Mohon tunggu...
Mang Pram
Mang Pram Mohon Tunggu... @gordonranger

Penikmat kopi di ruang sepi penuh buku || Humas || Fotografer || Film

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Bahaya Terlalu Santuy Baca E-Book

15 Januari 2020   19:31 Diperbarui: 16 Januari 2020   18:47 311 10 4 Mohon Tunggu...
Bahaya Terlalu Santuy Baca E-Book
Buku dan ebook (Dokpri)

Beberapa minggu terakhir, membaca melalui layar elektronik dari gawai dan leptop menjadi keharusan yang saya lakukan.

Sebagai mahasiswa yang sedang menyusun tugas akhir karya tulis, membaca puluhan jurnal online dan ebook menjadi satu kewajiban untuk menambah refrensi. Kebetulan buku-buku rujukan sulit ditemukan.

Sebagai kaum rebahan, membaca ebook dengan gawai membuat semakin simpel. Cukup mengambil posisi senyaman mungkin di tempat tidur bisa membaca dengan santuy.

Namun sering berlama-lama membaca di layar elektronik membuat mata mengalami sakit. Ada perih di bola mata. Pusing di sekitar pelipis kepala. Bahkan pandangan kabur. Jika terlalu lama rebahan, kemudian bangun, membuat keseimbangan tubuh juga terganggu.

Setelah periksa ke klinik, dokter mendiagnosis saya mengalami astenopia atau eye strain. Sebuah kondisi yang terjadi ketika mata mengalami kelelahan setelah beraktivitas berlebihan menatap layar gawai dan leptop. Jika terus-terusan dilakukan bisa saja mengalami buta.

Kondisi mata sakit ini benar-benar mengesalkan. Rasa sakit membuat sulit tidur. Padangan mata terlihat kabur dan mengalami sensitif terhadap paparan cahaya langsung.

Bahkan konsentrasi dan daya ingat saat menyadur kutipan ke dalam karya tulis yang tinggal copy dan paste, berdampak terhadap kemampuan mengingat yang lemah. Kemudahan itu justru membuat saya sulit menganalisa dan memahami isi ebook yang dibaca.

Melepaskan diri dari bacaan ebook dan jurnal digital rasanya sulit. Apalagi itu sudah berdasarkan rekomendasi dosen pembimbing yang sesuai dengan penelitian. Mencoba mencetak ke kertas bisa saja jadi solusi, namun jumlah lembaran yang cukup banyak hanya akan membuat sampah saja.

Ketika beralih ke buku konvensional atau buku biasa ada transisi yang tidak membuat nyaman lagi. Mata yang sudah lelah terpapar cahaya biru rupanya tidak bisa diredam dengan membaca tulisan di kertas. Kebiasaan membaca di layar eketronik juga merasa kehilangan rasa fisik buku.

Ketika mengalami dampak negatif terhadap bacaan elektronik, lalu apa yang mesti dilakukan?

Layar elektronik setidaknya mampu mengeluarkan cahaya biru dengan jarak 30 cm. Tingginya cahaya ini tentu harus diimbangi dengan penerangan di sekitar ruangan. Artinya jangan coba-coba membaca di layar elektronik dengan pencahayaan ruang yang minim. Mata akan dipaksa dijejali oleh pancaran cahaya biru yang menyakitkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x