diberi wewenang untuk memutuskan sering kali terlalu tertutup dan memiliki tanggung jawab individu yang terlalu taktis. Tanpa kejelasan yang cukup dari para pemimpin tentang tujuan dan strategi perusahaan yang luas, mereka yang berada di tingkat yang lebih rendah yang seharusnya mampu membuat keputusan yang baik membuat keputusan yang buruk.

Kedua, pada perusahaan yang bertahan, tim kecil lintas silo berfokus pada hasil dan diberdayakan untuk membuat keputusan yang mendorong dampak.

Selama pandemi, perusahaan yang bertahan meningkatkan ketergantungan mereka pada jaringan tim kecil, berdaya, lintas-silo sebesar 61 persen. Mereka juga berinvestasi dalam kohesi tim dengan meningkatkan kualitas dan kuantitas kegiatan pembangunan tim. Mereka meningkatkan delegasi dan mendukung perubahan gaya manajemen dengan lebih sering berinvestasi dalam pelatihan kepemimpinan bagi para pemimpin tim.

Tim mereka berfokus secara khusus pada hasil, bukan proses. Ketahanan Organisasi bersandar pada tren yang berarti dari manajemen berbasis input (Apakah orang sibuk? Seberapa aktif mereka?) ke manajemen berbasis hasil, di mana tim fokus pada pencapaian satu hasil dengan cara apa pun yang mereka anggap terbaik. Tren ini akan tetap ada. Ini adalah elemen kunci dari masa depan pekerjaan. Perusahaan yang kuat akan semakin menekankan kerja sama dan kolaborasi lintas-silo. Mereka akan mengubah harapan dan model kerja untuk manajer pada tingkat setinggi yang diperlukan. Dan mereka akan berinvestasi dalam pengembangan dan keberhasilan jaringan tim-tim ini.

Ketiga, pemimpin perusahaan yang bertahan menghabiskan lebih banyak waktu untuk pembinaan dan pengakuan kepada tim dan insan perusahaan.

Hampir setengah dari perusahaan yang bertahan meningkatkan investasi mereka dalam pembinaan, sementara 60 persen memberikan lebih banyak pengakuan kepada insan perusahaan. Kebanyakan Pemimpin Non-Tangguh tidak meningkatkan investasi mereka sama sekali. Performa terbaik memindahkan eksekutif senior ke dalam penetapan tujuan, pengambilan keputusan, dan peran pembinaan untuk mempercepat pengambilan keputusan. Hal tersebut merupakan sebuah perubahan yang akan sama pentingnya untuk kembali dari bekerja jarak jauh selama pandemi. Interaksi mikro (rapat yang berlangsung kurang dari 15 menit dan menghasilkan tindakan atau keputusan yang jelas) meningkat sebesar 73 persen pada perusahaan yang bertahan atau dua kali lipat peningkatan perusahaan lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN