Mohon tunggu...
Mang Pram
Mang Pram Mohon Tunggu... @gordonranger

Penikmat kopi di ruang sepi penuh buku || Humas || Fotografer || Film || Pengajar

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Cilegon Diterjang Banjir Bandang hingga Merendam Akses Masuk Tol

4 Mei 2020   17:27 Diperbarui: 4 Mei 2020   17:28 211 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cilegon Diterjang Banjir Bandang hingga Merendam Akses Masuk Tol
Banjir merendam Kampung Ciore Kueste hingga ketinggian mencapai 2 meter (Foto Munji/Grup Whatsaaps)

Intensitas hujan deras yang mengguyur Kota Cilegon, Banten telah menyebabkan banjir yang merata. Hujan deras kali ini menyebabkan banjir bandang di sejumlah daerah dan menenggelamkan akses gerbang tol.

"Itu air banyak banget," terdengar suara ocehan anak yang sedang bermain di ruang tamu.

"Warnanya coklat kaya ada di sungai," kata anak kecil lainnya.

Tidak tahan dengan ocehan anak-anak, saya pun keluar dari ruang kerja. Betapa kagetnya, dari jendela bisa melihat jalan perumahan sudah berubah seperti sungai dengan air yang sangat deras turun dari daratan yang lebih tinggi.

Rumah kami berada di perumahan Bukit Palm, lokasi berada di perbukitan sebelah barat Kota Cilegon. Sejak orang tua yang lebih dahulu menempati perumahan ini, baru kali ini melihat banjir bandang lewati depan rumah.

Saya berada di cluster paling bawah dari perumahan ini. Sementara rumah-rumah mewah berada di dataran paling tinggi pun mengalami hal serupa, air mengalir deras di jalanan dan menghanyutkan apa saja. Kondisi lingkungan sekitar perumahan sebenarnya tidak ada perubahan. Musim penghujan yang sudah lama membuat bukit terlihat lebih hijau dengan berbagai tumbuhan.

Banjir Bandang di depan rumah (Foto Ali/Dokpri)
Banjir Bandang di depan rumah (Foto Ali/Dokpri)

Lama-lama air mulai masuk ke halaman rumah dari pintu pagar yang jebol. Seketika saja arus air menembus pintu rumah. Anak-anak langsung diminta untuk berlindung di lantai dua. Sementara itu air perlahan masuk dari cela-cela pintu. Saya langsung mengunci pintu, kemudian diganjal dengan sofa kecil.

Tidak ada yang bisa saya lakukan lagi ketika cairan berwarna coklat itu sudah mengenang di lantai. Kami sekeluarga hanya bisa bertahan di rumah. Tidak ada akses keluar, karena posisi jalan yang menurun sudah seperti aliran sungai yang sangat deras.

Hampir tiga jam lamanya intensitas hujan deras berlangsung. Langit sangat gelap. Melihat dari jendela, hujan yang berjatuhan dari langit seperti tumpahan air terjun. Aliran listrik kemudian padam disebabkan robohnya tiang listrik di dekat rumah.

Hingga pukul 14.00 WIB, saya baru mengetahui informasi dari sejumlah grup Whatsaaps jika banjir yang terjadi cukup parah. Bahkan terjadi banjir bandang di sejumlah tempat. Salah satu yang terdampak paling parah adalah di Kampung Gerem, Kecamatan Grogol. Aliran air dari atas gunung telah menyapu benda-benda yang dilewati. Rumah-rumah yang berada di lereng gunung itu pun merasakan banjir. Hingga mobil-mobil terseret ke jurang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN