Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan selama lebih dari 25 tahun, dan mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Mengapa Manajer Membutuhkan Pengembangan Leadership?

8 April 2021   06:36 Diperbarui: 8 April 2021   06:39 211 3 1 Mohon Tunggu...

Apakah manajer berbeda dari pemimpin (leader)...?

Pertanyaan tersebut adalah debat kuno. Beberapa percaya bahwa perannya berbeda - dan seharusnya begitu. Persepsi yang ada saat ini, pemimpin adalah pemikir gambaran besar, visioner dan pelayan strategi. Manajer, di sisi lain, adalah orang-orang yang "menyelesaikan sesuatu", melaksanakan arahan kepemimpinan, dan mengarahkan tim.

Akan tetapi, dunia sedang berubah. Didorong oleh laju perubahan yang luar biasa dalam bisnis global dan keinginan baru tenaga kerja yang memprioritaskan pengembangan dan fleksibilitas, dunia bisnis saat ini gesit dan dinamis. Akibatnya, peran manajer lebih dari sekadar pengawas. Studi Gallup menemukan bahwa 70% keterlibatan tim dipengaruhi oleh manajer. Selain itu, peran tradisional bos sebagai fungsi perintah dan kontrol tidak berfungsi untuk tenaga kerja saat ini. Harapannya adalah manajer menjadi lebih sebagai pelatih (coach) daripada boss.

Namun sayang, sebagian perusahaan kurang memperhatikan pengembangan manajer. Hanya satu dari tiga manajer yang memahami bagaimana kinerja mereka memengaruhi peluang mereka untuk beralih ke peran kepemimpinan, dan hanya 8% yang sangat setuju bahwa tinjauan kinerja menginspirasi mereka untuk meningkat.

Mempertimbangkan dampak keterlibatan insan perusahaan pada hasil bisnis, masuk akal bagi perusahaan untuk berinvestasi lebih pada manajer mereka (khususnya dalam mengembangkan kualitas kepemimpinan mereka), namun hanya sedikit yang berinvestasi cukup. Jika masa depan perusahaan bergantung pada pemimpin yang dibangun saat ini, maka sangat penting untuk meningkatkan kompetensi kepemimpinan manajer di semua tingkat organisasi perusahaan.

Selanjutnya, apa kompetensi kepemimpinan yang dibutuhkan Manajer di Masa Depan dan Era New Normal? Kuncinya adalah memilih dan mengembangkan kompetensi kepemimpinan yang memiliki pengaruh terbesar pada hasil. Studi Gallup terhadap lebih dari 550 peran pekerjaan dan 360 kompetensi pekerjaan unik menemukan bahwa tujuh kompetensi kepemimpinan berikut biasanya ditemukan pada manajer yang menciptakan tim yang sukses dan berkinerja tinggi dalam organisasi yang berkembang.

  1. Kemampuan untuk membangun hubungan: Pemimpin yang sukses membangun koneksi dengan orang lain untuk membangun kepercayaan, berbagi ide, dan menyelesaikan pekerjaan.
  2. Kemampuan untuk mengembangkan orang: Mereka membantu orang lain menjadi lebih efektif melalui pengembangan kekuatan, harapan yang jelas, dorongan dan pembinaan.
  3. Kemampuan untuk mendorong perubahan: Mereka menetapkan tujuan untuk perubahan dan memimpin upaya yang bertujuan untuk menyesuaikan pekerjaan yang sejalan dengan visi yang ditetapkan.
  4. Kemampuan untuk menginspirasi orang lain: Mereka memanfaatkan kepositifan, visi, kepercayaan diri dan pengakuan untuk mempengaruhi kinerja dan memotivasi pekerja untuk memenuhi tantangan mereka.
  5. Kemampuan berpikir kritis: Mereka mencari informasi, mengevaluasi informasi secara kritis, menerapkan pengetahuan yang diperoleh dan memecahkan masalah.
  6. Kemampuan untuk berkomunikasi dengan jelas: Mereka mendengarkan, berbagi informasi secara ringkas dan dengan tujuan, dan terbuka untuk mendengarkan pendapat.
  7. Kemampuan untuk menciptakan akuntabilitas: Mereka mengidentifikasi konsekuensi dari tindakan dan menganggap diri mereka sendiri dan orang lain bertanggung jawab atas kinerja.

Manajer membutuhkan keterampilan berikut untuk memimpin tim mereka sekarang dan di masa depan. Dua langkah berani dapat memenuhi kebutuhan ini, yakni mencari dan mengenali momen kepemimpinan manajer dan memberikan pengalaman utama yang dibutuhkan untuk tumbuh.

1. Tentukan dan Kenali Momen Kepemimpinan

Pengakuan itu kuat dengan melibatkan orang yang dikenali dan memberikan contoh yang menginspirasi orang lain. Mengakui momen kepemimpinan pada manajer perusahaan uga memperkuat nilai kompetensi kepemimpinan mereka. Mulailah dengan mendefinisikan apa itu momen kepemimpinan - tindakan yang berpusat pada pelanggan yang melindungi merek dari bahaya reputasi, mungkin, atau proses inovatif dan perombakan sistem yang menciptakan keunggulan biaya. Manajer lini depan (dan insan perusahaan) mendemonstrasikan momen-momen kepemimpinan ini sepanjang waktu, dan itu adalah ilustrasi strategis dan vital dari kepemimpinan yang nyata.

2. Membantu Manajer Mendapatkan Pengalaman Kepemimpinan Awal

Investasikan dalam pengalaman utama untuk manajer, seperti mentorship atau proyek lintas fungsi. Lakukan tinjauan pengalaman utama untuk manajer berpotensi tinggi. Identifikasi jenis pengalaman, seperti memimpin pengembangan produk, bekerja di luar negeri, atau menangani keluhan pelanggan, yang penting untuk masa depan dalam kepemimpinan. Latih manajer untuk mengenali mereka sebagai pengalaman kepemimpinan dan menerapkan apa yang mereka pelajari untuk perkembangan mereka.

Meskipun sebagian besar organisasi memiliki program pelatihan untuk manajer lini pertama, relatif sedikit yang memiliki program untuk supervisor para manajer. Sebagian dari masalahnya adalah asumsi yang salah bahwa hanya ada sedikit perbedaan antara mengelola orang lain dan mengelola manajer.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x