Mohon tunggu...
Meita Eryanti
Meita Eryanti Mohon Tunggu... Penjual buku di IG @bukumee

Apoteker yang berusaha selalu bahagia dengan rutinitasnya dan senang bila bisa libur setiap hari sabtu. kalau ada yang ingin berbagi cerita tentang penggunaan obat, bisa kirim email ke meita.eryanti@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Benarkah Jus Detoks Bisa Menghilangkan Racun?

5 September 2019   18:18 Diperbarui: 8 September 2019   12:15 0 3 1 Mohon Tunggu...

Beberapa hari yang lalu, aku mencoba program jus detoks. Jusnya aku bikin sendiri dengan mengandalkan resep di internet. Walaupun nggak tuntas sih aku menjalani programnya. Aku nggak bisa kalau seharian cuma minum jus dan makan buah doank. Lemas dan tidak bertenaga rasanya.

Aku nggak akan menyangkal kalau mereka mengklaim jus detoks itu bisa menurunkan berat badan. Ya, kan yang ikut program jus detoks ini cuma boleh minum jus dan makan buah selama 3 sampai 5 hari. Nggak makan nasi dan makanan berat lainnya, bagaimana nggak kurus?

Namun Dr. Elizabeth Applegate, seorang dosen senior the nutrition department di University of California, dalam wawancaranya dengan slate.com mengatakan bahwa penurunan berat badan saat kita melakukan program jus detoks tidak permanen. 

Berat badan kita berkurang saat program jus detoks karena simpanan glikemik kita dihancurkan untuk memperoleh energi. Ketika program berakhir dan kita makan seperti biasa lagi, maka berat badan kita akan kembali naik lagi.

Ya kalau berat badannya nggak mau naik lagi ya minum jus saja selamanya. Tapi hal itu jelas bukan solusi yang baik. Bagaimanapun, tubuh kita membutuhkan makanan selain sayur dan buah. Kita butuh protein, karbohidrat, dan kandungan gizi yang lain supaya tubuh kita tetap seimbang.

Pertanyaannya sekarang, apakah selama 3 sampai 5 hari program, jus detoks benar-benar mengeluarkan racun dari dalam tubuh kita?

Setahuku, ya, tubuh kita ini punya mekanisme detoksifikasi sendiri yang tidak perlu didorong oleh makanan jenis apapun. Kita punya hati dan ginjal yang bertugas untuk mengurusi racun dalam tubuh kita, kan? Kalau memang kita keracunan makanan secara akut, Norit lebih efektif dalam menyerap racun yang masuk dan membuangnya lewat BAB.

Barry Popkin, seorang profesor gizi dari University of North Carolina, dalam wawancaranya dengan vice.com mengatakan bahwa belum ada bukti penelitian yang jelas kalau jus sayuran dan buah bisa membersihkan racun yang ada dalam tubuh. 

Memang ada bahan kimia dan metabolit tidak sehat dalam tubuh kita (apalagi kalau kita tinggal di Jakarta yang kualitas udaranya buruk) tapi hati dan sistem pertahanan tubuh kita akan menanganinya.

Jadi, jus detoks itu tidak ada gunanya?

Bukan begitu juga. Jus itu bagus. Buah dan sayur mengandung antioksidan yang bisa melindungi sel dari radikal bebas yang berbahaya. Tapi menurut John Richie, profesor public health sciences di Penn State University, kalau terlalu banyak makan sayur dan buah tanpa diimbangi dengan makanan lainnya, si antioksidan ini bisa berbalik menjadi oksidan yang membahayakan sel-sel tubuh kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x