Mohon tunggu...
Eni Mariska
Eni Mariska Mohon Tunggu... NIM. 11160810000002 / Manajemen

Semua yang datang dari Allah SWT akan kembali kepada Allah SWT

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Love Your Self dengan Memahami Kepribadian dan Karakteristik Diri Sendiri

12 Desember 2019   02:00 Diperbarui: 12 Desember 2019   08:09 347 3 2 Mohon Tunggu...
Love Your Self dengan Memahami Kepribadian dan Karakteristik Diri Sendiri
dok.istimewa

Pernah tidak terpikirkan bagi kalian untuk mengenal karakter satu sama lain dengan cara yang mudah? Dan juga mengenal diri sendiri?. Mari kita bahas terkait perbedaan kepribadian dengan karakter terlebih dahulu. 

Banyak yang berpendapat bahwa kepribadian itu sama dengan karakter. Walaupun memang pada dasarnya antara kepribadian dan karakter itu sulit untuk dibedakan dan dipisahkan, keduanya ternayata memiliki hubungan yang sangat erat bahkan saling berkaitan satu sama lain.

Beberapa ahli berusaha untuk memberikan penekanan yang berbeda mengenai istilah ini, namu hasilya meyebutkan bahwa 

Karakter itu merupakan kombinasi sifat-sifat dalam diri seseorang yang menjadikannya unik, berdasarkan apa yang ia sudah miliki sejak lahir (genetik) maupun apa yang ia pelajari dalam hidupnya (lingkungan). Jadi, karakter dapat juga disebut sebagai learned behavior. 

Sedangkan, Kepribadian merupakan kombinasi sifat-sifat dalam diri seseorang yang mengarahkannya untuk berpikir, berperasaan, dan bertingkah laku tertentu yang khas dalam berhubungan dengan lingkungannya. Kepribadian itu sendiri berasal dari kata Persona, yang berarti 'topeng'. Namun bukan berarti bahwa kepribadian merupakan cara seseorang menutupi identitas dirinya.

Kata Persona dalam Bahasa Yunani lebih merujuk pada simbol yang merepresentasikan identitas seseorang; 'alat' yang digunakan oleh seseorang untuk memperkenalkan dirinya pada dunia. Lickerman mengatakan bahwa kepribadian lebih bersifat menetap dan dipengaruhi oleh faktor keturunan, sedangkan karakter lebih terbentuk karena pembelajaran terhadap nilai dan kepercayaan.

Nah, akankah kalian tahu bagaimana dengan istilah-istilah yanga ada di dalam kepribadian seperti Melankholis (Sempurna), Kholeris (Kuat), Plegmatis (Damai), dan Sanguinis (Populer). Istilah ini sebenarnya berasal dan datang dari temperament seseorang sehingga sifat-sifat yang di tampilkan di dalam masing-masing istilah ini menjadi suatu kepercayaan yang dipercaya dapat menentukan temperamen seseorang.

Berbicara mengenai persona, mengingatkan ku pada teori Jung's Map of the Soul: An Introduction karya Murray Stein. Buku tersebut menjadi inspirasi salah satu boyband korea favoritku yakni BTS (; Bangtan Sonyeondan). Menurut Jung kepribadian itu terdiri dari beberapa lapisan layaknya kulit bawang.

Empat Lapisan Bawang Pribadi Manusia

Dari hasil wawancara oleh Kompas.com kepada salah satu dosen Fakultas Psikologi Universitas Airlangga Rizqy Amelia Zein terkait dengan teori jung ini mengatakan bahwa di dalam keempat lapisan bawang pribadi manusia tersebut lapisan pertama itu disebut sebagai Persona. Menurutnya persona di sini adalah public face, yang artinya bagian diri yang sengaja ditunjukkan agar dilihat orang lain.

Setelah persona, lapisan kedua bernama Anima/animus. Bagi Amel, ini adalah lapisan paling menarik yang dijelaskan Jung. Di sini, Jung percaya semua manusia dilahirkan biseksual. Masing-masing pribadi memiliki elemen feminis yang dimiliki laki-laki (anima) dan elemen maskulin yang dimiliki perempuan (animus).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN