Mohon tunggu...
Maya Putri
Maya Putri Mohon Tunggu... Mahasiswa - Hello, welcome to my article

Enjoying your reading :)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Mahasiswa KKN BTV III UNEJ Menciptakan Inovasi Kreatif Pengolahan Sampah Organik dan Anorganik Menjadi Barang Berguna

16 September 2021   18:00 Diperbarui: 16 September 2021   18:03 101 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mahasiswa KKN BTV III UNEJ Menciptakan Inovasi Kreatif Pengolahan Sampah Organik dan Anorganik Menjadi Barang Berguna
Dokumen pribadi

Berita ini ditulis berdasarkan dari hasil kegiatan KKN Penulis selama melaksanakan kegiatan KKN di Desa Jatisari kecamatan Jenggawah, kabupaten Jember.

Berdasarkan hasil observasi lapang yang dilakukan oleh mahasiswa KKN diketahui potensi dan masalah yang ada di desa Jatisari. Desa Jatisari memiliki permasalahan sampah yang tinggi. 

Berdasarkan hasil observasi banyak ditemukan sampah berserakan khususnya ialah sampah bekas minuman berupa botol dan gelas plastik. 

Selain ditemukannya sampah anorganik berupa plastik berserakan dilingkungan desa Jatisari, juga ditemukan sampah organik berupa sampah limbah pasar yaitu sayuran dan buah buahan busuk. Sampah tersebut berserakan karena tidak tersedianya tempat sampah yang memadai di pasar desa Jatisari. 

Sampah ini jika tidak dikelola dengan baik selain dapat menyebabkan pencemaran lingkungan juga dapat membahayakan bagi makhluk hidup disekitarnya karena dari sampah yang berserakan dapat menimbulkan wabah penyakit.

Desa Jatisari, selain memiliki permasalahan sampah yang tinggi juga memiliki permasalahan pekerjaan. Mayoritas masyarakat desa Jatisari bekerja sebagai buruh tani dan petani, maka dari itu masyarakatnya hanya bekerja pada saat musim tani saja. Maka atas permasalahan inilah mahasiswa KKN melakukan diskusi rembug warga untuk menciptakan solusi alternatif penanganan masalah sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh desa Jatisari. 

Berdasarkan masalah yang sudah dijabarkan diatas, desa Jatisari memiliki potensi yang sesuai utuk menangani permasalahan yang terjadi, yaitu melalui pengoptimalan peran BUMDES.

BUMDES Terbina Jatisari meiliki mesin pencacah sampah plastik, tetapi selama ini sampah yang dicacah berasal dari pengepul luar desa Jatisari. Maka dari itu mahasiswa KKN menawarkan ide kreatif untuk mengatasi persoalan sampah dan perekonomian melalui pembentukan unit usaha baru di BUMDES Terbina Jatisari yaitu bank sampah. 

Maka dari itu penulis memilih tema “Pemberdayaan Masyarakat Desa Jatisari Melalui Pengoptimalan Peran Bumdes Unit Usaha Bank Sampah” melalui kegiatan yang dilakukan yaitu “Inovasi Kreatif Pembuatan Kerajinan Dari Sampah Gelas Plastik dan Pemanfaatan Sampah Organik Menjadi Pupuk Organik Cair (POC)”.

Pengembangan bank sampah menjadi solusi yang tepat untuk mengatasi persoalan sampah yang ada di desa Jatisari. Dengan adanya bank sampah ini bisa membangun kesadaran kolektif masyarakat untuk memulai memilah, mendaur-ulang, dan memanfaatkan sampah, sehingga pengelolaan sampah yang berwawasan lingkungan menjadi budaya baru bagi masyarakat desa Jatisari.

Salah satu jenis sampah yang banyak ditemukan berserakan di desa Jatisari ini adalah jenis sampah anorganik berupa gelas plastik bekas minuman. Untuk meminimalisir dampak lingkungan dari sampah plastik, maka material ini harus didaur-ulang untuk mendapatkan kembali produk plastiknya ataupun untuk menghasilkan produk lain yang bernilai ekonomi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan