Mohon tunggu...
Tio Masni Magdalena Simbolon
Tio Masni Magdalena Simbolon Mohon Tunggu... Content writer | I am a Teacher and I am Proud.

Don't leave a day without new knowledge.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Unspeakable Memories, Kehilangan

10 Februari 2021   23:35 Diperbarui: 11 Februari 2021   07:15 199 3 0 Mohon Tunggu...

Kehilangan orang terdekat menjadi momen yang paling menakutkan bagi setiap orang. Padahal kita sadar akan kenyataan bahwa semua makhluk hidup akan kembali kepada Nya.

Sudah tiga tahun berlalu sejak bapak kembali kepada sang Khaliq. Semasa hidupnya, bapak berprofesi sebagai pengawas sekolah di kabupaten Labuhanbatu Selatan. Orang -- orang mengenal bapak sebagai sosok yang mudah bergaul meskipun pendiam, disiplin terhadap pekerjaan dan aktif dalam berbagai kegiatan organisasi masyarakat.

Suatu hari, di tahun 2013. Bapak tiba -- tiba menelepon suster asrama untuk menyuruhku pulang pada hari sabtu nanti. Ya, saat itu aku sedang menempuh pendidikan pada jenjang sekolah menengah atas di sekolah katolik. Sungguh hati tidak tenang, ada gerangan apa sampai bapak menelepon suster asrama. Hari sabtu pun tiba, aku bergegas pulang kerumah dengan waktu perjalanan hampir 3 jam.

Pukul 16.00 wib aku sampai di rumah dan langsung mencari bapak untuk menanyakan ada keperluan apa, dengan senyuman bapak membuka notebook dan menyerahkan modem lalu berkata" tolong bantu bapak mengumpulkan materi ini, sambil menunjukkan pesan dari atasannya". 

Oh, oke pak, aku kirain tadi ada apa, sampai khawatir di perjalanan. Pada tahun 2013 gawai adalah barang lux yang tidak semua orang bisa memiliki dan menggunakannya, termasuklah Bapak dan mamaku, jadi kalau ada keperluan ketik mengetik sudah pastilah menjadi tugasku, tapi kalau pakai mesin tik aku bukanlah tandingan bapak hehe.

Satu jam berlalu mencari materi dan berdiskusi, akhirnya kami menemukan poin -- poin penting yang relevan dengan tugas bapak. "tapi kalau tampilannya seperti ini (word) kurang menarikkan dilihat orang" ucap bapak di saat aku asik mengclose semua pencarian. " tugasnya bukan seperti klipping pak?" ucap ku membalas. 

"Bukan, nanti bapak berdiri di depan menjelaskan materi ini kepada kepala sekolah dan rekan pengawas" sahut bapak menjelaskan. Ohh.. kalau seperti itu kita tampilkan dalam bentuk power point saja ya pak, biar lebih mudah disampaikan nanti dan di balas dengan anggukan setuju oleh bapak.

Aku mulai membuat PPT disertai dengan pertanyaan -- pertanyaan keingin tahuan bapak terkait bagaimana membuat PPT yang kadang ku jawab kadang tidak. 

Akhirnya PPT selesai dengan desain pilihan bapak. Malam hari, ku lihat bapak sibuk berlatih menampilkan PPT yang sudah kami buat. Masni.. bapak memanggilku. 

Ya.. pak, ada apa?. Coba duduk disini dan nilai bapak. Aku tersenyum, dan mulai menilai penampilan bapak. Udah bagus loh pak penampilannya (sambil tepuk tangan), tapi lebih baik kalau di sertai dengan brainstorming dulu, contoh nya seperti ini, sambil menggerakkan kedua tangan ku berlawanan arah, tujuan nya supaya rekan -- rekan yang melihat penampilan bapak fresh dan siap menerima materi dari bapak. Boleh juga sahut bapak. Akhirnya kami berlatih bersama -- sama mempersiapkan penampilan bapak di hari senin.

Minggu pun tiba, aku harus kembali ke Asrama untuk melanjutkan pendidikan. Sudah tiga hari berlalu tapi aku belum menerima kabar tentang penampilan bapak. Maklumlah karena tinggal di Asrama tidak di perkenankan memakai HP. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x