Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Memikirkan Kembali Sistem Kinerja dan Total Rewards Pasca Covid-19

5 Juli 2021   07:27 Diperbarui: 6 Juli 2021   08:52 589 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memikirkan Kembali Sistem Kinerja dan Total Rewards Pasca Covid-19
Ilustrasi tim kerja karyawan di sebuah perusahaan. Sumber: UNSPLASH/LEO via Kompas.com

Saat ini, masih sedikit perusahaan yang memiliki sistem manajemen kinerja yang secara formal mengakui tim sebagai pusat kekuatan yang memberikan hasil bisnis. Beberapa perusahaan telah mulai mengeksplorasi elemen sistem manajemen kinerja berbasis tim dengan melakukan hal-hal sebagai berikut:

  • Mengumpulkan umpan balik anonim real-time dari anggota tim tentang perilaku rekan satu tim mereka dan mengirimkan email pelatihan mingguan yang dipersonalisasi kepada anggota tim.
  • Merancang rewards dan bonus insan perusahaan seputar kinerja pribadi dan tim (misalnya, kemajuan proyek ke pencapaian).
  • Menilai kinerja tim setiap bulan untuk produktivitas dan memberikan bonus bagi hasil kepada yang paling produktif.

Menempatkan tim sebagai unit penting di tempat kerja, dapat meletakkan batu loncatan untuk meningkatkan manajemen kinerja yang mencerminkan model operasi yang berkembang dari banyak perusahaan saat ini dalam menghadapi era new normal pasca pandemi Covid-19.

Strategi kinerja berbasis tim didefinisikan secara terpusat, dan sasaran diturunkan kepada tim dan dikelola melalui proses Review Bisnis Triwulanan yang gesit. Tim kemudian secara mandiri menetapkan tujuan yang selaras dengan tujuan mereka untuk apa yang akan mereka kerjakan, dan bagaimana mereka akan mencapai hasil mereka.

Performance Management System (File by Merza Gamal)
Performance Management System (File by Merza Gamal)
Organisasi perusahaan yeng menerapkan dengan model semua tim akan beralih kepada penilaian atas output tim, sebagai lawan kontribusi individu. Banyak perusahaan menggabungkan perilaku berbasis tim ke dalam kerangka kepemimpinan mereka dan mengevaluasi insan perusahaan baik dari kontribusi individu maupun perilaku berorientasi tim mereka (misalnya, kolaborasi, keandalan). 

Kompetensi utama yang diharapkan dari insan perusahaan adalah, 'Saya bekerja dengan orang lain untuk Menang' sehingga menghasilkan  kinerja yang tinggi.

Saat beralih ke model berbasis tim, umpan balik harus didasarkan pada model pengembangan kepemimpinan yang mendefinisikan perilaku inti yang diinginkan individu dan tim. 

Hal yang dilakukan adalah individu memanfaatkan alat umpan balik berbasis Hari Kerja ad hoc untuk menangkap umpan balik yang dikaitkan dengan grup dari 5-6 insan perusahaan.

Motivator intrinsik yang mendorong kinerja individu juga berlaku dalam sistem berbasis tim. Penelitian telah membuktikan bahwa insentif finansial hanyalah satu (dan bukan yang paling penting) pilihan untuk memotivasi kinerja insan perusahaan. 

Kinerja tim yang luar biasa dapat berarti penghargaan dalam bentuk investasi inisiatif atau akses ke proyek yang diinginkan. Misalnya,sebuah perusahaan memberikan penghargaan kepada tim yang produknya berkinerja baik di pasar dengan saham finansial dalam investasi.

Saat organisasi menavigasi manajemen kinerja berbasis tim, termasuk bagian penting dari strategi perusahaan adalah merevisi total rewards untuk mencerminkan perubahan pada insentif finansial dan non-finansial. 

Dengan kondisi fleksibilitas di tempat kerja berubah pasca pandemi Covid-19, penghargaan non-finansial akan menjadi semakin signifikan karena organisasi berusaha mempertahankan talenta untuk bertahan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN