Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Berpengalaman di dunia perbankan sejak tahun 1990. Mendalami change management dan cultural transformation. Menjadi konsultan di beberapa perusahaan. Siap membantu dan mendampingi penyusunan Rancang Bangun Master Program Transformasi Corporate Culture dan mendampingi pelaksanaan internalisasi shared values dan implementasi culture.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Membangun Budaya Perusahaan dan Infrastuktur Teknologi Tahan Krisis (Hikmah Pelajaran Masa Pandemi Covid-19)

3 November 2020   06:33 Diperbarui: 3 November 2020   06:49 73 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Membangun Budaya Perusahaan dan Infrastuktur Teknologi Tahan Krisis (Hikmah Pelajaran Masa Pandemi Covid-19)
Bisnis. Sumber ilustrasi: PEXELS/Nappy

Kemunculan pandemi Covid-19 yang secara tiba-tiba dan menjadi ancaman global telah memaksa banyak organisasi untuk menjadikan transformasi digital sebagai fokus strategis dalam hitungan hari. 

Pandemi global yang menyebar pada tingkat yang eksponensial, membuat perusahaan harus mempercepat pengembangan rencana kesinambungan bisnis mereka. Salah satu aspek terpenting adalah implementasi infrastruktur akses jarak jauh, yang mampu mendukung beban seluruh tenaga kerja.

Seperti yang ditunjukkan selama masa pandemi Covid-19, bisnis yang tidak siap akan menghadapi gangguan, bahkan bisa menjadi bencana, seperti pemadaman jaringan, kehilangan data, pelanggaran keamanan, dan hilangnya pendapatan. 

Sebagian bisnis skala kecil tidak pernah pulih dari kerugian akibat bencana ini. Demikian pula, tidak ada alasan untuk percaya bahwa organisasi skala besar kebal terhadap gangguan terhadap krisis global seperti pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, untuk membangun model kontinuitas bisnis selama dan pasca pandemi Covid-19, organisasi perlu fokus pada dua blok bangunan utama, yaitu: infrastruktur teknologi dan budaya perusahaan, yang keduanya harus saling mendukung.

Sisi positif di tengah-tengah situasi sulit akibat pandemi adalah organisasi dapat menggunakan kondisi ini sebagai kesempatan untuk mengambil langkah solid dan mempersiapkan infrastruktur teknologi dan tenaga kerja mereka untuk masa depan otomatisasi yang luas dan kerangka kerja proses yang lebih cerdas dengan memastikan ketahanan yang lebih baik jika ada pengulangan situasi global saat ini.

Infrastruktur teknologi yang kuat sangat penting dalam membangun bisnis yang tahan pandemi. Namun, upaya tersebut tidak akan berhasil tanpa budaya organisasi perusahaan yang tepat. 

Pentingnya membangun budaya perusahaan yang adaptif tidak dapat terlalu ditekankan. Dalam krisis dan situasi sulit, organisasi yang memiliki budaya yang tepat tidak hanya berhasil bertahan tetapi juga beradaptasi, berinovasi, dan menemukan peluang untuk beralih ke keuntungan dan berkembang.

Membangun dan menerapkan rencana kesinambungan bisnis yang berkelanjutan pada skala organisasi membutuhkan kejelasan dan ketegasan dari manajemen senior bisnis, dan kemauan untuk beradaptasi dan mendukung dari seluruh organisasi. 

Mempertimbangkan situasi yang semakin kompleks dan memburuk dengan cepat yang menyertai krisis, seperti wabah Covid-19, para pembuat keputusan sulit sekali untuk dengan cepat menyetujui trade-off dan biaya jangka pendek, dan mereka hanya dapat melakukannya dengan dukungan dan pemahaman dari sisa organisasi. Tugas-tugas yang dibuat lebih mudah secara signifikan dengan budaya perusahaan yang sudah siap dan adaptif.

Merangkul transisi organisasi, terutama dari sudut pandang teknologi, adalah penting untuk membangun rencana kesinambungan bisnis yang dipersiapkan dengan baik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan